PDA

View Full Version : Mohon antarkan penumpang sampe tujuan! (bus tujuan gado2)



Zigite
02-21-2012, 16:01
Latar belakang
Thread ini terinspirasi oleh pengalaman sy naik bus malam dari pati-jkt pp & menyikapi thread suara konsumen beberapa hari yg lalu.
Bukan bermaksud memojokkan PO tertentu dan bukan pula memihak pada konsumen, tp sy harap diskusi ini memberikan masukan bagi PO dan dapat mendewasakan konsumen.
Harapan sy juga kita melihat bukan hanya sbg penggemar bis tp juga masyrakat umum crew bis & penumpang awam yg tahunya nyaman naik bis

Pengalaman sy jaman dulu
Jaman dulu pertengahan thn 1990an sd pertengahan thn 2000an, pengalaman sy naik bis malam pati-jkt, naik dari terminal pati mampir sebentar di terminl kudus terus langsung ke jkt (PG atau LB) tentunya mkn mlm di gringsing.
Pulangnya dari PG atau LB langsung ke pati tentunya berhenti kl ada yg turun di jln, bus meneruskan perjalanan ke Tayu atau Rembang/Lasem/Blora/Bojonegoro bahkan Tuban walaupun penumpang tinggal sedikit (tidak dioper)

Fakta sekarang
Jaman telah berubah, mungkin karena persaingan dgn kompetitor & untuk efisiensi a.k.a menekan cost. PO membuka banyak agen dgn tujuan agar dekat dgn penumpang & memindahkan (oper) penumpang agar bus yg sedikit penumpang bisa perpal sehingga dapat menghemat BBM & pengeluaran lainnya.
Dampaknya :
1. Satu bus penumpangnya bisa dgn tujuan berbeda-beda, bisa satu arah, bisa tidak. Ini yg saya katakan bus GADO-GADO, kenapa gado2, krn makanan ini campurannya banyak banget;
2. Pada titik/tempat tertentu crew memindahkan penumpang ke armada lain demi efisiensi (penghematan)

Pengalaman sy sekarang
Pengalaman sy naik bus malam pertengahan thn 2000an sd sekarang:
1. Naik PO S*d* R*k*n dari PG, crew teriak-teriak tujuan armadanya “Semarang, Demak, Kudus, Pati, Tayu, Jepara, Purwodadi, Solo”. Hah, dalam hati sy berpikir ini bis mau kemana ya? Ya sudahlah, sy tetep naik krn taripnya murah, bener juga, sampe semarang “mas turun sini, bisnya mau ke purwodadi” saya turun bersama penumpang lain tanpa kompensasi apapaun. Kesimpulan = APES
2. Naik PO H*ry*n*o dari PG (pagi hari), krn tujuan pati dah habis, sy naik yg Jepara, dr awal sy dah bilang sy mau ke pati. “ora po po mas, nanti di grinsing pindah bis”kata crew-nya, Okelah sy ikut. Iya kl ketemu bis di gringsing! kl ada tp bisnya penuh, bgmn? Alhamdulillah pas di gringsing “mas, naik bis itu yg ke pati”. Kesimpulan: MUJUR
3. Lagi, naik PO H*ry*n*o dari Rawamangun. Krn waktu itu baru buka di RM maka hanya 1 armada dgn tujuan Kudus, Jepara, Pati ,Tayu. Krn kebanyakan penumpang turun jepara, di kudus sy dioper ke minibus sampe pati & penumpang tayu juga diantar. Kesimpulan : GPP LAH. YG PENTING TANGGUNGJAWAB
4. Naik PO Sh*nt*k* dari LB. waktu nunggu bis brgkat, ada bis PO yg sama masuk, sy tanya “dari mana mas” dijawab “BSD & Bintaro” berarti sdh 3 titik (BSD, Bintaro, LB). Bis sy brgkat, beruntung ga keluar tol jatiasih (ada agen di jatiasih) tp keluar tol Bekasi Timur ambil penumpang & masuk tol lagi dgm kondisi jalan macet, keluar cikarang (agen) trus jalan biasa (bukan tol) menuju agen Klari, terus menuju jawa tengah. Kesimpulan: GPP LAH, WALAU LAMA DIJALAN, DINIKMATI AJA. Ga tahu penumpang lain, dongkol apa nggak?
5. Naik PO N*s*nt*r* dr RM, pas lebaran cuma sampe kudus krn mo putar balik, sampe kudus ada penumpang protes “tiket sy Jepara, antar sy sampe jepara!” penumpang td diturunkan di pol Getas, ga tahu deh nasibnya, diantar ato nggak ya?
6. Lagi dgn PO N*s*nt*r* dr Bekasi, sampe Kudus penumpang dioper krn penumpang tinggal sedikit. Sy sih ga masalah, kl yg lain bgmn? Bagasinya bnyk & berat bgmn? Semoga dibantu ma crew
7. Kl naik dari timur rata2 bis malam muria raya punya agen di rembang, juwana, tayu, pati, kudus, jepara, demak, semarang (2 agen), Beuh, banyak banget mampirnya, Belum lagi kota2 kecamatan yg tidak sy sebutkan & tidak sy ketahui
Rata2 juga hrs transit di kudus. Sy sih ga masalah, bawaan sedikit. Bgmn dgn yg lain? Org tua yg hrs naik turun bis bawa koper?
8. Agen dari Jabotabek juga banyak (sesuai jalurnya)
a. Bogor, Cibinong, Pal, Rambutan. Kl kurang yg lain boleh melengkapi
b. BSD, Bintaro, LB, Rambutan, Jati Asih. Kl kurang yg lain boleh melengkapi
c. Kl tangerang sy kurang tahu jalurnya. Ada Doyong, Poris, Kalideres, Bitung, kl salah & kurang mohon koreksi
d. Daan Mogot, Grogol (sdh ditutup), Rawamangun. Kl kurang yg lain boleh melengkapi
e. Kl setelah cawang ada Bekasi Barat, Bekasi Timur, Cikarang, Klari bahkan ada agen di Cikampek
f. Cuma Pulo gadung yg langsung ngacir masuk tol (setahu sy naik PO dr Muria Raya)

Himbauan sy kpd operator bus:
1. Sah-sah saja ngoper2 penumpang demi hemat BBM. Masalahnya banyak konsumen yg ga mau pindah bis, ga mau pindah seat, & yg lainnnya. Yg penting komunikasi dgn konsumen hrs ramah & dibantu bagasinya.
2. Sah2 aja punya banyak agen, dgn banyak agen berarti dekat dgn penumpang. Tp ya tolong jalurnya diatur:
a. Usahakan jalurnya satu arah
b. Kl memang terpaksan harus menurunkan penumpang dijalan, mohon bertanggungjawab dgn mengantar sampai tujuan yg tertera di tiket
c. Menurut sy sebaiknya jangan terlalu banyak mampir ke agen. Diatur agar seminimal mungkin mampir ke agen. Apakah setiap bus hrs berhenti di setiap agen? Kan tidak.
Contoh: PO N*s*nt*r* Bekasi, tujuan hanya Bekasi Barat & Cikarang. Tujuan awal & akhir adalah Bekasi Barat. Cuma 2 agen aja, tidak dari/sampe jkt

Pernah ada komplain konsumen “Kenapa berhenti terus” jawab sopir “tenang aja, sampenya tetep pagi kok”. Mungkin benar sampenya pagi, tp kl sering berhenti konsumen ga nyaman di dlm bus. Konsekuensinya adalah bus melaju kencang untuk lebih cepat sampe.
Kl melaju santai tp jarang mampir sy kira juga cepat sampe

Demikian, mohon maaf kl kurang berkenan, just my opinion, mohon sharing, mohon pendapat teman2

konde035
02-21-2012, 16:14
disinilah pinter2nya penumpang untuk menentukan bis yg ingin di naiki ...
memang hampir semua bis menerapkan untuk berhenti di agen2 yg di lewati ... karena untuk efisiensi armada dan waktu ...

kl memang prinsipnya ingin point to point, saya rasa jarang sekali ada bis2 tersebut untuk saat ini ... kebanyakan multipoint to multipoint ....

ada yg menerapkan untuk memecah melalui feeder (travel) untuk ke point centre ... dan sampai ditujuan pun demikian ...

huda
02-21-2012, 16:22
Banyak agen dan banyak tempat yang disinggahi sampai ada sistem operan bukan cuma soal BBM om, tapi juga maksimalisasi isian seat tiap pemberangkatan.....soalnya kalau dipaksakan dengan sistem yang ideal maka biaya operasional tidak akan mampu ditutupi oleh harga tiket yang ada, lagipula ini juga berdampak pada penghasilan kru, maintenace bus dan lain sebagainya......dalam satu minggu saja praktis waktu yang potensial hanya jum'at dan minggu dengan bonus hari sabtu dan senin, sisanya tingkat isian seat paling bagus hanya sekitar 30-40%....kalau pengusaha sih sebetulnya maunya naikin harga tiket supaya bisa memberikan pelayanan ideal tapi konsumen justru menginginkan yang sebaliknya, harga murah, bus bagus dan pelayanan optimal.....

Tapi saya setuju dengan harapan bahwa agen mesti jujur kepada penumpang soal dimana saja mereka akan berhenti mengambil penumpang, lalu apakah akan dioper atau tidak supaya ada kejelasan dari awal......

Zigite
02-21-2012, 16:49
Banyak agen dan banyak tempat yang disinggahi sampai ada sistem operan bukan cuma soal BBM om, tapi juga maksimalisasi isian seat tiap pemberangkatan.....soalnya kalau dipaksakan dengan sistem yang ideal maka biaya operasional tidak akan mampu ditutupi oleh harga tiket yang ada, lagipula ini juga berdampak pada penghasilan kru, maintenace bus dan lain sebagainya......dalam satu minggu saja praktis waktu yang potensial hanya jum'at dan minggu dengan bonus hari sabtu dan senin, sisanya tingkat isian seat paling bagus hanya sekitar 30-40%....kalau pengusaha sih sebetulnya maunya naikin harga tiket supaya bisa memberikan pelayanan ideal tapi konsumen justru menginginkan yang sebaliknya, harga murah, bus bagus dan pelayanan optimal.....

Tapi saya setuju dengan harapan bahwa agen mesti jujur kepada penumpang soal dimana saja mereka akan berhenti mengambil penumpang, lalu apakah akan dioper atau tidak supaya ada kejelasan dari awal......

Yg ini sy setuju mas. sewaktu beli tiket harus dijelaskan:
1. Dioper dimana
2. Mampir di agen mana aja
3. Tujuannya ke mana aja
Tp mohon maaf, jarang sekali informasi dari PO ttg hal ini kepada penumpang
Ada yg blm sy tulis di atas. lupa. Pernah juga dulu pas mo beli tiket PO S*l*m*t dari LB. Crew jujur bilang ada 1 armada gado2, tujuannya Semarang, Purwodadi, Pati, Tayu. muter, kl mau ya beli, kl ga mau ya sudah

yudis_sampurna
02-21-2012, 17:09
Kalo dulu saya gak suka dengan PO yang suka mengoper-oper penumpang. Karna kita udah duduk anteng, enak2 tapi tiba2 kok disuruh pindah bus... masih mending lah kalo duduk sesuai dengan no tempat duduk yg ada di tiket. Pernah dapet pengalaman gak enak juga sih dulu masih kecil pulkam sama orangtua... karna sering naik bis kelas ekonomian (paling banter ac patas)... sering dioper ke bis lain... dan paling parah diturunin di tempat tujuan yang berbeda... (Pernah naik bis (lupa nama bisnya), tujuan bogor gak taunya bis berhenti di PG... akhirnya terpaksa naik bis kota dengan ongkos sendiri)...

lama2 sampai sekarang, saya menemui banyak PO yg punya sistem pengoperan. Jadi misalkan, titik pertemuan di terminal A, bis 1 menjemput penumpang2 di daerah B, C dan D (yang searah). Bis 2 ke E, F, dan G dan begitu juga ygn lainya. lalu penumpang diturunkan di tempat A dan naik ke bis masing2 sesuai dengan tiketnya. Saya pun pernah merasakan sistem ini, waktu naik RAY* dari Klaten ke PG. Dan saya mulai lebih memahami sistem dan kondisi seperti itu. Setidaknya ini jauh lebih baik ketimbang kita ditelantarkan atau diantarkan ke tujuan yang berbeda dari tujuan kita.

Saya sih berharap, sistem pengoperan pada PO-PO ini cuma diterapkan saat pemberangkat aja. Karna kalo sudah mau sampai tempat tujuan tauk2 dioper/pindah bis rasanya gak enak (kayak makanan aja...). Lha wong lagi enak2/masih menikmati tidur/lagi pewe (posisi wenak) kok disuruh pindah bis... kecuali kalo dioper pake minibus trus diantar sampe depan rumah (kayak PO. Rej*ki B*r*) itu baru sip namanya...

huda
02-21-2012, 17:44
Perlu disadari juga bahwa bisnis transportasi termasuk jenis usaha high cost low margin........sebenarnya sih lebih adil kalau menggunakan perhitungan rasionalisasi harga tiket karena akan terlihat dimana letak kenyamanan sesungguhnya, hanya saja untuk saat ini belum memungkinkan, kendalanya termasuk ada pada sejumlah manuver yang dilakukan beberapa PO yang menurunkan harga demi meraup pasar. Hal ini tentu saja merubah kebijakan yang sudah ada sehingga secara akumulatif juga menimbulkan respon dari semua perusahaan otobus yang ada, dan sejak saat itulah perbedaan standarisasi pelayanan seperti yang dikeluhkan banyak konsumen, seperti misalnya executive ada yang 24, 26, 28, 30 dan 34 seat semua dengan label yang sama, dan ironisnya harganya hanya selisih sedikit bahkan ada yang sama.

Kendala selanjutnya ada di kultur masyarakat yang sebagian besarnya masih enggan ke terminal. Sebagai perbandingan, di negeri jiran semua penduduknya sudah terkondisikan bahwa untuk naik bis itu ya di terminal, dan di satu kota besar atau kawasan hanya ada satu sampai dua terminal terpadu yang menyediakan segala fasilitas untuk bepergian. Kalaupun ada agen tetap saja semua diarahkan ke terminal atau dengan menggunakan sistem shuttle. Nah, bagaimana dengan di Indonesia? Yahhh.....teman-teman tahulah........heheheheheeeee..............

Saran saya sih supaya tidak memberatkan pengusaha dan tetap mempertahankan harga tiket yang sekarang adalah pembenahan terminal secara keseluruhan. Buat terminal sebagus mungkin dengan kriteria aman, nyaman serta mampu menampung bus sebanyak mungkin (kalau perlu standard terminal utama adalah mampu menampung 1000-1500 bis yang parkir dalam sehari, ingat parkir bukan hilir mudik) dan jadikan itu sebagai satu-satunya titik pemberangkatan semua bus sehingga tidak ada lagi pengambilan penumpang di agen atau terminal bayangan lainnya. Fungsi agen di luar terminal hanyalah penjualan bukan tempat penjemputan. Untuk Jakarta itu berarti pembenahan infastruktur transportasi publik secara keseluruhan. Posisi terminal seluruhnya haruslah berada tidak jauh dari pintu tol.

Cara ini kalau dilakukan bisa mengalihkan sebagian beban pengusaha kepada negara, sehingga pengusaha bisa lebih efesien dan efektif. Untuk negara kiranya kan ada APBN/APBD yang bersumber salah satunya dari pajak, retribusi pengunjung terminal, cost sewa lahan parkir serta retribusi angkutan umum yang hilir mudik dan sewa lahan usaha dalam terminal. Bedanya, kalau pengusaha kan mesti ngeluarin uang dari kocek sendiri, nah kalau pemerintah kan cukup dari kas negara.

Ini cuma soal komitmen saja saya kira.....Mohon maaf kalau sok tahu saya......hehehehehee......

ForbidMe
02-21-2012, 19:03
share pengalaman saya juga ya om jkt-pati atau sebaliknya hehe
1. Budi Jaya (langganan 2003 kebawah)
*menuju timur = naik dari PG (belum tau LB waktu itu), mampir beberapa agen di sepanjang tol cikampek lanjut langsung Pati ga dioper
*menuju barat = naik dari terminal Pati ga dioper (mungkin karena pool di Pati), mampir beberapa agen sampe Semarang, ga dioper langsung PG

2. Gajah Asri Raya (waktu masih ngeline)
*menuju timur = belum pernah :D
*menuju barat = naik dari terminal Pati, oper di garasinya (kadang di Terminal Kudus), mampir beberapa agen sampe Semarang, mampir PG baru ke LB

3. PO. S*lam*t (langganan 2007 ke bawah)
*menuju timur = naik dari ciledug, oper LB, mampir jatiasih, mampir agen lagi (lupa dimana) sampe Semarang janjian sama S*lam*t lain, saling oper2an, misal yg ke jepara bis 1, pati bis 2, sering juga muter ke Purwodadi dulu baru ke Pati (makin jauh) dan ga jarang juga ada penumpang yg berdiri di bis operan dari semarang karena operan ga imbang (pernah ngalamin sendiri)
*menuju barat = dari terminal pati langsung naik bis yg dimaksud (mungkin karena pool nya di pati), mampir beberapa agen sampe Semarang, sampe cikampek di rest area saling oper2an, misal lebak bulus ke bis 1, PG ke bis 2

4. N*s*nt*ra (langganan setelah S*lam*t)
*menuju timur = naik dari Ciledug, oper LB ke NS29 (yg ngelangsir penumpang ciledug ke LB NS28 jatahnya Jepara) setelah LB ga mampir agen lagi, sampe Pati ga oper lagi karena NS29 jatah Pati - Rembang - Cepu
*menuju barat = semua yg naik dari area timur kudus, dijemput dan dioper di pool karanganyar (lumayan nyaman ruang tunggu pemberangkatan di pool nya dibanding harus nunggu di terminal), mampir beberapa agen sampe agen terakhir di semarang, lanjut langsung dan terakhirnya di LB

5. H*ry*nto
*menuju timur = belum pernah :D
*menuju barat (waktu lebaran) = naik dari Pati ga dioper, mampir di beberapa agen sampe semarang, langsung LB lanjut ke BSD, Bitung

6. Sh*nt*ka
*menuju timur = belum pernah :D
*menuju barat (angkatan terakhir karena bis jatah saya ternyata harus perpal dan nunggu puter balik dari JKT, berangkat dari Kudus jam 10) = naik dari Pati oper terminal Kudus, mampir di beberapa agen sampe semarang, langsung dan terakhirnya di LB

kesimpulan = semuanya hampir pasti dioper, mampir di beberapa agen, dan punya banyak tujuan (itulah kenapa saya ga mau bawa banyak bawaan :D )
tapi kalo mnurut saya saat ini yg paling sedikit operan dan mampir agennya dan jatah tujuan sedikit N*s*nt*r* (dalam hal ini JKT - Pati dan sebaliknya)
misal : Ciledug/LB; DM/RM; PG; Bogor; Poris/Bitung/BSD; Bekasi; Bandung punya jatah masing2 dan ga mampir agen lain lagi
untuk Divisi HS ga dioper diawal (kecuali penumpang Ciledug yg dioper di LB) dan sampe tujuan jg ga dioper karena sudah dijatah dari awal
dan Divisi CN (kalo menuju timur) ga dioper di awal tapi diakhir perjalanan oper di garasi Getas (kecuali bis awal pas dengan tujuan ga pake oper lagi)

* opini ini berdasarkan pengalaman pribadi, mungkin setiap orang berbeda hehe

Zigite
02-21-2012, 19:21
Yg pernah naik PO S, lihat deh lembar tiket belakangnya. Beuh..beuh... Daftar agennya buanyaaaaaak banget. Semoga pengaturan jalurnya juga bagus

GogonExpress
02-21-2012, 19:24
.....

Kendala selanjutnya ada di kultur masyarakat yang sebagian besarnya masih enggan ke terminal. Sebagai perbandingan, di negeri jiran semua penduduknya sudah terkondisikan bahwa untuk naik bis itu ya di terminal, dan di satu kota besar atau kawasan hanya ada satu sampai dua terminal terpadu yang menyediakan segala fasilitas untuk bepergian. Kalaupun ada agen tetap saja semua diarahkan ke terminal atau dengan menggunakan sistem shuttle. Nah, bagaimana dengan di Indonesia? Yahhh.....teman-teman tahulah........heheheheheeeee..............
Ihhh.. si bapak menggeneralisir deh :P

Gak semua donk pak.. lha itu kota Denpasar hayooo..
Mana ada bis AKAP/AKDP nya yg brk ato ambil penumpang dari agen?
Semua wajib naik dari term.Ubung.. gak peduli beli tiketnya di agen sebelah mana :)
*eh maap, kecuali BMW ding.

Tapi ya itu tadi kalo bicara masalah fasilitas terminal.
Beuhhhh.. itu term.Ubung udah butek kyk gitu gak dipindah2.
Tuh terminal perasaan blm pernah direnopasi dari jaman perang Diponegoro dulu.. kik kik

huda
02-21-2012, 20:10
Ihhh.. si bapak menggeneralisir deh :P

Gak semua donk pak.. lha itu kota Denpasar hayooo..
Mana ada bis AKAP/AKDP nya yg brk ato ambil penumpang dari agen?
Semua wajib naik dari term.Ubung.. gak peduli beli tiketnya di agen sebelah mana :)
*eh maap, kecuali BMW ding.

Tapi ya itu tadi kalo bicara masalah fasilitas terminal.
Beuhhhh.. itu term.Ubung udah butek kyk gitu gak dipindah2.
Tuh terminal perasaan blm pernah direnopasi dari jaman perang Diponegoro dulu.. kik kik

Kalau begitu Bali jadi kota yang dikecualikan om.....hihihihihihi.....ngeles mania........

GogonExpress
02-21-2012, 23:43
Kalau begitu Bali jadi kota yang dikecualikan om.....hihihihihihi.....ngeles mania........
Ahh si bapak sukanya bercanda deh.. :P
Masak cuma Bali pak? Perasaan Jatim juga gitu deh.

Eh, maap lho om TS, nih jadi OOT nih.
Tapi masih ada hubungannya kok.. sebab ngomongin kebiasaan PO yg multipoint to multipoint (minjem istilah bapak yg diatas itu).
Kalo menurut saya sih ini ada urusannya ama kebiasaan dikota itu dan ama peraturan yg ada dikota tsb.

Contoh (selain Ubung yg udah sy sebut) itu kota Surabaya dg term.Bungurasih-nya.
Itu kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta itu gak ada istilah bis AKAP pake muter2 kota dulu njemputin penumpang di agen2.
Ada jg paling2 start dari daerah Peneleh (utk AKAP yg ke timur) atau daerah Arjuna (utk AKAP yg ke barat).
Abis gitu ya udah, itu AKAP pada bedol desa grudukan ke Bungur semua.. wis gitu tok..
Jadi penumpang ya kalo gak naik dari Peneleh /Arjuna, ya mesti naik di Bungur.
Kalopun suatu saat keliatan ada yg muter2 kota dulu pasti ada alasan tertentu dan gak kebiasaan kyk gitu.

Di Malang juga gitu sama aja. Keberangkatan dan kedatangan ya di term.Arjosari aja.
Kecuali GH yg menerapkan start dari kantornya (gak masuk terminal), tapi itu pun jg disitu aja gak pake muter2 kota lagi.

konde035
02-22-2012, 00:04
Om Gogon, dahulu waktu jamannya Continental, saya beberapa kali naek dari agen di sekitaran prapatan (lupa namanya) .. trus naek Sabar Subur pun begitu ...
tp sekarang Malang dah nda bisa naek dari agen seperti dahulu ya???
dan dah diterapkan bus AKAP dilarang masuk Kota, sehingga semua bis wajib masuk terminal dan jalan yg telah di tentukan ... 'tidak ada main mata' :p

mas boy
02-22-2012, 00:05
mengharapkan pola itu TANPA GADO-GADO memang sungguh sangat baik, bisa saya bilang SANGAT SEMPURNA, namun coba memahami dan langsung masuk ke sistem sebuah operasional PO AKAP, kl gak pusing...dijamin, belum lagi bila ada hambatan, wah kacau semua...
kita yg terfikir hy selintas sebegitu mudahnya, sy juga berfikir obyektif tidak memihak siapapun, namun hy memahami, ternyata...yo ruwet, kadang ada sesuatu yg mudah di buat sulit, bukan dibuat lebih mudah lagi. Ada pola sistem pemasaran / penjemputan seperti :
Jaring laba-laba: banyak agen tapi, armada tidak memadai, semua terorientasi pada 1 petugas yang ditunjuk, sehingga bis diajak muter-muter.
Lintasan : pola ini mengadopsi model 1 bis dibagi beberapa agen dengan koordinasi 1 pengawal, jalur 1 arah.
Langsungan : 1 bis / lebih langsung diparkir, hy ambil 2 tempat saja (karena kantung penumpang PO tersebut ada disitu)
Jemputan / Feeder : Para calon pelanggan diangkut mobil Elf lalu diantarkan ke BUS
dll
memang seharusnya pihak PO WAJIB mengantarkan penumpangnya SAMPAI TUJUAN, tp kl masalah "gado-gado", itu ada beberapa kebijakan, tapi tinggal pilih, penumpangnya mau / tidak ikut PO tersebut.

gini om senior, kita pahami bersama bagaimana tidak semudah membalik telapak tangan, dimana Persaingan begitu keras, penumpang gak mau repot, mau sukur gak ya udah "saya naik dari sini aja yg deket rumah, PO lu gak mau masih banyak PO lain yg mau" (Agen terdekat). semua pasti ingin maju, crew, pengurus, owner jg butuh makan, dimana sumber pemasukkan itu dari jumlah penumpang tiap harinya.

mari semua member bisa sharing, saya kasih contoh om senior...kl bisa dijawab, untuk ilmu sy juga nih, mungkin ilmu dari teman-teman sangat bermanfaat...

Nama : PO. A
Kelas : VIP 38 seat, Executive 32 seat
Tujuan : Semarang - Jepara - Demak - Kudus - Pati - Tayu - Kelet (yg 1 area aja, biar gak susah)
yang masuk jakarta cuma 8 bis (biar gak susah) ( 5 bis VIP & 3 bis Executive)
VIP 190 bangku, Executive 96 bangku
kebutuhan solar , tol, premi, koordinasi, dll utk tujuan tersebut : 975.000 / bis /1x jalan
Harga tiket @ 110.000 (tdk makan, biar gak tambah ruwet)



Total penumpang VIP : 112 orang, Executive 89 orang.

(2 BIS VIP BERARTI KOSONG)




sy kasih sedikit aja biro penjualan tiket (Biar gak susah)
Agen:Ciawi: VIP : Jepara 1 orang,Tayu 3,Demak 2,Semarang 5,Kudus4
Exe : Jepara 0 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1



Agen:Cileungsi VIP : Jepara 3 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 1, Pati 1, Kelet 3

Exe : Jepara 3 orang , Tayu 1, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 0



Agen:PalDepok: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 3, Pati 2, Kelet 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 1, Kelet 1, Pati 1



Agen:Tangerang: VIP : Jepara 2 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 1, Pati 3, Kelet 2

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:Poris: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 3, Pati 1, Demak 2



Agen:Cileduk: VIP : Jepara 3 orang , Demak 2, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:LB: VIP : Jepara 3 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 3 orang , Tayu 2, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 0



Agen:Rw.Mangun: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 2, Kudus 2, Pati 0, Kelet 2, Tayu 1
Exe : Jepara 4 orang , Tayu 0, Semarang 2, Kudus 3, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:ManggaBesar: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 2, Pati 1, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:P.Gadung: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 2, Pati 3, Kelet 1, Tayu 3

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 2, Pati 1, Demak 1



Agen:BulakKapal: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 1, Kudus 2, Pati 1, Kelet 0, Tayu 1
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 2, Demak 0








Ini Realita sehari-hari, NO HOAX… Mohon minta ilmunya dari para senior, bagaimana caranya PO A tidak mengoper penumpang dengan tujuan masing-masing agar tidak disebut PO Gado-gado & bagaimana caranya om senior disini mendistribusikan PO yg masuk jakarta utk dikirim guna mengangkut para pelanggannya tanpa dioper. agar penumpang tujuan Jepara cepat sampai, dan tujuan PATI-TAYU-KELET tidak mengeluh karena harus mengantarkan penumpang dulu dari DEMAK-KUDUS-JEPARA (jalur tidak searah) lalu menuju PATI-KELET-TAYU...

mohon bimbingannya om...bagi-bagi ilmu semoga bermanfaat

CATATAN : Biar gampang di dalam perjalanan bis tidak ada kendala (Biar tidak tambah pusing lagi)

celebes45
02-22-2012, 00:09
Kalau begitu Bali jadi kota yang dikecualikan om.....hihihihihihi.....ngeles mania........

emNG Bali kota ya...???
bukannya pulau.,,,
hhihihiihihi,,,,

___________________________
Betul om,,, rekondisi dan revitalisasi terminal mungkin jadi kuncinya.
ketegasan pemerintah dan PO diperlukan.
Pemerintah mengeluarkan aturan bahwa PO wajib menaikkan oenumpangnya di terminal.
PO mengeluarkan kebijakan bahwa agen harus mensosialisasikan ke pelanggan bahwa naik dari terminal dan gak melayani penjemputan di agen.

Jika hal ini dilakukan, nampaknya akan berimbas positif juga kepada bisnis angkutan dalam kota.
Dan bisa jadi akan mengurangi kemacetan (walau persentasenya mungkin bisa diabaikan).

Terminal difungsikan dengan baik dengan layanan yang baik pula,, serta gak boleh ada oknum buta huruf (tapi gak buta angka di duit) yang dipekerjakan. Sehingga gak ada ketidakcocokkan atarif peron antara karcis dan jumlah yang dikeluarkan sesuangguhnya

EvoTech
02-22-2012, 00:16
sticky ah... seru ini...

mas boy
02-22-2012, 00:39
kl saya sih gampang : buat aja jurusan JAKARTA - KUDUS....selesai...dari pada dibilang dioper-oper....
yang mau ke Jepara / Pati / Tayu / Kelet / suruh naik bis bumel...bayar lagi pake kantong sendiri...beres, crew cepet istirahat, bisa sarapan, MCK dll.

kl saya pribadi, mending dioper 1 PO gak pake bayar, lha sama aja kok intinya GANTI BIS...

kl di P. Bali memang semua pelayanan transportasi BUS AKAP berpusat di terminal Ubung. TITIK...TOP BANGET DAH, PO jg gak ambil pusing, sampe terminal ubung...SELESAI... yg mau ke Nusa 2, Tanah lot, Bedugul, kintamani, tampak siring,dll silahkan ongkos sendiri (BERARTI TIDAK DIOPER) kan pake ongkos sendiri....lha coba di P.Bali ada terminal di NUSA 2, Tanah lot, Bedugul, kintamani, tampak siring,dll..dan dari surabaya ada 8 wilayah awal pemberangkatan (tidak hanya di terminal utama surabaya) beeeuuuuhhhhhh dijamin pasti puter otak...bisa-bisa HP bunyi terus dah.

contoh : Semua bus AKAP yg masuk JAKARTA berpusat di RAWA MANGUN...TITIK, yg mau ke Mampang / ceger / cijantung / ragunan / pd gede dan sekitar JAKARTA RAYA, silahkan ongkos sendiri-sendiri...walaahhhh pusing mas bro...saya mah mending di oper 1 PO turun deket disekitar rumah...

lha kalau om senior semua gimana...monggo sy siap di caci maki

Bocah Talun
02-22-2012, 00:43
mengharapkan pola itu TANPA GADO-GADO memang sungguh sangat baik, bisa saya bilang SANGAT SEMPURNA, namun coba memahami dan langsung masuk ke sistem sebuah operasional PO AKAP, kl gak pusing...dijamin, belum lagi bila ada hambatan, wah kacau semua...
kita yg terfikir hy selintas sebegitu mudahnya, sy juga berfikir obyektif tidak memihak siapapun, namun hy memahami, ternyata...yo ruwet, kadang ada sesuatu yg mudah di buat sulit, bukan dibuat lebih mudah lagi. Ada pola sistem pemasaran / penjemputan seperti :
Jaring laba-laba: banyak agen tapi, armada tidak memadai, semua terorientasi pada 1 petugas yang ditunjuk, sehingga bis diajak muter-muter.
Lintasan : pola ini mengadopsi model 1 bis dibagi beberapa agen dengan koordinasi 1 pengawal, jalur 1 arah.
Langsungan : 1 bis / lebih langsung diparkir, hy ambil 2 tempat saja (karena kantung penumpang PO tersebut ada disitu)
Jemputan / Feeder : Para calon pelanggan diangkut mobil Elf lalu diantarkan ke BUS
dll
memang seharusnya pihak PO WAJIB mengantarkan penumpangnya SAMPAI TUJUAN, tp kl masalah "gado-gado", itu ada beberapa kebijakan, tapi tinggal pilih, penumpangnya mau / tidak ikut PO tersebut.

gini om senior, kita pahami bersama bagaimana tidak semudah membalik telapak tangan, dimana Persaingan begitu keras, penumpang gak mau repot, mau sukur gak ya udah "saya naik dari sini aja yg deket rumah, PO lu gak mau masih banyak PO lain yg mau" (Agen terdekat). semua pasti ingin maju, crew, pengurus, owner jg butuh makan, dimana sumber pemasukkan itu dari jumlah penumpang tiap harinya.

mari semua member bisa sharing, saya kasih contoh om senior...kl bisa dijawab, untuk ilmu sy juga nih, mungkin ilmu dari teman-teman sangat bermanfaat...

Nama : PO. A
Kelas : VIP 38 seat, Executive 32 seat
Tujuan : Semarang - Jepara - Demak - Kudus - Pati - Tayu - Kelet (yg 1 area aja, biar gak susah)
yang masuk jakarta cuma 8 bis (biar gak susah) ( 5 bis VIP & 3 bis Executive)
VIP 190 bangku, Executive 96 bangku
kebutuhan solar , tol, premi, koordinasi, dll utk tujuan tersebut : 975.000 / bis /1x jalan
Harga tiket @ 110.000 (tdk makan, biar gak tambah ruwet)



Total penumpang VIP : 112 orang, Executive 89 orang.

(2 BIS VIP BERARTI KOSONG)




sy kasih sedikit aja biro penjualan tiket (Biar gak susah)
Agen:Ciawi: VIP : Jepara 1 orang,Tayu 3,Demak 2,Semarang 5,Kudus4
Exe : Jepara 0 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1



Agen:Cileungsi VIP : Jepara 3 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 1, Pati 1, Kelet 3

Exe : Jepara 3 orang , Tayu 1, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 0



Agen:PalDepok: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 3, Pati 2, Kelet 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 1, Kelet 1, Pati 1



Agen:Tangerang: VIP : Jepara 2 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 1, Pati 3, Kelet 2

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:Poris: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 3, Pati 1, Demak 2



Agen:Cileduk: VIP : Jepara 3 orang , Demak 2, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:LB: VIP : Jepara 3 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 3 orang , Tayu 2, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 0



Agen:Rw.Mangun: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 2, Kudus 2, Pati 0, Kelet 2, Tayu 1
Exe : Jepara 4 orang , Tayu 0, Semarang 2, Kudus 3, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:ManggaBesar: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 2, Pati 1, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:P.Gadung: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 2, Pati 3, Kelet 1, Tayu 3

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 2, Pati 1, Demak 1



Agen:BulakKapal: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 1, Kudus 2, Pati 1, Kelet 0, Tayu 1
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 2, Demak 0








Ini Realita sehari-hari, NO HOAX… Mohon minta ilmunya dari para senior, bagaimana caranya PO A tidak mengoper penumpang dengan tujuan masing-masing agar tidak disebut PO Gado-gado & bagaimana caranya om senior disini mendistribusikan PO yg masuk jakarta utk dikirim guna mengangkut para pelanggannya tanpa dioper. agar penumpang tujuan Jepara cepat sampai, dan tujuan PATI-TAYU-KELET tidak mengeluh karena harus mengantarkan penumpang dulu dari DEMAK-KUDUS-JEPARA (jalur tidak searah) lalu menuju PATI-KELET-TAYU...

mohon bimbingannya om...bagi-bagi ilmu semoga bermanfaat

CATATAN : Biar gampang di dalam perjalanan bis tidak ada kendala (Biar tidak tambah pusing lagi)



Haaadduuuhh mbaahh... bacanya aja udah pusing... gmna kalo prakteknya langsung di lapangan...

Emang bener, dunia bis khususnya AKAP emang ga semudah yg di bayangkan....

GogonExpress
02-22-2012, 01:03
Om Gogon, dahulu waktu jamannya Continental, saya beberapa kali naek dari agen di sekitaran prapatan (lupa namanya) .. trus naek Sabar Subur pun begitu ...
tp sekarang Malang dah nda bisa naek dari agen seperti dahulu ya???
dan dah diterapkan bus AKAP dilarang masuk Kota, sehingga semua bis wajib masuk terminal dan jalan yg telah di tentukan ... 'tidak ada main mata' :p
Oh iya itu perempatan apa ya namanya, saya juga lupa hehehe.. Restu Mulya jg gak jauh dari situ kok..
Tapi itu kan emang kantor perwakilan sekaligus tempat perpal bisnya om.. ya sah2 aja sih kalo ada yg ikut naik dari situ.. tapi abis gitu kan bisnya langsung ngibrit ke Arjosari.. wis gitu aja kan gak pake muter2 lagi menyusuri agen :)

-------------------------------------------------------------

Walah, itu Mas Boy bisa njelasin detail kyk gitu masih nekad ngaku newbie.
Hahahaha.. nenek2 kotok jg tau kalo sampeyan udah senior di urusan bis, trayek dan agen :P

Yg newbie urusan gini nih saya lho mbah.. eh.. mas.
Makanya saya gak ngerti itung2an kenapa disuatu kota bis mesti muter2 dulu padahal dikota lain gak perlu.

Contoh nih (yg saya pernah nyoba):
Surya Bali start dari Jepara mesti muter2 dulu ngambilin penumpang di agen, plus masuk terminal juga tentunya.
Pas nyampe di Denpasar, udah mentok di Ubung aja.. Yah dikasih bonus dikit deh ampe pool nya.. xixixi..

Sebaliknya juga gitu, kalo start dari Denpasar, tuh penumpang semua pada nyari bisnya ke Ubung, gak peduli dia ada dipelosok Denpasar sebelah mana (masa bodo mah PO gak ada yg peduli tuh penumpang rumahnya deket agen mana) pokoknya kalo mau naik ya mesti ke Ubung.
Pas nyampe di Jepara, apakah Surya Bali cuma mentok berhenti di term.Jepara aja? Udah tau donk jawabannya.. Iya bener, si Surya Bali mesti muter2 dulu.

Oke jadi gini:
Itu penumpang kan mayoritas penumpang muria-an, maksudnya org Jepara dsk. Saya yakin tidak sedikit dari mrk jg sering bepergian ke arah Jakarta dan mempunyai kebiasaan naik bis dari agen terdekat dari tempat mereka.

Jadi pertanyaannya saya (pada contoh Surya Bali):
Kenapa pada waktu di Jepara mrk harus diistimewakan dg dijemput diagen terdekat dan turun pun ditempat terdekat rumah?
Tapi kenapa pada waktu di Denpasar mereka rela jauh2 nyari bisnya ke Ubung dan turunnya pun tetep di Ubung?
(gak peduli mah rumahnya jauh dari Ubung, pokoknya kalo turun ya tetep di Ubung.. Okelah ada aja yg ikut sampe pool buat numpang mandi, tapi abis gitu ya jalan lagi sendiri balik ke Ubung buat nyari angkot.. wekkk sama aja donk, xixixi) :P

mas boy
02-22-2012, 01:04
emNG Bali kota ya...???
bukannya pulau.,,,
hhihihiihihi,,,,

___________________________
Betul om,,, rekondisi dan revitalisasi terminal mungkin jadi kuncinya.
ketegasan pemerintah dan PO diperlukan.
Pemerintah mengeluarkan aturan bahwa PO wajib menaikkan oenumpangnya di terminal.
PO mengeluarkan kebijakan bahwa agen harus mensosialisasikan ke pelanggan bahwa naik dari terminal dan gak melayani penjemputan di agen.

Jika hal ini dilakukan, nampaknya akan berimbas positif juga kepada bisnis angkutan dalam kota.
Dan bisa jadi akan mengurangi kemacetan (walau persentasenya mungkin bisa diabaikan).

Terminal difungsikan dengan baik dengan layanan yang baik pula,, serta gak boleh ada oknum buta huruf (tapi gak buta angka di duit) yang dipekerjakan. Sehingga gak ada ketidakcocokkan atarif peron antara karcis dan jumlah yang dikeluarkan sesuangguhnya

sangat bagus om dan sudah ada beberapa kota yg sdh diterapkan, kl di P. bali khususnya kota denpasar, dimana jalan raya itu banyak yg kecil, dikhawatirkan kl bis AKAP sering lalu lalang ada agen dimana-mana (belon campur BIS pariwisata) bakalan tambah ruwet, lha tonase mobil pribadi aja dgn median jalan aja sdh padat om, dan juga di BALI, membangun jembatan layang juga harus ada aturannya (Gak boleh tinggi dari Pura) colek om senior gogon, sebab itu pemda Bali hanya mempusatkan seluruh AKTIFITAS BIS APUL (ANTAR PULAU) diorientasikan hanya di terminal ubung aja...pendapat sy lho...kl salah sialahkan di caci maki...

walah om......semua dilihat dari geografisnya, lhaaa...dikampung saya jam 6 sore aja udah gak ada angkot om sampai jam 5 pagi, dan kebutuhan hidup dikampung saya cukup tinggi, kl semua PO terpusat di kabupaten (di kecamatan tidak boleh ada agen)..bujug dah, tambah sekitar 30.000 lagi dari kecamatan ke terminal AKAP. Yg harusnya ke jakarta cuma byr 100.000, karena kebijakan itu, tiap warga yg mau ke jakarta harus bayar extra jadi 130.000...hemmmm...kadang ke jakarta harus jual hewan ternak, mengambil tabungan padi di lumbung dll...

mas boy
02-22-2012, 01:41
Haaadduuuhh mbaahh... bacanya aja udah pusing... gmna kalo prakteknya langsung di lapangan...

Emang bener, dunia bis khususnya AKAP emang ga semudah yg di bayangkan....

yg bilang gampang tuh siapa...mumet nda... tanya aja pakle mu om yg di Baturetno

curhat : saat salah 1 crew MD 42 (pengawal) ngopi di tmpt saya, dia menunggu bis dari poris utk digabung, karena jumlah penumpang dari sana cuma 4 orang (untuk meneruskan perjalanan SANGAT TIDAK MUNGKIN KARENA PASTI RUGI SOLAR). saya sedang baca suara konsumen, lalu Pengawal itu bertanya,
Pengawal (P) : "berita apa boy?"
Saya (S) : "nih lg ada cerita komplain tentang PO.."
P : "Halah...BISMANIA taunya teori ini itu...lha coba dipraktekkan, apa gak puyeng, lha kok ngajari aku di Pool tentang ini-itu, tak tanya emang kerja dimana, ternyata yo masih kuliah!"
S : "BISMANIA mana pak...!!!" (tersinggung juga nih campur ingin tau siapa sih yg dimaksud bismania)....dlm hati...yaaahhh kena imbasnya nih arti sebuah nama BISMANIA...
P : "wes...pokoke ngaku bismania, lha dulu ada juga yg study banding, tanya ini itu di POOL dari kampus manajemen transportasi, katanya anak bismania, baru 1 minggu ngeliat pengaturan armada malah katanya pusing...lha dia kok baru kenal saya malah menggurui...halaaahhhh...!"
S : "bentar, bismania yang mana pak...?"
P : "wes pokoknya bismania, gak tau yg mana...enggak ngurusi, tapi pernah juga ada anak BISMANIA orangnya agak gendut, udh lama gak keliatan, dulu pernah ikut, orangnya diajak ngobrol enak, sering guyon...!"
S : "rambutnya kribo yak...!"
P : "yo...po kenal...?"
S : "Grandy ya..?"
P : "mungkin, wes lali" (lupa)

konde035
02-22-2012, 02:04
inilah perbedaan antara BIS dengan Kereta, Kapal Laut dan Pesawat Terbang ......

CMIIW ....

bismania_purwodadi2
02-22-2012, 08:42
tapi sepertinya kemabali lagi ke agen dalam menyampaikan informasi,

contoh:
Agen Nusantara Purwodadi, layanan sebenarnya agen ini adalah Pwdd-JKT dan Pwdd-Bandung, memang untuk Pwdd-Bandung tidak ada armada ke sana. Tetapi, pihak agen memberitahu penumpang bahwa ke Bandung ga pake bus NS-46 (armada Pwdd-JKT), pakai bus Nu3tara dari agen Siliwangi, Semarang. Memang NS-46 utk perjalanan sampe Semarang penuh, bahkan penumpang Bandung berdiri, ya, berdiri. kecuali kalo ada ibu2 dan anak2, penumpang Pwdd-JKT diminta mengalah sebentar sampe Semarang. Selama ini seperti itu, dan penumpang yang dioper pun tidak keberatan karena agen telah memberitahu sebelumnya.

Dioper terkadang menolong.

saya pernah ikut armada Garuda Mas ekonomi AC, pagi2 sampe Kendal ada penumpang tanya ke saya dan kru, "pak, kalo pagi2 jm 5 nyampe PWdd ada bis ke Solo ga ya, saya mo ke Sragen soalnya" pihak kru Pwdd langsung komunikasi ke kru jurusan Sragen, dan benar saja, penumpang tadi ditolong, langsung ikut armada ke Sragen (soal barang bawaan kurang tahu, banyak ato ga).

Asal ada pemberitahuan yang jelas dari agen, nanti dioper ato tidak, sepertinya tidak ada masalah om, karena kita sudah diberitahu sebelumnya.

Zigite
02-22-2012, 09:07
mengharapkan pola itu TANPA GADO-GADO memang sungguh sangat baik, bisa saya bilang SANGAT SEMPURNA, namun coba memahami dan langsung masuk ke sistem sebuah operasional PO AKAP, kl gak pusing...dijamin, belum lagi bila ada hambatan, wah kacau semua...
kita yg terfikir hy selintas sebegitu mudahnya, sy juga berfikir obyektif tidak memihak siapapun, namun hy memahami, ternyata...yo ruwet, kadang ada sesuatu yg mudah di buat sulit, bukan dibuat lebih mudah lagi. Ada pola sistem pemasaran / penjemputan seperti :
Jaring laba-laba: banyak agen tapi, armada tidak memadai, semua terorientasi pada 1 petugas yang ditunjuk, sehingga bis diajak muter-muter.
Lintasan : pola ini mengadopsi model 1 bis dibagi beberapa agen dengan koordinasi 1 pengawal, jalur 1 arah.
Langsungan : 1 bis / lebih langsung diparkir, hy ambil 2 tempat saja (karena kantung penumpang PO tersebut ada disitu)
Jemputan / Feeder : Para calon pelanggan diangkut mobil Elf lalu diantarkan ke BUS
dll
memang seharusnya pihak PO WAJIB mengantarkan penumpangnya SAMPAI TUJUAN, tp kl masalah "gado-gado", itu ada beberapa kebijakan, tapi tinggal pilih, penumpangnya mau / tidak ikut PO tersebut.

gini om senior, kita pahami bersama bagaimana tidak semudah membalik telapak tangan, dimana Persaingan begitu keras, penumpang gak mau repot, mau sukur gak ya udah "saya naik dari sini aja yg deket rumah, PO lu gak mau masih banyak PO lain yg mau" (Agen terdekat). semua pasti ingin maju, crew, pengurus, owner jg butuh makan, dimana sumber pemasukkan itu dari jumlah penumpang tiap harinya.

mari semua member bisa sharing, saya kasih contoh om senior...kl bisa dijawab, untuk ilmu sy juga nih, mungkin ilmu dari teman-teman sangat bermanfaat...

Nama : PO. A
Kelas : VIP 38 seat, Executive 32 seat
Tujuan : Semarang - Jepara - Demak - Kudus - Pati - Tayu - Kelet (yg 1 area aja, biar gak susah)
yang masuk jakarta cuma 8 bis (biar gak susah) ( 5 bis VIP & 3 bis Executive)
VIP 190 bangku, Executive 96 bangku
kebutuhan solar , tol, premi, koordinasi, dll utk tujuan tersebut : 975.000 / bis /1x jalan
Harga tiket @ 110.000 (tdk makan, biar gak tambah ruwet)



Total penumpang VIP : 112 orang, Executive 89 orang.

(2 BIS VIP BERARTI KOSONG)




sy kasih sedikit aja biro penjualan tiket (Biar gak susah)
Agen:Ciawi: VIP : Jepara 1 orang,Tayu 3,Demak 2,Semarang 5,Kudus4
Exe : Jepara 0 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1



Agen:Cileungsi VIP : Jepara 3 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 1, Pati 1, Kelet 3

Exe : Jepara 3 orang , Tayu 1, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 0



Agen:PalDepok: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 3, Pati 2, Kelet 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 1, Kelet 1, Pati 1



Agen:Tangerang: VIP : Jepara 2 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 1, Pati 3, Kelet 2

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:Poris: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 3, Pati 1, Demak 2



Agen:Cileduk: VIP : Jepara 3 orang , Demak 2, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:LB: VIP : Jepara 3 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 3 orang , Tayu 2, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 0



Agen:Rw.Mangun: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 2, Kudus 2, Pati 0, Kelet 2, Tayu 1
Exe : Jepara 4 orang , Tayu 0, Semarang 2, Kudus 3, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:ManggaBesar: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 2, Pati 1, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:P.Gadung: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 2, Pati 3, Kelet 1, Tayu 3

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 2, Pati 1, Demak 1



Agen:BulakKapal: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 1, Kudus 2, Pati 1, Kelet 0, Tayu 1
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 2, Demak 0








Ini Realita sehari-hari, NO HOAX… Mohon minta ilmunya dari para senior, bagaimana caranya PO A tidak mengoper penumpang dengan tujuan masing-masing agar tidak disebut PO Gado-gado & bagaimana caranya om senior disini mendistribusikan PO yg masuk jakarta utk dikirim guna mengangkut para pelanggannya tanpa dioper. agar penumpang tujuan Jepara cepat sampai, dan tujuan PATI-TAYU-KELET tidak mengeluh karena harus mengantarkan penumpang dulu dari DEMAK-KUDUS-JEPARA (jalur tidak searah) lalu menuju PATI-KELET-TAYU...

mohon bimbingannya om...bagi-bagi ilmu semoga bermanfaat

CATATAN : Biar gampang di dalam perjalanan bis tidak ada kendala (Biar tidak tambah pusing lagi)



Saya akui mas, ribet dan sulit ngatur tulisan mas diatas, karena apa, karena :
1. titik pemberangkatan terlalu banyak
2. titik tujuan terlalu banyak juga
3. penumpang sedikit & ngecer di tiap titik.

Untuk PO besar sy kira ga sulit contoh PO N*s*n*t*r*, dari pati, kudus, jepara dikumpulin di kudus terus tujuannya
a. LB doang, ga kemana2 lagi
b. PG tok til
c. Rawamangun dan Daan Mogot
d. Bekasi dan Cikarang
Memang tidak langsung point to point, paling tidak cuma dioper di pemberangkatan (kudus). titik tujuan juga sdikit cuma 2
Itu contoh yg sy tahu, kl Po N tsb punya jurusan yg lain (ex: tangerang & bogor) sy tidak tahu brp titik, mohon koreksi

Kembali ke tulisan mas boy.
Pengaturan yg rumit adalah resiko kl point-nya banyak namun penumpang sedikit, jd 1 armada tidak terkonsenstrasi.
Bgmn kl point-nya dikurangi? sulit juga, penumpang bs pindah PO lain kali ya? kl memang pilihannya begitu ya silahkan diatur sebaik2nya

Sy hanya pengamat bukan praktisi spt anda, sy hanya bis ngomong tanpa praktek. kl tulisan sy tidak benar, mohon koreksi

Pran-cis
02-22-2012, 09:09
yg bilang gampang tuh siapa...mumet nda... tanya aja pakle mu om yg di Baturetno

curhat : saat salah 1 crew MD 42 (pengawal) ngopi di tmpt saya, dia menunggu bis dari poris utk digabung, karena jumlah penumpang dari sana cuma 4 orang (untuk meneruskan perjalanan SANGAT TIDAK MUNGKIN KARENA PASTI RUGI SOLAR. saya sedang baca suara konsumen, lalu Pengawal itu bertanya,
Pengawal (P) : "berita apa boy?"
Saya (S) : "nih lg ada cerita komplain tentang PO.."
P : "Halah...BISMANIA taunya teori ini itu...lha coba dipraktekkan, apa gak puyeng, lha kok ngajari aku di Pool tentang ini-itu, tak tanya emang kerja dimana, ternyata yo masih kuliah!"
S : "BISMANIA mana pak...!!!" (tersinggung juga nih campur ingin tau siapa sih yg dimaksud bismania)....dlm hati...yaaahhh kena imbasnya nih arti sebuah nama BISMANIA...
P : "wes...pokoke ngaku bismania, lha dulu ada juga yg study banding, tanya ini itu di POOL dari kampus manajemen transportasi, katanya anak bismania, baru 1 minggu ngeliat pengaturan armada malah katanya pusing...lha dia kok baru kenal saya malah menggurui...halaaahhhh...!"
S : "bentar, bismania yang mana pak...?"
P : "wes pokoknya bismania, gak tau yg mana...enggak ngurusi, tapi pernah juga ada anak BISMANIA orangnya agak gendut, udh lama gak keliatan, dulu pernah ikut, orangnya diajak ngobrol enak, sering guyon...!"
S : "rambutnya kribo yak...!"
P : "yo...po kenal...?"
S : "Grandy ya..?"
P : "mungkin, wes lali" (lupa)

sewaktu saya Kuliah di Sekolah Tinggi Manajemen Transportasi Trisakti jakarta Moda transportasi Darat, setahu saya tidak ada penjemputan penumpang di Agen penjualan tiket. dalam Mata kuliah manajemen tiketing, para agen hanya menjual tiket dan pemberangkatan bus tetap dari terminal seperti hal-nya penjualan tiket pesawat.....jadi wajar saja kalau si Mahasiswa tersebut pusing, kalau dia jeli pasti akan di buat bahan untuk skripsinya..........

mas boy
02-22-2012, 09:33
Dioper terkadang menolong.

saya pernah ikut armada Garuda Mas ekonomi AC, pagi2 sampe Kendal ada penumpang tanya ke saya dan kru, "pak, kalo pagi2 jm 5 nyampe PWdd ada bis ke Solo ga ya, saya mo ke Sragen soalnya" pihak kru Pwdd langsung komunikasi ke kru jurusan Sragen, dan benar saja, penumpang tadi ditolong, langsung ikut armada ke Sragen (soal barang bawaan kurang tahu, banyak ato ga).


dalam hal ini sy juga kadang berfikir heran, ternyata ada juga penumpang lebih senang turun di kota tertentu & melanjutkan perjalanan dengan angkot / bumelan menuju daerah yang dituju (STATUS PANGKATNYA : GAK DIOPER / naik derajat mungkin gengsinya, padahal bayar lagi) daripada turun di POOL PO terus tukar bis utk melanjutkan perjalanan dengan PO yang sama menuju daerah yg dituju (STATUS PANGKATNYA DIOPER / turun derajat mungkin harga dirinya, padahal gratis gak pake bayar)

TIPS utk tidak dioper (misal : utk wilayah tidak lintasan):

Contoh : rumah FULAN ada di wilayah Depok, mau LANGSUNG ke tujuan Jepara, ada agen PO. A deket rumah FULAN, tapi jatahnya cuma sampai Kudus, bisa ke tujuan Jepara, tp nanti DIOPER , kl mau langsung ke Jepara, naik PO. A dari Tangerang, bis itu langsung ke Jepara

Biar gak Dioper di sana : dari Depok FULAN naik bis / angkot menuju Tangerang dulu, lalu beli tiket bis tujuan Jepara, beres kan...(padahal dari Depok menuju Tangerang "dioper" dulu, cuma beda tempat, hari & waktu aja...tambah ongkos lagi)

mas boy
02-22-2012, 09:50
Saya akui mas, ribet dan sulit ngatur tulisan mas diatas, karena apa, karena :
1. titik pemberangkatan terlalu banyak
2. titik tujuan terlalu banyak juga
3. penumpang sedikit & ngecer di tiap titik.

Untuk PO besar sy kira ga sulit contoh PO N*s*n*t*r*, dari pati, kudus, jepara dikumpulin di kudus terus tujuannya
a. LB doang, ga kemana2 lagi
b. PG tok til
c. Rawamangun dan Daan Mogot
d. Bekasi dan Cikarang
Memang tidak langsung point to point, paling tidak cuma dioper di pemberangkatan (kudus). titik tujuan juga sdikit cuma 2
Itu contoh yg sy tahu, kl Po N tsb punya jurusan yg lain (ex: tangerang & bogor) sy tidak tahu brp titik, mohon koreksi

Kembali ke tulisan mas boy.
Pengaturan yg rumit adalah resiko kl point-nya banyak namun penumpang sedikit, jd 1 armada tidak terkonsenstrasi.
Bgmn kl point-nya dikurangi? sulit juga, penumpang bs pindah PO lain kali ya? kl memang pilihannya begitu ya silahkan diatur sebaik2nya

Sy hanya pengamat bukan praktisi spt anda, sy hanya bis ngomong tanpa praktek. kl tulisan sy tidak benar, mohon koreksi

betul sekali, ini transportasi darat, bukan Udara / laut yg hy bisa singgah ditempat tertentu, bila dikurangi, berarti sistem marketing bisa dikatakan TIDAK BERHASIL (jumlah penumpang sangat terbatas), penumpang pasti pindah ke PO lain (yang dekat dengan wilayahnya), SEKARANG SISTEMNYA JEMPUT BOLA, mendekatkan sebuah PO kepada para pelanggannya, utk apa JAGA IMEJ sebuah PO hanya ada di terminal / tidak ada agen di wilayah perkampungan / pusat keramaian tapi penumpangnya sangat terbatas bahkan kurang untuk bayar solar aja.

seperti contoh di maleber (kuningan jawa barat) PO (BIG BUS LURAGUNG) itu masuk ke desa-desa (jam tertentu) dan menawarkan jasa siapa yang mau Ke Jakarta, jadi para penumpang gak harus beli tiket ke TERMINAL INDUK KUNINGAN, cukup berdiri di depan pintu...BIS YG MENGHAMPIRI. Bisa bayangkan KUNINGAN itu ada berapa PO yg melayani rute ke Jakarta, bisa dihitung dengan 5 jari, model marketingnya sampai masuk ke desa-desa.

utk PO. Nu3, penempatannya sangat bagus (khusus bekasi barat), gak ada saingannya babar blas...di situ sebuah PO bisa "jaim"...mau ente dateng kemari, mau naik PO lain silahkan ke arah Bulak Kapal (Cukup jauh)

tak gnti warna ijo om biar adem...heheheheee

mas boy
02-22-2012, 09:59
sewaktu saya Kuliah di Sekolah Tinggi Manajemen Transportasi Trisakti jakarta Moda transportasi Darat, setahu saya tidak ada penjemputan penumpang di Agen penjualan tiket. dalam Mata kuliah manajemen tiketing, para agen hanya menjual tiket dan pemberangkatan bus tetap dari terminal seperti hal-nya penjualan tiket pesawat.....jadi wajar saja kalau si Mahasiswa tersebut pusing, kalau dia jeli pasti akan di buat bahan untuk skripsinya..........

tolong om senior mata kuliahnya akademik transportasi darat di perbaharui...harus ada pembahasan, ngemel, koordinasi, wira penjualan agen, calo, copet, pemaksaan penumpang, tarik-tarikan tas, jalan pantura yg rusak hingga terlambatnya PO mengantarkan penumpang dan jg menyebabkan macet sehingga BOROS SOLAR yg pastinya jg nambah polusi udara & jg dapat meningkatkan stress pastinya jg tambah tekor pulsa dan jg memperpendek usia Gardan, roda as, air suspensi, per daun, body, stabilizer roda, belon lagi komplen dr owner / kepala pool yg ditimpakan ke crew bila bemper lecet / retak, kl musim ujan seperti petak sawah, yg menyebabkan rawan kecelakaan....(isi sendiri titik-titik ini : ......................)

Pran-cis
02-22-2012, 10:05
dalam hal ini sy juga kadang berfikir heran, ternyata ada juga penumpang lebih senang turun di kota tertentu & melanjutkan perjalanan dengan angkot / bumelan menuju daerah yang dituju (STATUS PANGKATNYA : GAK DIOPER / naik derajat mungkin gengsinya, padahal bayar lagi) daripada turun di POOL PO terus tukar bis utk melanjutkan perjalanan dengan PO yang sama menuju daerah yg dituju (STATUS PANGKATNYA DIOPER / turun derajat mungkin harga dirinya, padahal gratis gak pake bayar)

TIPS utk tidak dioper (misal : utk wilayah tidak lintasan):

Contoh : rumah FULAN ada di wilayah Depok, mau LANGSUNG ke tujuan Jepara, ada agen PO. A deket rumah FULAN, tapi jatahnya cuma sampai Kudus, bisa ke tujuan Jepara, tp nanti DIOPER , kl mau langsung ke [B][COLOR=blue]Jepara, naik PO. A dari Tangerang, bis itu langsung ke Jepara
Biar gak Dioper di sana : dari Depok FULAN naik bis / angkot menujuTangerang dulu, lalu beli tiket bis tujuan Jepara, beres kan

Pengalaman waktu naik Pahala Kencana dari cepu, pemberangkatan dari cepu - jakarta sudah full book, agen kontek ke kudus ternyata dari sana masih ada seat. saya bisa pesan tiket disini nanti ikut armada yang jatah cepu sampai kudus........

Pran-cis
02-22-2012, 10:12
tolong om senior mata kuliahnya akademik transportasi darat di perbaharui...harus ada pembahasan, ngemel, koordinasi, wira penjualan agen, calo, copet, pemaksaan penumpang, tarik-tarikan tas, jalan pantura yg rusak hingga terlambatnya PO mengantarkan penumpang dan jg menyebabkan macet sehingga BOROS SOLAR yg pastinya jg nambah polusi udara & jg dapat meningkatkan stress pastinya jg tambah tekor pulsa dan jg memperpendek usia Gardan, roda as, air suspensi, per daun, body, stabilizer roda, belon lagi komplen dr owner / kepala pool yg ditimpakan ke crew bila bemper lecet / retak, kl musim ujan seperti petak sawah, yg menyebabkan rawan kecelakaan....(isi sendiri titik-titik ini : ......................)

ane baru mas di bismania, titik-titik nya kalau mau di isi bisa gak cukup sehari buat ngetik nya om...
BTT ah...

Zigite
02-22-2012, 10:16
dalam hal ini sy juga kadang berfikir heran, ternyata ada juga penumpang lebih senang turun di kota tertentu & melanjutkan perjalanan dengan angkot / bumelan menuju daerah yang dituju (STATUS PANGKATNYA : GAK DIOPER / naik derajat mungkin gengsinya, padahal bayar lagi) daripada turun di POOL PO terus tukar bis utk melanjutkan perjalanan dengan PO yang sama menuju daerah yg dituju (STATUS PANGKATNYA DIOPER / turun derajat mungkin harga dirinya, padahal gratis gak pake bayar)

TIPS utk tidak dioper (misal : utk wilayah tidak lintasan):

Contoh : rumah FULAN ada di wilayah Depok, mau LANGSUNG ke tujuan Jepara, ada agen PO. A deket rumah FULAN, tapi jatahnya cuma sampai Kudus, bisa ke tujuan Jepara, tp nanti DIOPER , kl mau langsung ke Jepara, naik PO. A dari Tangerang, bis itu langsung ke Jepara

Biar gak Dioper di sana : dari Depok FULAN naik bis / angkot menuju Tangerang dulu, lalu beli tiket bis tujuan Jepara, beres kan...(padahal dari Depok menuju Tangerang "dioper" dulu, cuma beda tempat, hari & waktu aja...tambah ongkos lagi)



Maaf mas, mohon yg rasional mas. org juga mikir kejauhan kl ke tangerang. kl kondisiny kayak gitu, pilihan terbaik adalah:
1. ke LB, banyak yg langsung ke Jepara
2. gpp ke Kudus dulu, nyambung sedikit
Seperti yg sy utarakan diatas. Data & fakta cuma contoh. Sulit langsung point to point, tp paling tidak, titik2 berangkat/tujuan/oper dikurangi, jangan banyak2

Mohon maaf mas, tulisannya jangan merah semua. kasihan yg baca. pedes

mas boy
02-22-2012, 10:21
Pengalaman waktu naik Pahala Kencana dari cepu, pemberangkatan dari cepu - jakarta sudah full book, agen kontek ke kudus ternyata dari sana masih ada seat. saya bisa pesan tiket disini nanti ikut armada yang jatah cepu sampai kudus........

kasus ini enakan naik PK dari cepu ke Kudus naik 1 PO (PK) atau dari cepu ke Kudus naik Bumel (pake ngetem, masuk terminal kecamatan, sumpek, sering berhenti ambil penumpang pinggir jalan)...status sama-sama dioper...

utk PO PK...lha ini menurut saya lebih ruwet lagi (walau tidak dipegang 1 orang koordinasinya), trayek banyak, bis banyak, jam pemberangkatan beda, harus ngitung jmlh penumpang dgn tuj masing-masing...berapa yg jalan, berapa yg perpal, belum pengaturan bila ditengah jalan ada kendala, harus koordinasi sono - sini, HP siap 24 jam

mas boy
02-22-2012, 10:29
Maaf mas, mohon yg rasional mas. org juga mikir kejauhan kl ke tangerang. kl kondisiny kayak gitu, pilihan terbaik adalah:
1. ke LB, banyak yg langsung ke Jepara
2. gpp ke Kudus dulu, nyambung sedikit
Seperti yg sy utarakan diatas. Data & fakta cuma contoh. Sulit langsung point to point, tp paling tidak, titik2 berangkat/tujuan/oper dikurangi, jangan banyak2

Mohon maaf mas, tulisannya jangan merah semua. kasihan yg baca. pedes

nah itu hanya sebagai contoh, soalnya di Muji Jaya sy pernah ngalami komplen seperti itu, yg tujuan jepara minta langsung ke Jepara (naik dari ceger), sy alihkan (koordinasi dgn pengurus induk) di rest area 19 pake MD 99 (jatah Jepara, karena MD 42 langsung ke Kelet)...lha kok malah telp sy terus protes...wah (GARUK-GARUK KEPALA)

hanya sebagai pembeda aja om senior dari tiap pembahasan...hahahaaaaaa, maunya sih pake warna biru, orange, kuning...tp ntar takut disemprit dibilang promosi warna sebuah PO ...hehehehheeee

yudis_sampurna
02-22-2012, 11:00
Wah... debatnya seru nih mas bro...

yudis_sampurna
02-22-2012, 11:01
nah itu hanya sebagai contoh, soalnya di Muji Jaya sy pernah ngalami komplen seperti itu, yg tujuan jepara minta langsung ke Jepara (naik dari ceger), sy alihkan (koordinasi dgn pengurus induk) di rest area 19 pake MD 99 (jatah Jepara, karena MD 42 langsung ke Kelet)...lha kok malah telp sy terus protes...wah (GARUK-GARUK KEPALA)

hanya sebagai pembeda aja om senior dari tiap pembahasan...hahahaaaaaa, maunya sih pake warna biru, orange, kuning...tp ntar takut disemprit dibilang promosi warna sebuah PO ...hehehehheeee

Lho... dikasih MD 99 malah protes... hehehe.

mas boy
02-22-2012, 11:04
Wah... debatnya seru nih mas bro...

tunggu tanggal tayang live di tipi .... hahhaaaa...cuma diskusi ringan aja om...ya coba belajar dari para sesepuh di sini


Lho... dikasih MD 99 malah protes... hehehe.

makannnya sy "GARUK-GARUK KEPALA"

yudis_sampurna
02-22-2012, 11:13
Sebenarnya mau dioper serumit apapun... yang penting ada keterbukaan (a.k.a kejujuran) dari pihak Agen sebagai penjual tiket kepada calon penumpang... apakah dioper atau tidak, kalo dioper ya dimana dan bis nya apa (harusnya PO nya sama)... dll sebagainya. Jadi calon penumpang bisa memutuskan mau beli tiketnya atau tidak... supaya penumpang nanti bisa siap dan mengerti karna sudah diwanti-wanti bakal dioper... sehingga kekecewaan penumpang bisa diminimalisir... gitu mas bro...


Ngomong2 saya lebih setuju kalo agennya banyak tapi tempat pemberangkatnya cuma 1 (yaitu di terminal saja)... kayak sistem tiketing pesawat dan kereta begitu... dan mungkin sistem ini bisa berlaku di kota2 yang mempunyai sarana transportasi yang memadai jg...

bangbus
02-22-2012, 11:13
Lho... dikasih MD 99 malah protes... hehehe.
MD-99 evobus koneng ya.. CMIIW :D
* Tepok jidat dulu dah baru garuk kepala..he16x

BuseR
02-22-2012, 11:17
tunggu tanggal tayang live di tipi .... hahhaaaa...cuma diskusi ringan aja om...ya coba belajar dari para sesepuh di sini



makannnya sy "GARUK-GARUK KEPALA"
wah ikut baca2 aja om....soalnya ga nuntut otak saya liat betapa ribetnya (bukan ruwet loh ya) system d agen PO dll...karena intinya menjual jasa itu lebih susah daripada menjual produk...monggo dilanjut...:cool:

Gpp kok om garuk2 kepala, yg penting bukan kepala kepunyaan tetangga aja yg digaruk...hehe

Zigite
02-22-2012, 11:20
Sebenarnya mau dioper serumit apapun... yang penting ada keterbukaan (a.k.a kejujuran) dari pihak Agen sebagai penjual tiket kepada calon penumpang... apakah dioper atau tidak, kalo dioper ya dimana dan bis nya apa (harusnya PO nya sama)... dll sebagainya. Jadi calon penumpang bisa memutuskan mau beli tiketnya atau tidak... supaya penumpang nanti bisa siap dan mengerti karna sudah diwanti-wanti bakal dioper... sehingga kekecewaan penumpang bisa diminimalisir... gitu mas bro...


Ngomong2 saya lebih setuju kalo agennya banyak tapi tempat pemberangkatnya cuma 1 (yaitu di terminal saja)... kayak sistem tiketing pesawat dan kereta begitu... dan mungkin sistem ini bisa berlaku di kota2 yang mempunyai sarana transportasi yang memadai jg...

Setuju mas bro. keterbukaan dr penjual. tp kayaknya itu barang mahal. informasi kadang2 kurang memadai

bangbus
02-22-2012, 11:35
Setuju mas bro. keterbukaan dr penjual. tp kayaknya itu barang mahal. informasi kadang2 kurang memadai

Ato ga kalo emank ga mw ngomong..Tulis aja sebagai note gt di tiketnya..
Trus waktu ngasih tiketnya..yg jual tinggal bilang "mohon dibaca notenya pak..".
Tp sbenernya emank enaknya diomongin lgs..yakin deh pasti bnyak pada yg ngerti.
Yg namanya golongan minoritas itu pasti ada ajalah.mksdnya yg gamw di oper2.
Tp kmungkinan yg minoritas itu pasti ikut yg mayoritas kok.
Lawong demi kebaikan juga..ga perlu susah2 cari kendaraan lagi untuk sampai tujuan.
Masa iya gamw si..yg penting waktu dioper jgn sampe turun kelas jg bisnya.
Contoh yg tadinya exe turun ke ekonomi..itumah minta ditimpuk pake koinan seribuan sekarung.

huda
02-22-2012, 11:35
Sebenarnya para pengelola perusahaan otobus tuh sudah tahu soal yang seperti ini, bahwa penumpang maunya gak dioper sampai tujuan dan tiba sepagi mungkin......jawaban dari management cuma satu: "Kalau begitu kami juga mau, asal harga tiketnya dinaikkan ya?"

Numpang duduk selenjoran buat dengerin yang senior ngasih pencerahan.......

mas boy
02-22-2012, 11:49
Sebenarnya mau dioper serumit apapun... yang penting ada keterbukaan (a.k.a kejujuran) dari pihak Agen sebagai penjual tiket kepada calon penumpang... apakah dioper atau tidak, kalo dioper ya dimana dan bis nya apa (harusnya PO nya sama)... dll sebagainya. Jadi calon penumpang bisa memutuskan mau beli tiketnya atau tidak... supaya penumpang nanti bisa siap dan mengerti karna sudah diwanti-wanti bakal dioper... sehingga kekecewaan penumpang bisa diminimalisir... gitu mas bro...


Ngomong2 saya lebih setuju kalo agennya banyak tapi tempat pemberangkatnya cuma 1 (yaitu di terminal saja)... kayak sistem tiketing pesawat dan kereta begitu... dan mungkin sistem ini bisa berlaku di kota2 yang mempunyai sarana transportasi yang memadai jg...

nah, dari sini, kadang agen juga gak tau om,


Diluar prediksi, Apa bis yg jatah ke tuj. tersebut mengalami kendala ditengah jalan sehingga nanti di pool tidak bisa dan hy diberi kompensasi (krn psti telat kedatangannya) kan gak mungkin gara - gara 1 bis telat 7 bis yg sudah tiba menunggu (mencak-mencak ratusan penumpang lainnya)



Masalah Teknis, pihak agen dan pelanggan biasanya sdh tau tentang sistem dasar operasional dari suatu PO, apa itu nanti dioper / tidak, dan sepertinya pihak agen agak sulit memberikan infonya kpd setiap penumpang diberi cem-ceman 1 / 1, lha kalo 1 agen jual 10 PO apa harus dikasih tau semuanya, terus bila agen salah informasi (biasanya dioper) tetapi ada suatu hal yg tak diinginkan hingga kesiangan dan diganti uang pengganti utk melanjutkan perjalanan, BIASANYA AGEN YG KENA SEMPROT...katanya agen begini begitu dst.



Masalah Agen, Banyak agen yg cuek, yg penting dapet penumpang, dpt uang utk makan, sistem PO nanti diserahkan nanti dilapangan (pengurus PO). kl agen ikut campur malah kena sangsi, baik dari pengurangan jmlh penumpang tiap harinya, uang KP diperbesar dll.




Masalah Penumpang, udah tau sistem sebuah PO A begini begitu, Misal mau ke tuj. LB ada PO A dengan kelas EXE YANG LANGSUNG KE LB, tp demi hemat kost biaya naik yg kelas dibawahnya, padahal kelas dibawahnya tuj. tj. priok, & ditengah jalan terjadi kendala sehingga semua program yg sdh direncanakan berantakkan...komplen dah (kl ditelantarkan / tak diganti ongkos pengganti ke tuj. wajar komplen / marah), bila penumpang tersebut naik EXE yg lgsng tuj. LB ditengah jln ada kendala, ya sudah santai aja, toh ini bis lgsng tuj LB walau kedatangannya terlambat, gak perlu dioper lagi.




Human EROR : adanya salah informasi / teknis dll...tapi kan gak tiap hari, kl tiap hari mah OON



om sennior semua bisa isi titik-titik ini ................

nah kalo sistem itu sangat bagus om....bisa berhubungan dgn kepolisian, dllaj, dishub, dll.


kl pesawat / kereta / kapal bisa naik / turun penumpang dimana aja, pasti banyak agen dimana-mana...hahahaaaaa

iskandar
02-22-2012, 11:50
Hanya Memantau dan menyimak, bagus-bagus bahasa dan nambah ilmu. Ingat, kita hanya Penggemar Bis. Ya kalau mau menarik minat penumpang intinya di Pelayanan dan Kenyamanan (gak perlu diterjemahkan dan diartikan ya).

Thread ini muncul karena ada Suara Konsumen ya, di kecewakan salah satu PO. Tapi contohnya dari PO lain, baik yang pelayanan baik dan belum baik.

Maaf OOT

mas boy
02-22-2012, 12:10
Sebenarnya para pengelola perusahaan otobus tuh sudah tahu soal yang seperti ini, bahwa penumpang maunya gak dioper sampai tujuan dan tiba sepagi mungkin......jawaban dari management cuma satu: "Kalau begitu kami juga mau, asal harga tiketnya dinaikkan ya?"

Numpang duduk selenjoran buat dengerin yang senior ngasih pencerahan.......

karakter umumnya : MURAH, KEREN, BAGUS, GAK DIOPER, AMAN, NYAMAN, CEPAT, JOSS

jika dinaikkan utk meningkatkan pelayanan semaksimal mungkin per tiket @ 50.000,- utk subsidi silang penggantian operasional..........penumpang : kaboooorrrrrrrrr



Hanya Memantau dan menyimak, bagus-bagus bahasa dan nambah ilmu. Ingat, kita hanya Penggemar Bis. Ya kalau mau menarik minat penumpang intinya di Pelayanan dan Kenyamanan (gak perlu diterjemahkan dan diartikan ya).

Thread ini muncul karena ada Suara Konsumen ya, di kecewakan salah satu PO. Tapi contohnya dari PO lain, baik yang pelayanan baik dan belum baik.

Maaf OOT

ya om senior PO GMS, intinya semua ingin berjalan baik, tp yah namanya menghadapi ratusan manusia tiap harinya pasti ada celah, keuntungan dan kerugiannya, minimilisasi kekecewaan HARUS, tp kl tiap hari mengecewakan...sungguh terlalu (bisa disurvey tiap harinya presentasi dari pelanggan sebuah PO, buat grafik : yg baik, biasa aja, mengecewakan)...dari hasil itu mungkin om senior bisa memahami, berapa perbandingan dari 3 hal tersebut

yg pasti menghadapi & memperdagangkan jasa jauh lebih sulit dan rumit dari produk (bener kt om buser)...soalnya jasa itu melibatkan MANUSIA, makhluk hidup yg kritis, berfikir, cerdas dll..

jibless75
02-22-2012, 12:20
nah, dari sini, kadang agen juga gak tau om,


Diluar prediksi, Apa bis yg jatah ke tuj. tersebut mengalami kendala ditengah jalan sehingga nanti di pool tidak bisa dan hy diberi kompensasi (krn psti telat kedatangannya) kan gak mungkin gara - gara 1 bis telat 7 bis yg sudah tiba menunggu (mencak-mencak ratusan penumpang lainnya)



Masalah Teknis, pihak agen dan pelanggan biasanya sdh tau tentang sistem dasar operasional dari suatu PO, apa itu nanti dioper / tidak, dan sepertinya pihak agen agak sulit memberikan infonya kpd setiap penumpang diberi cem-ceman 1 / 1, lha kalo 1 agen jual 10 PO apa harus dikasih tau semuanya, terus bila agen salah informasi (biasanya dioper) tetapi ada suatu hal yg tak diinginkan hingga kesianagan diganti uang pengganti utk melanjutkan perjalanan, BIASANYA AGEN YG KENA SEMPROT...katanya agen begini begitu dst.



Masalah Agen, Banyak agen yg cuek, yg penting dapet penumpang, dpt uang utk makan, sistem PO nanti diserahkan nanti dilapangan (pengurus PO). kl agen ikut campur malah kena sangsi, baik dari pengurangan jmlh penumpang tiap harinya, uang KP diperbesar dll.




Masalah Penumpang, udah tau sistem sebuah PO A begini begitu, Misal mau ke tuj. LB ada PO A dengan kelas EXE YANG LANGSUNG KE LB, tp demi hemat kost biaya naik yg kelas dibawahnya, padahal kelas dibawahnya tuj. tj. priok, & ditengah jalan terjadi kendala sehingga semua program yg sdh direncanakan berantakkan...komplen dah (kl ditelantarkan / tak diganti ongkos pengganti ke tuj. wajar komplen / marah), bila penumpang tersebut naik EXE yg lgsng tuj. LB ditengah jln ada kendala, ya sudah santai aja, toh ini bis lgsng tuj LB walau kedatangannya terlambat, gak perlu dioper lagi.




Human EROR : adanya salah informasi / teknis dll...tapi kan gak tiap hari, kl tiap hari mah OON



om sennior semua bisa isi titik-titik ini ................

nah kalo sistem itu sangat bagus om....bisa berhubungan dgn kepolisian, dllaj, dishub, dll.


kl pesawat / kereta / kapal bisa naik / turun penumpang dimana aja, pasti banyak agen dimana-mana...hahahaaaaaSbnrnya...mungkin buat pnp daerah tertntu atau dimanapun yg terbiasa naik PO....minimal sdh tahu,Misal ane nubie neh dr timur (Baturetno) pengen naik PO A misal,dr Baturetno tujuan ke LB.. ke barat agennya di mana aja,biasanya dr Timur pindah bis sesuai kelas tiket di garasi atau pool.....sesampai di barat keesokan paginya pasti jg ganti armada sesuai tujuan akhirnya kemana....kadang meski gak sesuai kelas tiket dr pool ke tujuan akhir....mksdnya pernah dr Batu ikut kelas Exe waktu itu, tp dr Garasi yg di Timur Jakarta dptnya Bumel....ya gak pa2 lah...selama naik bis blm prnah ampe ngalamin yg di oper2 secara yg merugikan kok....trouble mesin atau sparepart yg mesti di ganti...atau gimana...over all....paling2 nunggu bis bs jalan lg atau tnggu bis pengganti kalo msh ada di blkng nya....Biasanya nubie dr awal mo brngkat mikir aja ...intinya niatnya ngebis di kejar waktu atau ngga'.....Minimal style nya bis2 masing2 daerah tau....Kalo kurang berkenan mohon koreksinya om2...maklum nubie ya....

indra
02-22-2012, 16:54
Dalam sejarah evolusi, bukan yang terkuat yang dapat bertahan tapi yang bisa beradaptasi dengan keadaan atau lingkungan sekarang yang dapat bertahan dan berkembang. Contohnya manusia dapat bertahan dan berkembang hingga sekarang karena mapu beradaptasi dengan alam, demikian pula banyak hewan-hewan yang punah walaupun hewan-hewan tersebut sangat besar dan kuat tapi tidak mampu beradaptasi dengan alam dan keaadaannya.
Jadi menurut saya, cara yang dilakukan oleh operator-operator Bis tersebut adalah untuk beradaptasi dengan keadaan supaya dapat bertahan dan berkembang. Demikian pula kita sebagai konsumen harus beradaptasi juga dengan keaadaan yang sekarang. just enjoy the trip with bus....

this is just my opinion

joe cole
02-22-2012, 17:41
Hmmm,,,
Ini lah keungulan Armada Roda Karet di Banding dengan Roda Besi hehehehe atau malah Burung Besi,,,

Zigite
02-22-2012, 17:49
Hanya Memantau dan menyimak, bagus-bagus bahasa dan nambah ilmu. Ingat, kita hanya Penggemar Bis. Ya kalau mau menarik minat penumpang intinya di Pelayanan dan Kenyamanan (gak perlu diterjemahkan dan diartikan ya).

Thread ini muncul karena ada Suara Konsumen ya, di kecewakan salah satu PO. Tapi contohnya dari PO lain, baik yang pelayanan baik dan belum baik.

Maaf OOT

maaf nih, harus sy klarifikasi bahwa yg ini tidak benar. Sy tulis karena pengalaman sy naik bis malam sekitar thn 1990an sd sekarang. krn perkembangan adanya perubahan pelayanan. Thread suara konsumen hanya mendukung saja. Tolong dibaca baik2 tulisan sy yg pertama

Yg kedua, sy sampaikan semua fakta dilapangan, tentang baik & buruk pelayanan itu pendapat masing2, sy hanya mengutarakan pendapat sy bgmn sebaiknya pelayanan bus itu

joe cole
02-22-2012, 17:51
Hmmm,,,
Ini lah keungulan Armada Roda Karet di Banding dengan Roda Besi hehehehe atau malah Burung Besi,,,


Saya akui mas, ribet dan sulit ngatur tulisan mas diatas, karena apa, karena :
1. titik pemberangkatan terlalu banyak
2. titik tujuan terlalu banyak juga
3. penumpang sedikit & ngecer di tiap titik.

Untuk PO besar sy kira ga sulit contoh PO N*s*n*t*r*, dari pati, kudus, jepara dikumpulin di kudus terus tujuannya
a. LB doang, ga kemana2 lagi
b. PG tok til
c. Rawamangun dan Daan Mogot
d. Bekasi dan Cikarang
Memang tidak langsung point to point, paling tidak cuma dioper di pemberangkatan (kudus). titik tujuan juga sdikit cuma 2
Itu contoh yg sy tahu, kl Po N tsb punya jurusan yg lain (ex: tangerang & bogor) sy tidak tahu brp titik, mohon koreksi

Kembali ke tulisan mas boy.
Pengaturan yg rumit adalah resiko kl point-nya banyak namun penumpang sedikit, jd 1 armada tidak terkonsenstrasi.
Bgmn kl point-nya dikurangi? sulit juga, penumpang bs pindah PO lain kali ya? kl memang pilihannya begitu ya silahkan diatur sebaik2nya

Sy hanya pengamat bukan praktisi spt anda, sy hanya bis ngomong tanpa praktek. kl tulisan sy tidak benar, mohon koreksi


Masih mending Tu PO. Nu3,,, tujuan nya cuma 1 area aja,,,coba bayangin kalo PO. P*H*L* K*N*C*N*... R*S*L*A I*D*H,, L*R*N*,,, yang punya rute hampir seluruh P.Jawa/Sumatra, gimana ngaturnya coba,,, saya pernah Ngalamin Naik PO. Palur,,, dari Kediri tujuan Sebenarnya Bogor?PAL,, tapi saya di naikan ke Jur. Tangerang di oper Poll Palur dengan Bis tujuan Bogor/PAL,, karna bis nya dalam perawatan,,, maklum saya krn udah langanan dan armada juga fasilitasnya sama.

Zigite
02-22-2012, 17:57
nah, dari sini, kadang agen juga gak tau om,


Diluar prediksi, Apa bis yg jatah ke tuj. tersebut mengalami kendala ditengah jalan sehingga nanti di pool tidak bisa dan hy diberi kompensasi (krn psti telat kedatangannya) kan gak mungkin gara - gara 1 bis telat 7 bis yg sudah tiba menunggu (mencak-mencak ratusan penumpang lainnya)



Masalah Teknis, pihak agen dan pelanggan biasanya sdh tau tentang sistem dasar operasional dari suatu PO, apa itu nanti dioper / tidak, dan sepertinya pihak agen agak sulit memberikan infonya kpd setiap penumpang diberi cem-ceman 1 / 1, lha kalo 1 agen jual 10 PO apa harus dikasih tau semuanya, terus bila agen salah informasi (biasanya dioper) tetapi ada suatu hal yg tak diinginkan hingga kesiangan dan diganti uang pengganti utk melanjutkan perjalanan, BIASANYA AGEN YG KENA SEMPROT...katanya agen begini begitu dst.



Masalah Agen, Banyak agen yg cuek, yg penting dapet penumpang, dpt uang utk makan, sistem PO nanti diserahkan nanti dilapangan (pengurus PO). kl agen ikut campur malah kena sangsi, baik dari pengurangan jmlh penumpang tiap harinya, uang KP diperbesar dll.




Masalah Penumpang, udah tau sistem sebuah PO A begini begitu, Misal mau ke tuj. LB ada PO A dengan kelas EXE YANG LANGSUNG KE LB, tp demi hemat kost biaya naik yg kelas dibawahnya, padahal kelas dibawahnya tuj. tj. priok, & ditengah jalan terjadi kendala sehingga semua program yg sdh direncanakan berantakkan...komplen dah (kl ditelantarkan / tak diganti ongkos pengganti ke tuj. wajar komplen / marah), bila penumpang tersebut naik EXE yg lgsng tuj. LB ditengah jln ada kendala, ya sudah santai aja, toh ini bis lgsng tuj LB walau kedatangannya terlambat, gak perlu dioper lagi.




Human EROR : adanya salah informasi / teknis dll...tapi kan gak tiap hari, kl tiap hari mah OON



om sennior semua bisa isi titik-titik ini ................

nah kalo sistem itu sangat bagus om....bisa berhubungan dgn kepolisian, dllaj, dishub, dll.


kl pesawat / kereta / kapal bisa naik / turun penumpang dimana aja, pasti banyak agen dimana-mana...hahahaaaaa

Kl pendapat mas boy begitu, menurut sy tidak ada titik temu nih, stag
Gpp sih, kita kembalikan ke konsumen aja, konsumen yg menilai kok dari pengalaman naik bis & kita kembalikan ke PO masing2, krn mereka juga tahu apakah PO mereka jd pilihan konsumen atau tidak

huda
02-22-2012, 18:00
maaf nih, harus sy klarifikasi bahwa yg ini tidak benar. Sy tulis karena pengalaman sy naik bis malam sekitar thn 1990an sd sekarang. krn perkembangan adanya perubahan pelayanan. Thread suara konsumen hanya mendukung saja. Tolong dibaca baik2 tulisan sy yg pertama

Yg kedua, sy sampaikan semua fakta dilapangan, tentang baik & buruk pelayanan itu pendapat masing2, sy hanya mengutarakan pendapat sy bgmn sebaiknya pelayanan bus itu

Kami disini juga menanggapinya dengan positif mas, bukan bermaksud mendebat atau apalagi sampai mencerca, bukan itu maksud kami........Apa yang menjadi tulisan jenengan juga merupakan suara konsumen lainnya, dengan tulisan ini pula semua para "tamu" yang datang ke forum bisa membaca berbagai persoalan berikut penjelasan dan diskusi yang ada. Karena ini jugalah pengetahuan kita semua bertambah sehingga kian dewasa dalam melihat persoalan......

Maaf saya juga sampai sekarang cuma bisa membaca, belum mampu memberikan solusi yang benar-benar tepat.......

Zigite
02-22-2012, 18:28
Kami disini juga menanggapinya dengan positif mas, bukan bermaksud mendebat atau apalagi sampai mencerca, bukan itu maksud kami........Apa yang menjadi tulisan jenengan juga merupakan suara konsumen lainnya, dengan tulisan ini pula semua para "tamu" yang datang ke forum bisa membaca berbagai persoalan berikut penjelasan dan diskusi yang ada. Karena ini jugalah pengetahuan kita semua bertambah sehingga kian dewasa dalam melihat persoalan......

Maaf saya juga sampai sekarang cuma bisa membaca, belum mampu memberikan solusi yang benar-benar tepat.......

Iya mas, bagi2 info. sy cuma takut dikira menyudutkan PO ttt & dianggap memihak PO ttt (PO mania)

mas boy
02-22-2012, 19:37
Kl pendapat mas boy begitu, menurut sy tidak ada titik temu nih, stag
Gpp sih, kita kembalikan ke konsumen aja, konsumen yg menilai kok dari pengalaman naik bis & kita kembalikan ke PO masing2, krn mereka juga tahu apakah PO mereka jd pilihan konsumen atau tidak


Biar gak STAG permasalahan ini gampang.... caranya tidak jadi bis gado-gado / cara operan, jawabannya :


MONOPOLI. gak ada PO lain selain PO A dengan tujuan kota tersebut. penumpang mau gak mau harus naik PO A, kasih 4 titik pemberangkatan, dijamin para penumpang dengan sendirinya menghampiri (krn gak ada pilihan lain)

IDEALIS : menerapkan cara 2-3 agen berangkat 1 bis 1 arah tujuan walau dengan konsekwensi dari hari senin-jumat (low session) cuma bawa 4-5 orang dan diantarkan ke tujuan masing-masing 4-5 kota (tinggal hitung bulan aja, kapan PO yg idealis ini akan gulung tikar)

ya gak bakalan ketemu om, semua berputar dengan sumbu masing-masing, bila kita pelaku transportasi dan turun langsung kelapangan, menghadapi dilema dunia jalanan, persaingan yg kuat, peraturan yang ada, menghitung konsekwensi, dll, maka akan mengerti bagaimana menggerakkan usaha transportasi PO dengan cara seperti ini--seperti itu...baru bisa diambil kesimpulan, mau jemput bola, system idealis (tiket hy dijual diterminal besar aja), membuka titik" kantong penumpang di pusat keramaian dll.


nah kl opini ini benar om...PO punya sistem, penumpang tinggal memilih, lha banyak kok kenapa mesti bingung sih...suka silahkan naik, gak suka ya tinggalin, penilaian boleh, tp harus dilihat dengan bijak, apa yg menjadi penyebab PO itu melakukan ini, melakukan itu...pasti ada sebabnya, kl gak jelas sebabnya bisa langsung complain ke pihak PO. gak harus seperti mengadili bahwa kita yg paling tau dengan berbagai sistem dlm operasional sebuah PO tuntutan harus begini begitu, seperti judul thread ini yg menggelitik saya Mohon antarkan penumpang sampe tujuan! (bus tujuan gado2) (http://www.bismania.com/home/showthread.php?t=7820) makannya sy memberikan REALITANYA kehidupan sehari-hari dlm lingkup PO...bila ada 8 armada 5 VIP 3 Executive....dgn titik pengambilan yg sudah dijelaskan dan tujuan penumpang yg berbeda-beda, gimana caranya agar tidak jadi bis gado-gado / tanpa dioper...seperti keinginan kita semua ... nah rumitkan. itu kenyataan & makanan sehari-hari lho...!!!

betul kt om senior Indra, yg mampu bertahan, bisa baca situasi, pasaran, mengikuti trend biasanya PO ini bisa bertahan dan kecenderungan maju, ya buat apa bicara IDEALIS padahal didaerah tersebut rame penumpangnya tp PO tersebut demi sebuah IDELIASME jaga "kehormatan" gak mau buka agen di daerah tersebut, hanya dijual di terminal tok...!!! setau sy yg nubie nih, sebuah PO mencari keuntungan bukan idealis lho...

silahkan sharing, semoga sy dpt ilmu bermanfaat dari om senior semua di sini.

joe cole
02-22-2012, 21:18
Biar gak STAG permasalahan ini gampang.... caranya tidak jadi bis gado-gado / cara operan, jawabannya :

[LIST=1]
[COLOR=green]MONOPOLI. gak ada PO lain selain PO A dengan tujuan kota tersebut. penumpang mau gak mau harus naik PO A, kasih 4 titik pemberangkatan, dijamin para penumpang dengan sendirinya menghampiri (krn gak ada pilihan lain)


Sedikit Informasi,,, Jika tidak ingin di Oper naik lah Bis yang di kelola oleh Perum DAMRI,,, sebagai contoh Solo-Jakarta,,, berangkat dari term.Tirtonadi (Solo) tujuan Jakarta (Poll DAMRI Kemayoran). nggak akan dibawa muter2 Cikarang-Bekasi-Pl.Gadung-Kp.Rambutan-Ps.Rebo dsk.

Saya pernah merasakan 3-4 naik DAMRI dr Kebumen ke Jakarta.

mas boy
02-22-2012, 21:33
Sedikit Informasi,,, Jika tidak ingin di Oper naik lah Bis yang di kelola oleh Perum DAMRI,,, sebagai contoh Solo-Jakarta,,, berangkat dari term.Tirtonadi (Solo) tujuan Jakarta (Poll DAMRI Kemayoran). nggak akan dibawa muter2 Cikarang-Bekasi-Pl.Gadung-Kp.Rambutan-Ps.Rebo dsk.

Saya pernah merasakan 3-4 naik DAMRI dr Kebumen ke Jakarta.

hahahaaaaa...yg mo ke cileduk naik apa om...

Sedikit Informasi,,, Jika tidak ingin di Oper naik lah Bis yang di kelola oleh PO GMS,,,sebagai contoh Solo-cikarang...berangkat dari term.Tirtonadi (Solo) tujuan cikarang (Poll GMS Cikarang). nggak akan dibawa muter2 Cikarang-Bekasi-Pl.Gadung-Kp.Rambutan-Ps.Rebo dsk.... ah om senior aya-aya wae

joe cole
02-22-2012, 21:43
hahahaaaaa...yg mo ke cileduk naik apa om...

Sedikit Informasi,,, Jika tidak ingin di Oper naik lah Bis yang di kelola oleh PO GMS,,,sebagai contoh Solo-cikarang...berangkat dari term.Tirtonadi (Solo) tujuan cikarang (Poll GMS Cikarang). nggak akan dibawa muter2 Cikarang-Bekasi-Pl.Gadung-Kp.Rambutan-Ps.Rebo dsk.... ah om senior aya-aya wae

Gampang,,, Mw Irit,,,, dr Poll DAMRI Kemayoran naik Metromini 47 -CMIIW- ke Term. Senen,, terus Naik Bianglala AC.44 sampe Ciledug,,, Kalo duit di dompet masih banyak yah tinggal stop aja Mobil Sedan T*y*t* L*m*,,yang diatapnya ada lampunya langsung dianter sampe depan pager rumah,,,hehehe

fajarjamirobks
02-22-2012, 22:06
Sebentar, numpang interupsi.

Mengenai thread diskusi ini, saya akan memberi pertanyaan sedikit saja.
Apakah perlunya kebijakan Single Route (Satu bus Satu Trayek, tidak campur dengan penumpang lain dengan trayek lain walaupun lewat lintasan yang dilewati bus dengan trayek tersebut) diterapkan? Apa resiko yang akan timbul oleh kebijakan ini di segala lini?

Karena dasarnya, penumpang ingin nyaman dan sampai ke tujuan langsung tanpa melintasi agen-agen tertentu walaupun satu lintasan, setidaknya mengurangi melewati agen.

Mungkin anggota forum yang terhormat bisa menjawab pertanyaan saya ini. Maklum, saya masih awam di dunia perbisan.

joe cole
02-22-2012, 23:39
Saya liat kalo yang di jabarkan sama Mas Boy,,, masih sebatas PO yang satu wilayah Rute....Muria raya-Jabodetabek, atau Solo-Wonogiri-Jabodetabek,,, saya jadi berpikir dan membayangkan Po yang satu ini "Livery" MEJIKUHIBINIU a.l.s si Pelangi asal Cibitung, dengan ratusan armada yang berangkat setiap hari baik pagi-sore/malam hari,, Bisa dibilang dia punya 1 armada di tiap Kecamatan kota-kota wilayah Banyumas, Tegal-Pekalongan, sampai DIY,, dia juga punya 3-4/ lebih armada yang ada di seluruh terminak AKAP DKI Jakarta, sub terminal/Pangkalan di seantero JABODETABEK hingga Serang-Cilegon-Merak.

Contoh aja untuk Jogja-Lb.Bulus misalnya,,, di layani oleh 3 kelas Bisnis AC, Bisnis RS (non-AC), Eksekutif (Tujuan akhir Ciledug),,, FYI:: Untuk keberangkatan dari Jogja dibagi 3 point, Bisnis AC (berangkat dari Sentolo/Wates), Bisnis RS (Wonosari), Eksekutif (Wonosari).

Untuk Jogja-Rw.Manggun-Pl.Gadung,,, dilayani 1 Armada Eksekutif (Jombor) (ada Armada Bisnis AC dan Ekonomi tapi persisnya saya gag tau dia dr DIY berangkat dari mana).
Kasus Penumpang A,, tujuan Lbk. Bulus mw naik Bisnis AC dr Agen Term.Giwangan,, nah dia harus rela di oper dengan bis Jurusan lain (Depok-Kp.Rambutan-Bogor-Bekasi-Pl.Gadung,etc) yang sama-sama kelas Bisnis AC,,untuk kemudian dia melanjutkan perjalanan ke LB di oper ke Bis yang tujuan LB,, nah disini yang menarik dari armada PO ini,, biasanya dari Timur pengoperan penumpang terjadi di Poll Cibitung,, pada saat dioper sudah bisa saya pastikan si A tersebut pasti nggak di oper ke Bis yang rutenya Jogja-LB (Berangkat dr Sentolo tadi), saya yakin dia pasti naik bis yang berangkat dari tujuan antah berantah (entah bis dr Pekalongan-Tegal-Pw.Kerto-Wonosobo-Cilacap atau Wangon) yang tujuan LB sama-sama Bisnis AC.

Contoh lagi di PO ini,,, ada beberapa point pemberangkatan yang hanya menyediakan bis 1 jurusan aja,,,contohnya agen di Bendungan Hilir (Benhil) disana cuma ada 1 bis Bisnis AC jurusan Pekalongan,, tapi di agen nya melanani penumpang tujuan yang disinggagi PO ini (Jogja-Pw.Kerto-Cilacap dsk) degan ketentuan penumpang tersebut bersedia dioper ke Bis yang tujuanya sesuai.

Pengalaman Pribadi
Suatu malam di Lb.Bulus sy mw ke Jogja,,krna armada ini lah yang recomed buat saya walau harus nyambung ke Pw.Kerto dulu,,disana tinggal 1 armada terparkir Ekonomi tujuan Pw.Rejo (lwt Wangon/Nggak lwat Pw.Kerto),, saya udah dikasih tau sama Agen nanti oper di Poll/RM.Taman Selera,,, di Poll saya santai aja nggak lapor,,, nah saat menjelang RM.TS, kebetulan ada seorang teman yang mengabarkan Bis kenalan saya (lumayan akrab ma Drivernya) jalan Cilacap via Pw.Kerto Kelas lebih tinggi Bisnis AC,, saya langsung aja kontak Driver tsb utk pindah ikut Bis nya sampai Pwt,, Begitu sampai di RM. TS bis tsb sudah ada disana,,, saya lapor ke bagian Transit dan langsung pindah ke Bis Cilacap tsb,,,wah lumayan nih tiket Ekonomi diopernya ke Bisnis AC hehehehe....
Mungkin karena PO ini punya armada yang sangat banyak setiap tujuannya pengoperan penumpang tersebut tidak terlalu sulit dan sepertinya penumpang setia PO tersebut sangat mengerti sampai hari ini pun belum pernah mendengar keluhan yang bearti tentang PO tsb.


Intinya PO tersebut nggak mau nyusahin penumpang Tawaf (keliling JABODETABEK) buat nurunin penumpang, dan yang terpenting juga seperti Mas Boy bilang Jemput bola adalah salah satu bentuk pelayanan kepada penumpang walaupun terkadang masih ada kendala dalam penerapannya sehari-hari.

Zigite
02-23-2012, 08:25
Sebentar, numpang interupsi.

Mengenai thread diskusi ini, saya akan memberi pertanyaan sedikit saja.
Apakah perlunya kebijakan Single Route (Satu bus Satu Trayek, tidak campur dengan penumpang lain dengan trayek lain walaupun lewat lintasan yang dilewati bus dengan trayek tersebut) diterapkan? Apa resiko yang akan timbul oleh kebijakan ini di segala lini?

Karena dasarnya, penumpang ingin nyaman dan sampai ke tujuan langsung tanpa melintasi agen-agen tertentu walaupun satu lintasan, setidaknya mengurangi melewati agen.

Mungkin anggota forum yang terhormat bisa menjawab pertanyaan saya ini. Maklum, saya masih awam di dunia perbisan.

Perlunya single route:
1. Sdh dijawab sendiri. penumpang duduk, ga dioeper2, ga mampir kemana2, jadi bisa lebih cepat sampai
2. Mengurangi kemacetan, dgm berhenti di agen pinggir jln, maka lalu lintas akan terhambat
3. Sopir cepat istirahat
4. - mohon ditambahin rekan2 -

Resiko
1. Kl penumpang sedikit, PO rugi, biaya operasional tetap, pemasukan sedikit
2. Dgn agen yg sedikit penumpang, harus lebih jauh menuju agen/terminal, krn ga ada agen yg dekat rumahnya
3. - mohon ditambahin rekan2 -

Begitu plus minusnya

mas boy
02-23-2012, 08:43
Sebentar, numpang interupsi.

Mengenai thread diskusi ini, saya akan memberi pertanyaan sedikit saja.
Apakah perlunya kebijakan Single Route (Satu bus Satu Trayek, tidak campur dengan penumpang lain dengan trayek lain walaupun lewat lintasan yang dilewati bus dengan trayek tersebut) diterapkan? Apa resiko yang akan timbul oleh kebijakan ini di segala lini?

Karena dasarnya, penumpang ingin nyaman dan sampai ke tujuan langsung tanpa melintasi agen-agen tertentu walaupun satu lintasan, setidaknya mengurangi melewati agen.

Mungkin anggota forum yang terhormat bisa menjawab pertanyaan saya ini. Maklum, saya masih awam di dunia perbisan.

tidak ada perlunya sama sekali, dan yg pasti :


pemborosan solar, efeknya polusi semakin menjadi



sangat mustahil, contoh : apakah 1 agen MUJI JAYA di LB di jakarta akan menyiapkan 1 bis tujuan semarang, 1 bis tuj. kudus, 1 bis tuj.Demak, 1 bis tuj. Jepara, 1 bis tuj. Pati, 1 bis tuj. Kelet, 1 bis tuj. Tayu...jadi di LB harus ada 7 bis MUJI JAYA....coba anda kalikan, berapa PO tujuan muria raya, con. ada 5 PO tujuan muria raya x 7 bis = 35 bis yg harus siap di LB, lha kalo tujuan SOLO-wonogiri (yg paling banyak) mau ditaruh dimana tuh bis, berarti di term. RM harus ada 35 bis tuj Muria raya, begitu pula di P. Gadung, Cileduk, Bogor, Bekasi dll....penuh jalan di pantura om



Seperti yg sudah sy utarakan, model "langsungan", lha kalo penumpangnya cuma 2 orang tujuan jepara apa ya nekat...bayaran pira juuuu...

Candaan aja :solusi gampang, gak mau dioper / mampir kota lintasan...bawa mobil pribadi...hahaahaaa

konde035
02-23-2012, 08:58
kehebatan bis saat ini ...
dah masuk ke pelosok2 demi menjemput Penumpang setia nya ....
ada yg dah antar kecamatan, ada pula yg dah nyampe antar kelurahan ....

kl mau naek bis, tanya dulu ke agen, transit berapa kali .... biar nda pusing duluan kl di oper2 nantinya ....

CMIIW

Zigite
02-23-2012, 09:11
tidak ada perlunya sama sekali, dan yg pasti :


pemborosan solar, efeknya polusi semakin menjadi



sangat mustahil, contoh : apakah 1 agen MUJI JAYA di LB di jakarta akan menyiapkan 1 bis tujuan semarang, 1 bis tuj. kudus, 1 bis tuj.Demak, 1 bis tuj. Jepara, 1 bis tuj. Pati, 1 bis tuj. Kelet, 1 bis tuj. Tayu...jadi di LB harus ada 7 bis MUJI JAYA....coba anda kalikan, berapa PO tujuan muria raya, con. ada 5 PO tujuan muria raya x 7 bis = 35 bis yg harus siap di LB, lha kalo tujuan SOLO-wonogiri (yg paling banyak) mau ditaruh dimana tuh bis, berarti di term. RM harus ada 35 bis tuj Muria raya, begitu pula di P. Gadung, Cileduk, Bogor, Bekasi dll....penuh jalan di pantura om



Seperti yg sudah sy utarakan, model "langsungan", lha kalo penumpangnya cuma 2 orang tujuan jepara apa ya nekat...bayaran pira juuuu...

Candaan aja :solusi gampang, gak mau dioper / mampir kota lintasan...bawa mobil pribadi...hahaahaaa

Tetap perlu mas, single route itu kan idealnya, kl sekarang ga ideal, ya sudah, jalanin yg kayak sekarang
Ada kok contoh PO/jurusan yg single rote. PO N*s*nt*r*. Pati-PG jatah 1 bis dari terminal pati, cuma lapor doang di garasi langsung ke PG
Kl msh bnyk yg ga single route ya gpp krn sedikit penumpangnya. Single route hanya bs dilakukan jika penumpang penuh
Paling tidak mendekati ideal, ga hrs single route. Titiknya dikurangi aja

mas boy
02-23-2012, 09:20
kehebatan bis saat ini ...
dah masuk ke pelosok2 demi menjemput Penumpang setia nya ....
ada yg dah antar kecamatan, ada pula yg dah nyampe antar kelurahan ....

kl mau naek bis, tanya dulu ke agen, transit berapa kali .... biar nda pusing duluan kl di oper2 nantinya ....

CMIIW

sepertinya agen kurang tau deh om senior, yg tau adalah pengawal / petugas operasional, karena semua data penumpang hari itu ada di surat jalan yg WAJIB dipegang sampai melaporkan ke pos kontrol, karena bila ada pelanggan yg beli tiket, semua agen wajib melaporkan ke pengawal / petugas operasional, agar tidak terjadi no bangku sama, kelebihan penumpang / penumpangnya tertinggal.

tapi biasanya agen tau, bis akan berhenti dimana aja (bila ada penumpangnya) kl tidak ya langsung dilewati, dan juga biasanya penumpang kl udah 2-5 kali naik PO tersebut juga udah hafal kok berhenti dimana aja. dan juga kebanyakan udah asik aja sih, mereka juga memahami, lha angkutan massal, mencari penumpang, bila 1 bis isi seats 32, terisi 20 orang, maka crew ada bonus, bila full seats crew akan mendapatkan bonus lebih besar lagi.

makannya sy kasihan kepada crew, bila 1 bis cuma isi dibawah 20 orang...kadang ada aja penumpang malah senang 1 bis cuma isi dibawah 15 orang, katanya sih longgar...lha isi full juga sama aja kok, bangkunya disitu, jarak bangkunya juga segitu...

apalagi bila diterapkan langsungan & 1 lintasan & hanya penjualan dilakukan diterminal tok...beuuhhhh kapan dapat bonusnya crew, lah 1 bis dibagi 1 terminal 4 agen aja belum tentu full / target minimum karena banyaknya persaingan

konde035
02-23-2012, 09:26
sepertinya agen kurang tau deh om senior, yg tau adalah pengawal / petugas operasional, karena semua data penumpang hari itu ada di surat jalan yg WAJIB dipegang sampai melaporkan ke pos kontrol, karena bila ada pelanggan yg beli tiket, semua agen wajib melaporkan ke pengawal / petugas operasional, agar tidak terjadi no bangku sama, kelebihan penumpang / penumpangnya tertinggal.

tapi biasanya agen tau, bis akan berhenti dimana aja (bila ada penumpangnya) kl tidak ya langsung dilewati, dan juga biasanya penumpang kl udah 2-5 kali naik PO tersebut juga udah hafal kok berhenti dimana aja. dan juga kebanyakan udah asik aja sih, mereka juga memahami, lha angkutan massal, mencari penumpang, bila 1 bis isi seats 32, terisi 20 orang, maka crew ada bonus, bila full seats crew akan mendapatkan bonus lebih besar lagi.

makannya sy kasihan kepada crew, bila 1 bis cuma isi dibawah 20 orang...kadang ada aja penumpang malah senang 1 bis cuma isi dibawah 15 orang, katanya sih longgar...lha isi full juga sama aja kok, bangkunya disitu, jarak bangkunya juga segitu...

apalagi bila diterapkan langsungan & 1 lintasan & hanya penjualan dilakukan diterminal tok...beuuhhhh kapan dapat bonusnya crew, lah 1 bis dibagi 1 terminal 4 agen aja belum tentu full / target minimum karena banyaknya persaingan

berarti nanya ke Crew aja ya om :p

Pran-cis
02-23-2012, 09:49
Sebuah konsekuensi saat ini kalau mau naik bus harus mampir-mampir, kalau anda sedang beruntung bisa saja 1 bus penumpangnya satu tujuan........

mas boy
02-23-2012, 09:50
Tetap perlu mas, single route itu kan idealnya, kl sekarang ga ideal, ya sudah, jalanin yg kayak sekarang
Ada kok contoh PO/jurusan yg single rote. PO N*s*nt*r*. Pati-PG jatah 1 bis dari terminal pati, cuma lapor doang di garasi langsung ke PG
Kl msh bnyk yg ga single route ya gpp krn sedikit penumpangnya. Single route hanya bs dilakukan jika penumpang penuh
Paling tidak mendekati ideal, ga hrs single route. Titiknya dikurangi aja

perlu dari segi apa nih, idealnya menurut siapa, sudah tanya ke pihak PO tentang single route, siapa yang mampu melakukan single route..???

coba telp pak jaya pengurus NU3 tentang trayek ini, tetap saja di Kudus ambil penumpang (kl ada) lintasan KLARI-Cikarang Barat-Bekasi Timur keluar tol Cakung, masuk Pool deket PG)

Beri saya hitungan keuntungan dari single route, berapa jumlah armada yg sanggup melakukan single route, bila saya balik om menjadi owner punya 20 unit bus (banyak nih bisnya) : jabodetabek :
awal pemberangkatan :
Ciawi, LB, Rawa Mangun, Tangerang, Cileduk, Pulo Gadung, Bekasi Timur (sedikit dulu aja nih, gak pake agen)

tujuan single route Semarang-Demak-Kudus-Jepara-Pati

mari berbagi ilmu, diskusi asik nih...monggo di share siapapun yg bisa, maaf nih masih newbie, mungkin dari sini ada pengurus PO yg tertarik dari diskusi ini dan solusinya ternyata sangat bermanfaat

mas boy
02-23-2012, 09:55
berarti nanya ke Crew aja ya om :p

pengurus / pengawal aja om...crew (sopir / kenek) gak tau, taunya disuruh kesini & kesana ambil penumpang, biasanya agen berhubungan dengan pengurus / pengawal untuk input data penumpang


Sebuah konsekuensi saat ini kalau mau naik bus harus mampir-mampir, kalau anda sedang beruntung bisa saja 1 bus penumpangnya satu tujuan........

hahahahaa...husss
charter enak om paguyuban 1 kampung mudik bareng

yudis_sampurna
02-23-2012, 10:14
ahahha...tambah seru.

Kalo gak ingin dioper... saya sih gampang... tinggal naik bus yg emang asalnya dari daerah itu atau yg emang tujuan pastinya ke sana... contoh: Kalo mau ke Kudus atau Jepara naik Muji Jaya, Shantika kan bisa yang bisa naik dari LB/RW/Bogor atau Nusantara dari Daan Mogot/LB/RW. Mau ke Purwokerto atau Wonosobo, bisa naik Sinar Jaya dari LB. Mau ke Jogja naik OBL, Sinar Jaya, dll dari LB/RW/PAL. Mau ke kampung saya Klaten naik OBL dari Pal atau RosIn dari LB/RW. Gitu aja sih ... kalo perjalanan lancar, gak akan dioper...

Zigite
02-23-2012, 10:15
perlu dari segi apa nih, idealnya menurut siapa, sudah tanya ke pihak PO tentang single route, siapa yang mampu melakukan single route..???

coba telp pak jaya pengurus NU3 tentang trayek ini, tetap saja di Kudus ambil penumpang (kl ada) lintasan KLARI-Cikarang Barat-Bekasi Timur keluar tol Cakung, masuk Pool deket PG)

Beri saya hitungan keuntungan dari single route, berapa jumlah armada yg sanggup melakukan single route, bila saya balik om menjadi owner punya 20 unit bus (banyak nih bisnya) : jabodetabek :
awal pemberangkatan :
Ciawi, LB, Rawa Mangun, Tangerang, Cileduk, Pulo Gadung, Bekasi Timur (sedikit dulu aja nih, gak pake agen)

tujuan single route Semarang-Demak-Kudus-Jepara-Pati

mari berbagi ilmu, diskusi asik nih...monggo di share siapapun yg bisa, maaf nih masih newbie, mungkin dari sini ada pengurus PO yg tertarik dari diskusi ini dan solusinya ternyata sangat bermanfaat

yg biru: ideal menurut PO dan penumpang, PO menurut sy akan mengupayakn 1 bus penuh point to point, kl dah terjadi nagapain mampir2 dan oper. Penumpang jelas senang dgn hal ini

yg ijo : sama kayak yg biru, nagapain ambil penumpang di kudus. Bis jatah kudus dah ada dan penuh juga

yg item : kl ga sanggup single route YA SUDAH, silahkan mampir & oper, kl msh ada penumpang, berarti penumpang masih mau terima. OK

Gini lho mas boy, kembali sy tekankan:
1. ideal single route (point to point) dpt terjadi dgn syarat penumpang penuh & 1 tujuan
2. kl ga bisa single route (point to point), 2-3 point to 2-3 point (mendekati ideal)
3. kl penumpang sedikit ya buanyaaaaak point to buanyaaaak point (ga ideal), ya sudah, mo bgmn lagi, sanggupnya bgitu

Sekarang balik sy tanya. Kl mas boy punya 5 bis, tiap bis penumpang lebih dari 2/3 dgn 1 tujuan yg sama
1. Mas mau oper & mampir ke agen lain ato tidak?
2. Mas seneng ato tidak?
3. Kondisi kayak gitu ideal & bagus tidak?
Dijawab ya mas!

Perasaan sy deh yg newbie, atau semaunya ngaku newbie?

joe cole
02-23-2012, 10:34
Po. Nu3,,, nda nerapin Single Route murni Om,,, yang beber2 nerapin Tuh Primajasa (L.Bulus-Bandung)/(Bandara Soetta-Bandung)/(Tj.Priok-Bandung), Bela Utama/MGI/Gagak Rimang/Maya Raya (Bogor-Bandung). Budiman (Kp.Rambutan-Tasikmalaya),, monggo tambahin

fajarjamirobks
02-23-2012, 10:34
Sepertinya, kebijakan Single Route ini dibilang tidak efisien.
Namun, ada sisi lain saya ungkapkan di sini.

Apa strategi pelayanan penumpang yang sesuai dengan efisiensi mobilitas dan demobilitas sebuah PO pada umumnya? Mungkin dengan adanya Shuttle Service Car tentunya untuk menjangkau penumpang di pelosok apabila bus tidak menjangkau wilayah yang dijangkau oleh penumpang saat berangkat ataupun sampai tujuan?

Karena, saya lihat dari pelayanan Shuttle Service-nya PO Rejeki Baru dan Maju Lancar dapat diterima oleh pasar.

GogonExpress
02-23-2012, 10:37
Eh bujug dah.. Baru ditinggal ngupi2 bentar dibelakang, dah nyampe halaman 8 aja ini!

Ini yg ngrumpi disini gak ada yg dari wilayah timur ya?
Hoeeeeeee.. Wilayah timur!! Sby, Mlg, Jbr, Bwi, Dps, dsk.. Gak ada yg tertarik ngrumpi dimari ya?

Oooo.. Mungkin wilayah timur bingung mo ngomong apa, sebab ditimur gak ada yg menerapkan jurusan multipoint.. hehehe :P

mas boy
02-23-2012, 10:40
yg biru: ideal menurut PO dan penumpang, PO menurut sy akan mengupayakn 1 bus penuh point to point, kl dah terjadi nagapain mampir2 dan oper. Penumpang jelas senang dgn hal ini

yg ijo : sama kayak yg biru, nagapain ambil penumpang di kudus. Bis jatah kudus dah ada dan penuh juga

yg item : kl ga sanggup single route YA SUDAH, silahkan mampir & oper, kl msh ada penumpang, berarti penumpang masih mau terima. OK

Gini lho mas boy, kembali sy tekankan:
1. ideal single route (point to point) dpt terjadi dgn syarat penumpang penuh & 1 tujuan
2. kl ga bisa single route (point to point), 2-3 point to 2-3 point (mendekati ideal)
3. kl penumpang sedikit ya buanyaaaaak point to buanyaaaak point (ga ideal), ya sudah, mo bgmn lagi, sanggupnya bgitu

Sekarang balik sy tanya. Kl mas boy punya 5 bis, tiap bis penumpang lebih dari 2/3 dgn 1 tujuan yg sama
1. Mas mau oper & mampir ke agen lain ato tidak?
2. Mas seneng ato tidak?
3. Kondisi kayak gitu ideal & bagus tidak?
Dijawab ya mas!

Perasaan sy deh yg newbie, atau semaunya ngaku newbie?

awal : semua hidup di dunia realita bukan jika, kalau, andaikata, seumpama ya, kl penuh (full seats) dalam awal pemberangkatan & semuanya 1 kota tujuan...lha ya ngapain lagi mampir om...

2 pertanyaan saya blm dijawab yg awal sama yg tadi lho...sy mohon ilmunya dari semua nih...

sekarang sy coba jawab...
5 bis itu dari jakarta ke arah muria raya ya....semarang - demak - kudus - Pati - Tayu - Kelet - Jepara
1 bis 2/3 orang bearti bisa dikatakan 20 orang (penumpang)
5 bis = 160 seats ...
20 orang x 5 bis = 100 orang (sisa 60 seats)

harga tiket 110.000 (gak pake makan) x 20 orang = 2.200.000 (pemasukkan)
pengeluaran 1 x jalan Rp 975.000,-
pemasukkan = 2.200.000 - 975.000 = 1.225.000 / bis

SAYA BERANGKATKAN SEMUA (PENUMPANG CAMPUR ADUK): Karena pendapatan sudah plus
alasan diberangkatkan semua padahal sisa seat masih ada, untuk jaga-jaga bila dijalan ada kendala.

pengoperan penumpang wilayah jepara-Pati-Tayu-Kelet sy lakukan di pool Kudus

Sudah sy jawab...mohon kl bisa dijawab 2 pertanyaan sy itu bagimana caranya kl main langsungan (one trip)...silahkan

mas boy
02-23-2012, 10:45
Sepertinya, kebijakan Single Route ini dibilang tidak efisien.
Namun, ada sisi lain saya ungkapkan di sini.

Apa strategi pelayanan penumpang yang sesuai dengan efisiensi mobilitas dan demobilitas sebuah PO pada umumnya? Mungkin dengan adanya Shuttle Service Car tentunya untuk menjangkau penumpang di pelosok apabila bus tidak menjangkau wilayah yang dijangkau oleh penumpang saat berangkat ataupun sampai tujuan?

Karena, saya lihat dari pelayanan Shuttle Service-nya PO Rejeki Baru dan Maju Lancar dapat diterima oleh pasar.

Kl itu baru pelayanan sangat bagus, memanjakan para penumpangnya, memberi arti lebih, seperti PO Wisata Komodo pemberangkatan dari Denpasar


Eh bujug dah.. Baru ditinggal ngupi2 bentar dibelakang, dah nyampe halaman 8 aja ini!

Ini yg ngrumpi disini gak ada yg dari wilayah timur ya?
Hoeeeeeee.. Wilayah timur!! Sby, Mlg, Jbr, Bwi, Dps, dsk.. Gak ada yg tertarik ngrumpi dimari ya?

Oooo.. Mungkin wilayah timur bingung mo ngomong apa, sebab ditimur gak ada yg menerapkan jurusan multipoint.. hehehe :P

karena aturan PEMDA begitu...ya ikut aja...boleh sahare : SBY - LOMBOK....apa transit / mampir juga di Terminal Ubung utk mengantarkan penumpang yg mau turun di denpasar dan juga mengambil penumpang yg mau ke LOMBOK...berarti gak ONE TRIP dong...hahaha

Zigite
02-23-2012, 10:55
awal : semua hidup di dunia realita bukan jika, kalau, andaikata, seumpama ya, kl penuh (full seats) dalam awal pemberangkatan & semuanya 1 kota tujuan...lha ya ngapain lagi mampir om...

2 pertanyaan saya blm dijawab yg awal sama yg tadi lho...sy mohon ilmunya dari semua nih...

sekarang sy coba jawab...
5 bis itu dari jakarta ke arah muria raya ya....semarang - demak - kudus - Pati - Tayu - Kelet - Jepara
1 bis 2/3 orang bearti bisa dikatakan 20 orang (penumpang)
5 bis = 160 seats ...
20 orang x 5 bis = 100 orang (sisa 60 seats)

harga tiket 110.000 (gak pake makan) x 20 orang = 2.200.000 (pemasukkan)
pengeluaran 1 x jalan Rp 975.000,-
pemasukkan = 2.200.000 - 975.000 = 1.225.000 / bis

SAYA BERANGKATKAN SEMUA (PENUMPANG CAMPUR ADUK): Karena pendapatan sudah plus
alasan diberangkatkan semua padahal sisa seat masih ada, untuk jaga-jaga bila dijalan ada kendala.

pengoperan penumpang wilayah jepara-Pati-Tayu-Kelet sy lakukan di pool Kudus

Sudah sy jawab...mohon kl bisa dijawab 2 pertanyaan sy itu bagimana caranya kl main langsungan (one trip)...silahkan

Kl pertanyaan mas di atas sy jujur ga ngerti pertanyaannya apalagi jawabannya. mas yg lebih tahu jawabannya. dan mungkin mas lebih benar dgn STRATEGI oper & mampir demi mendapatkan keuntungan & gaji utk karyawan

Sy jg kurang paham dgn jawaban mas atas pertanyaan sy.
Jd walaupun penuh masih oper juga? gitu ya? kl mmg bgitu ya sudah. kl sy nggak sih mas. krn penuh & 1 tujuan, langsung sajalah.
Gpp lah kita beda pilihan, lha pendapat masing2,
Benar mas, sy hanya bs seandainya, sy ga punya bis beneran, anda yg praktisi, mungkin anda yg benar

GogonExpress
02-23-2012, 10:59
karena aturan PEMDA begitu...ya ikut aja...boleh sahare : SBY - LOMBOK....apa transit / mampir juga di Terminal Ubung utk mengantarkan penumpang yg mau turun di denpasar dan juga mengambil penumpang yg mau ke LOMBOK...berarti gak ONE TRIP dong...hahaha
Maksudnya gimana sih mbah? :P

Lha kan jurusan ada Sby-Dps, ada Sby-Dps-Mataram, ada Dps-Sby-Mlg, ada Dps-Sby, ada Dps-Mlg, dsb.
Lha kalo misal, Sby-Dps-Mataram, pake acara mampir di Ubung ya wajar toh, penumpang juga bisa ikutan istirahat bentar, ngupi2 dulu gitu. Lagian kan Sby-Dps = jauh. Dps-Mataram = jauh.
Yg saya maksud itu gini: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu.

Lha itu pertanyaan saya dihalaman 2 blm ada yg njawab hayoo :D

mas boy
02-23-2012, 11:06
ahahha...tambah seru.

Kalo gak ingin dioper... saya sih gampang... tinggal naik bus yg emang asalnya dari daerah itu atau yg emang tujuan pastinya ke sana... contoh: Kalo mau ke Kudus atau Jepara naik Muji Jaya, Shantika kan bisa yang bisa naik dari LB/RW/Bogor atau Nusantara dari Daan Mogot/LB/RW. Mau ke Purwokerto atau Wonosobo, bisa naik Sinar Jaya dari LB. Mau ke Jogja naik OBL, Sinar Jaya, dll dari LB/RW/PAL. Mau ke kampung saya Klaten naik OBL dari Pal atau RosIn dari LB/RW. Gitu aja sih ... kalo perjalanan lancar, gak akan dioper...

itu bener, nah yg mau langsungan ke jepara - Tayu - Kelet....kan sy sudah terangkan ada contoh rumah depok mao ke Jepara (gak mau dioer)...padahal dekat depok ada agen yg jual jurusan jepara, tp di Kudus nanti dioper, karena jatah bis yg deket rumah cuma smpi kudus.....yg jurusan langsung Jepara bisnya standbye di LB....ya silahkan ngongkos dulu dari depok ke LB...

kl saya mah ogah...mending naik dari depok, nanti di Kudus di oper ke tujuan Jepara, dari pada dr depok ke LB dulu pake bayar ongkos pula bah...lha wong sama aja kok cuma beda waktu & tempat...


Po. Nu3,,, nda nerapin Single Route murni Om,,, yang beber2 nerapin Tuh Primajasa (L.Bulus-Bandung)/(Bandara Soetta-Bandung)/(Tj.Priok-Bandung), Bela Utama/MGI/Gagak Rimang/Maya Raya (Bogor-Bandung). Budiman (Kp.Rambutan-Tasikmalaya),, monggo tambahin

makannya tak suruh tanya pak Jaya, pengurus NU3

kp. rambutan - bogor : tuh langsungan...one trip, mampir psr rebo doang

mayasari bhakti : Kp. Rambutan - Bekasi, mampir psr rebo, check di ceger joss tol

Zigite
02-23-2012, 11:10
Po. Nu3,,, nda nerapin Single Route murni Om,,, yang beber2 nerapin Tuh Primajasa (L.Bulus-Bandung)/(Bandara Soetta-Bandung)/(Tj.Priok-Bandung), Bela Utama/MGI/Gagak Rimang/Maya Raya (Bogor-Bandung). Budiman (Kp.Rambutan-Tasikmalaya),, monggo tambahin

Betul NU3 mmg ga semua single route. jurusan tertentu aja

mas boy
02-23-2012, 11:11
Maksudnya gimana sih mbah? :P

Lha kan jurusan ada Sby-Dps, ada Sby-Dps-Mataram, ada Dps-Sby-Mlg, ada Dps-Sby, ada Dps-Mlg, dsb.
Lha kalo misal, Sby-Dps-Mataram, pake acara mampir di Ubung ya wajar toh, penumpang juga bisa ikutan istirahat bentar, ngupi2 dulu gitu. Lagian kan Sby-Dps = jauh. Dps-Mataram = jauh.
Yg saya maksud itu gini: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu.

Lha itu pertanyaan saya dihalaman 2 blm ada yg njawab hayoo :D

Hhahaa gmna om senior...kan gosipnya bis AKAP tujuan gado-gado...lha SBY-DPSR emang one trip, statusnya kan BIS AKAP / APUL, bukan AKDP...
yang dimaksud 1 trip, misal SBY - MATARAM...kl masih singgah di denpasar mah bukan 1 trip...bukan begetoh om senior ogut

mas boy
02-23-2012, 11:20
Kl pertanyaan mas di atas sy jujur ga ngerti pertanyaannya apalagi jawabannya. mas yg lebih tahu jawabannya. dan mungkin mas lebih benar dgn STRATEGI oper & mampir demi mendapatkan keuntungan & gaji utk karyawan

Sy jg kurang paham dgn jawaban mas atas pertanyaan sy.
Jd walaupun penuh masih oper juga? gitu ya? kl mmg bgitu ya sudah. kl sy nggak sih mas. krn penuh & 1 tujuan, langsung sajalah.
Gpp lah kita beda pilihan, lha pendapat masing2,
Benar mas, sy hanya bs seandainya, sy ga punya bis beneran, anda yg praktisi, mungkin anda yg benar

om senior coba baca opini ane.... kl penuh (full seats) dalam awal pemberangkatan & semuanya 1 kota tujuan...lha ya ngapain lagi mampir om... (belum diedit lho)

tapi dalam 100 orang itu dalam 5 bis ternyata ada tujuan ke Jepara misal 20 orang (sy satukan penumpang itu dari 5 bis menjadi 1 bis, .........45 orang tujuan PATI-KELET-TAYU, saya satukan penumpang itu menggunakan 2 unit bis untuk mengantarkan penumpang ke tujuan masing-masing....yang 2 unit sy istirahatkan di POOL utk pemberangkatan ke jakarta dgn tujuan BOGOR & Tangerang...alasannya, karena 2 unit bus itu istirahat lebih awal, sehingga ngelen ke Timurnya sy alihkan juga yg lebih jauh agar seimbang.

tambahan edit : bila 35 orang sdh turun di Semarang - Demak - Kudus
Bus 1 ada 3 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu,
Bus 2 ada 8 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu
Bus 3 ada 2 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu
Bus 4 ada 6 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu
Bus 5 ada 1 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu

bila 5 bis ini berangkat ke Jepara dulu, lalu ke Pati-Kelet-Tayu, penumpang 45 ini bisa teriak om...kapan sampainya...

menurut saya : waktu tempuh KUDUS-Jepara 2 jam, Kudus - Tayu 2 jam, bila bis mengantarkan penumpang 1/1...bis ini tiba di Kudus jam 4 pagi, lalu mengantarkan ke jepara (sampai jam 6 pagi), lalu mengantarkan ke Tayu (bisa jam 9 pagi ), mendingan Kudus - Tayu (dioper) sampai Kudus jam 4 pagi, lalu dioper /disatukan LANGSUNG menuju Tayu / Kelet jam 6 pagi udah sampai...dari pada harus dibawa "THAWAF" ke jepara...(bedanya 3 jam lebih cepat lho dari pada harus di bawa KUDUS-JEPARA-PATI-KELET-TAYU...bela-belain gak dioper)

menurut sy lho

joe cole
02-23-2012, 11:36
Maksudnya gimana sih mbah? :P

Lha kan jurusan ada Sby-Dps, ada Sby-Dps-Mataram, ada Dps-Sby-Mlg, ada Dps-Sby, ada Dps-Mlg, dsb.
Lha kalo misal, Sby-Dps-Mataram, pake acara mampir di Ubung ya wajar toh, penumpang juga bisa ikutan istirahat bentar, ngupi2 dulu gitu. Lagian kan Sby-Dps = jauh. Dps-Mataram = jauh.
Yg saya maksud itu gini: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu.

Lha itu pertanyaan saya dihalaman 2 blm ada yg njawab hayoo :D

oM oGUT,,saya new bie poll nih jalur SBI-DPS,,,, kalo ada penumpang yang tinggal di daerah Bangil, Pasuruan, Probolingo gimana tuh,,, apa harus Ke SBI dulu baru bisa naik bis langsung DPS (lha ntar kan bisnya lewatin situ juga),,didaerah itu ada Agen nya nda sih Om....

celebes45
02-23-2012, 11:43
Eh bujug dah.. Baru ditinggal ngupi2 bentar dibelakang, dah nyampe halaman 8 aja ini!

Ini yg ngrumpi disini gak ada yg dari wilayah timur ya?
Hoeeeeeee.. Wilayah timur!! Sby, Mlg, Jbr, Bwi, Dps, dsk.. Gak ada yg tertarik ngrumpi dimari ya?

Oooo.. Mungkin wilayah timur bingung mo ngomong apa, sebab ditimur gak ada yg menerapkan jurusan multipoint.. hehehe :P

wilayah lebih timur tu sulawesi ngkong,,,,
hehehehe
______________________________
saya berandai-andai ya,,
-single route bisa diberlakukan dan dimonopoli oleh satu PO. Misal, jurusan solo-bekasi dikuasai oleh PO A. Gak boleh ada pengusaha lain yang main disini. Ini kalo ada yang mau masuk jurusan ini maka gabunglah ma PO A. Karna ijin trayek tsb hanya dimiliki PO A dan gak boleh dimiliki PO lain. Yang mai main disini silahkan kerjasama dg PO A dan busnyapun akan dinamakan PO A (tapi bukan milik PO A). Atau gampangannya bikin kayak franchise gitu,,, hehehehe

-naik dan turun masing2 di satu tempat yang sudah ditentukan. Saya yakin, dengan sendirinya akan ada angkutan yang akan menunggu hingga bus terakhir tiba. Misal, biasanya di terminal tujuan sebelumnya gak ada angkutan yang beroperasi jam 04:00 pagi,,, maka akan ada dengan sendirinya jika bus gak nganterin penumpang sampe tujuan akhir masing2 penumpang. Namun jika terjadi kendala teknis (misal bus mogok) dan mengakibatkan terlambatnya kedatangan sehingga pada saat kedatangan di terminal sudah tidak ada lagi angkutan, maka pihak PO wajib memberikan solusi ke penumpang. Gampangannya kayak aturan di maskapai penerbangan,,, kalo terlambat di kasih makan, skarang malah kalo terlambat dikasih kompensasi berupa cash back ke penumpang, kalo gak jadi berangkat diinapkan di hotel. hehehehehehe.....

GogonExpress
02-23-2012, 12:10
Bujug dah.. ditinggal masak bentar ja dah nyampe halaman 9!


Hhahaa gmna om senior...kan gosipnya bis AKAP tujuan gado-gado...lha SBY-DPSR emang one trip, statusnya kan BIS AKAP / APUL, bukan AKDP...
yang dimaksud 1 trip, misal SBY - MATARAM...kl masih singgah di denpasar mah bukan 1 trip...bukan begetoh om senior ogut


oM oGUT,,saya new bie poll nih jalur SBI-DPS,,,, kalo ada penumpang yang tinggal di daerah Bangil, Pasuruan, Probolingo gimana tuh,,, apa harus Ke SBI dulu baru bisa naik bis langsung DPS (lha ntar kan bisnya lewatin situ juga),,didaerah itu ada Agen nya nda sih Om....
Ya elahh makk.. pada mbulet semua ini bapak-bapak yak? :D

Itu Sby-Dps-Mataram ya one trip donk, tapi transit di Dps.
Jkt-Smg-Solo juga one trip, tapi transit di Solo.
Jogja-Temanggung-Jkt juga one trip, tapi transit di Temanggung.
Dll.. dll..

Ini yg diurusin dan yg dimunculkan pak TS disini pan bukan urusan kota transit ato kota yg dilewati.
Lagian pan kalo kota transit ato kota yg dilewati (seperti yg ditanyakan pak Eko) itu mah penumpangnya udah tau dari awal kali. Malah ada yg ditulis di tag jurusan pula.

Ini bahan rumpian awalnya pan urusan: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu. Sampe pada suatu saat ada yg apes, ya dioper2 lah, ya muter2 waktunya abis dijalanlah, ya gak nyampe tujuan yg dimau lah, dll.. dll..

Pan itu yg dirumpiin? Bener gitu pan pak TS.. eh.. pak Zigite? .. Bener pan pak?
Pak? .. Pak Zigite? .. Yuhuuuuuuuuuu ..


wilayah lebih timur tu sulawesi ngkong,,,,
hehehehe
Nggih pak ponakannya pak Harry Sarundajang :P

Zigite
02-23-2012, 12:16
om senior coba baca opini ane.... kl penuh (full seats) dalam awal pemberangkatan & semuanya 1 kota tujuan...lha ya ngapain lagi mampir om... (belum diedit lho)

tapi dalam 100 orang itu dalam 5 bis ternyata ada tujuan ke Jepara misal 20 orang (sy satukan penumpang itu dari 5 bis menjadi 1 bis, .........45 orang tujuan PATI-KELET-TAYU, saya satukan penumpang itu menggunakan 2 unit bis untuk mengantarkan penumpang ke tujuan masing-masing....yang 2 unit sy istirahatkan di POOL utk pemberangkatan ke jakarta dgn tujuan BOGOR & Tangerang...alasannya, karena 2 unit bus itu istirahat lebih awal, sehingga ngelen ke Timurnya sy alihkan juga yg lebih jauh agar seimbang.

tambahan edit : bila 35 orang sdh turun di Semarang - Demak - Kudus
Bus 1 ada 3 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu,
Bus 2 ada 8 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu
Bus 3 ada 2 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu
Bus 4 ada 6 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu
Bus 5 ada 1 orang tujuan jepara, sisanya Pati-Kelet-Tayu

bila 5 bis ini berangkat ke Jepara dulu, lalu ke Pati-Kelet-Tayu, penumpang 45 ini bisa teriak om...kapan sampainya...

menurut saya : waktu tempuh KUDUS-Jepara 2 jam, Kudus - Tayu 2 jam, bila bis mengantarkan penumpang 1/1...bis ini tiba di Kudus jam 4 pagi, lalu mengantarkan ke jepara (sampai jam 6 pagi), lalu mengantarkan ke Tayu (bisa jam 9 pagi ), mendingan Kudus - Tayu (dioper) sampai Kudus jam 4 pagi, lalu dioper /disatukan LANGSUNG menuju Tayu / Kelet jam 6 pagi udah sampai...dari pada harus dibawa "THAWAF" ke jepara...(bedanya 3 jam lebih cepat lho dari pada harus di bawa KUDUS-JEPARA-PATI-KELET-TAYU...bela-belain gak dioper)

menurut sy lho

Saya setuju. kl penumpangnya NGECER ya harus bgitu, sesuai kata mas boy

don4ldduck
02-23-2012, 12:20
Eh bujug dah.. Baru ditinggal ngupi2 bentar dibelakang, dah nyampe halaman 8 aja ini!
Sumpah om ogut yg ini sama, cuman kalo ane dtambah sm udud 1 batang ....

Ikut ninggalin jejak ah ...

Judul treadnya : "Mohon antarkan penumpang sampe tujuan! (bus tujuan gado2)" -->> ada tanda serunya lho ...

(Kalo ane baru asli nubie jd harap maklum ....)

Sy baca dr awal sampe halaman terkahir, intinya penumpang kan tetep dianter sampe tujuan walaupun di ajak thawaf / di oper dulu (aduuh mas boy istilahnya thawaf)....

Kecuali kalo judulnya threadnya: Mohon antarkan penumpang ke satu tujuan!

Dari sekian banyak uraian mas boy (gak kebayang deh kalo ane jd pelaku jasa transportasi di lap dgn segala kemungkinan2nya), cuma ini yg bs ane fahami dan bisa ane ambil benang merahnya ....


PO punya sistem, penumpang tinggal memilih

Sorry nih nubie ikutan nimbrung, soalnya udah 4 tahun terakhir naik bis cuma itu2 doang -->> naik Rajawali dr Sukabumi turun Jogja jd gak ada istilah dioper apalagi diajak thawaf dulu ... bgitu jg sebaliknya.

joe cole
02-23-2012, 13:03
Pan itu yg dirumpiin? Bener gitu pan pak TS.. eh.. pak Zigite? .. Bener pan pak?
Pak? .. Pak Zigite? .. Yuhuuuuuuuuuu ..


Nggih pak ponakannya pak Harry Sarundajang :P


wkwkwk Maklum Om Ogut,,, ane gag belom pernah nginjek daratan Surabaya "Ngetan" sampe Bali :p

Zigite
02-23-2012, 13:19
Bujug dah.. ditinggal masak bentar ja dah nyampe halaman 9!




Ya elahh makk.. pada mbulet semua ini bapak-bapak yak? :D

Itu Sby-Dps-Mataram ya one trip donk, tapi transit di Dps.
Jkt-Smg-Solo juga one trip, tapi transit di Solo.
Jogja-Temanggung-Jkt juga one trip, tapi transit di Temanggung.
Dll.. dll..

Ini yg diurusin dan yg dimunculkan pak TS disini pan bukan urusan kota transit ato kota yg dilewati.
Lagian pan kalo kota transit ato kota yg dilewati (seperti yg ditanyakan pak Eko) itu mah penumpangnya udah tau dari awal kali. Malah ada yg ditulis di tag jurusan pula.

Ini bahan rumpian awalnya pan urusan: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu. Sampe pada suatu saat ada yg apes, ya dioper2 lah, ya muter2 waktunya abis dijalanlah, ya gak nyampe tujuan yg dimau lah, dll.. dll..

Pan itu yg dirumpiin? Bener gitu pan pak TS.. eh.. pak Zigite? .. Bener pan pak?
Pak? .. Pak Zigite? .. Yuhuuuuuuuuuu ..


Nggih pak ponakannya pak Harry Sarundajang :P

Ya bahas apa aja boleh. Judulnya pan "Antarkan penumpang sampe tujuan! Bus tujuan Gado2" yg dibahas ya seputar oper & mampir agen, seputar titik pemberangkatan dan titik tujuan. Begono.

joe cole
02-23-2012, 13:27
Ya bahas apa aja boleh. Judulnya pan "Antarkan penumpang sampe tujuan! Bus tujuan Gado2" yg dibahas ya seputar oper & mampir agen, seputar titik pemberangkatan dan titik tujuan. Begono.

Om,,, Bis kemana ajah tuh ada di Lb. Bulus ngetem dr Jam 7 malem,,,, berangkatnya Insya 4JJl,,, coba deh,,,hehehehe,, Semarang-Solo-Jogja-Magelang sampe Surabaya,,, pernah ada Goyonan dalam perjalanan Bis baru nyampe Bawen,,, sambil Supirnya matiin AC, trus Oper Gigi gag injek Kopling (sengaja) jadi ndut2an jalnnya, masuk Term.Bawen terus mesin mati (sengaja dimatiin),,, di stater gag bisa2 padalah mah bisa,,, Langsung deh bilang ke penumpang,,, Bis nya mogok, gag bisa jalan,,, mw ke Jogja-Solo-Surabaya,,turun sini aja,,,nyambung naek bumlean ,,, (SMG-YK/SLO) SK, Safari, Sumber Waras, Ramayana dll,, Trus nKrunya ngeloyor pergi deh "Bodo amat tuh Penumpang mw naeka apaan yang penting gw dapet duit" :p

EvoTech
02-23-2012, 13:59
Om,,, Bis kemana ajah tuh ada di Lb. Bulus ngetem dr Jam 7 malem,,,, berangkatnya Insya 4JJl,,, coba deh,,,hehehehe,, Semarang-Solo-Jogja-Magelang sampe Surabaya,,, pernah ada Goyonan dalam perjalanan Bis baru nyampe Bawen,,, sambil Supirnya matiin AC, trus Oper Gigi gag injek Kopling (sengaja) jadi ndut2an jalnnya, masuk Term.Bawen terus mesin mati (sengaja dimatiin),,, di stater gag bisa2 padalah mah bisa,,, Langsung deh bilang ke penumpang,,, Bis nya mogok, gag bisa jalan,,, mw ke Jogja-Solo-Surabaya,,turun sini aja,,,nyambung naek bumlean ,,, (SMG-YK/SLO) SK, Safari, Sumber Waras, Ramayana dll,, Trus nKrunya ngeloyor pergi deh "Bodo amat tuh Penumpang mw naeka apaan yang penting gw dapet duit" :p


Pulogadung juga ada. Diatas jam 7 malem biasanya.....

Dulu pernah naik.. judulnya "SB"
Penumpang ada yang Cirebon, Jogja, Solo, Kudus, Purwodadi, Surabaya, Madiun, Rembang... Bingung gw... untung gw turun semarang.
Tarifnya? Wow.. ke Semarang ditarik 300ribu!!! Untung biasa naik bis jadi kena cuma 100rb aja.

Yang ke Surabaya ada seorang TKI, tampang cupu.. kena 700rb. Solo 400rb. Gila...

iskandar
02-23-2012, 14:07
maaf nih, harus sy klarifikasi bahwa yg ini tidak benar. Sy tulis karena pengalaman sy naik bis malam sekitar thn 1990an sd sekarang. krn perkembangan adanya perubahan pelayanan. Thread suara konsumen hanya mendukung saja. Tolong dibaca baik2 tulisan sy yg pertama

Yg kedua, sy sampaikan semua fakta dilapangan, tentang baik & buruk pelayanan itu pendapat masing2, sy hanya mengutarakan pendapat sy bgmn sebaiknya pelayanan bus itu

Maaf kan saya om, maklum saya gak baca semua lagian saya jarang naik bis.

iskandar
02-23-2012, 14:11
Gampang,,, Mw Irit,,,, dr Poll DAMRI Kemayoran naik Metromini 47 -CMIIW- ke Term. Senen,, terus Naik Bianglala AC.44 sampe Ciledug,,, Kalo duit di dompet masih banyak yah tinggal stop aja Mobil Sedan T*y*t* L*m*,,yang diatapnya ada lampunya langsung dianter sampe depan pager rumah,,,hehehe

Sejak kapan metro Mini 47 ke Kemayoran, naik Metro mini P 11 yang dkt pool Kemayoran, jalurnya lewat jalan Garuda-Bungur-Senen raya.
MM 47 tuh Pondok Kopi-Pemuda-rawasari-Cempaka putih kedalam-Letjen Suprapto-Galur-Senen.

BTT

GogonExpress
02-23-2012, 14:18
wkwkwk Maklum Om Ogut,,, ane gag belom pernah nginjek daratan Surabaya "Ngetan" sampe Bali :p
Lha kalo udah nginjek Sby/Mlg pan udah bisa mewakili pak.
Pan jd tau gmn kelakuan bis2 yg masuk Sby/Mlg.. Ada persamaan kah dg topik yg dibahas? :P


Ya bahas apa aja boleh...
Lha gak fokus donk pak jadinya.
Terus yg dibikin debat yg mana donk? :)


...lagian saya jarang naik bis.
Lho bukannya pak Is sering naik PK ya?
(PK-GMA, PK-GMC, PK-GMD, dan kawan2nya) xixixixi.. :P

joe cole
02-23-2012, 14:27
Sejak kapan metro Mini 47 ke Kemayoran, naik Metro mini P 11 yang dkt pool Kemayoran, jalurnya lewat jalan Garuda-Bungur-Senen raya.
MM 47 tuh Pondok Kopi-Pemuda-rawasari-Cempaka putih kedalam-Letjen Suprapto-Galur-Senen.

BTT

Iya gw Lupa Om Is,,,tuh Metromini yag lewat depan Poll DAMRI no. berapa wkwkwkwk kalo nyampe sono masih pagi2 Buta,,,asal naek aja yang penting kernetnya teriak2 Senen-Senen :p

Zigite
02-23-2012, 14:28
Lha kalo udah nginjek Sby/Mlg pan udah bisa mewakili pak.
Pan jd tau gmn kelakuan bis2 yg masuk Sby/Mlg.. Ada persamaan kah dg topik yg dibahas? :P


Lha gak fokus donk pak jadinya.
Terus yg dibikin debat yg mana donk? :)


Lho bukannya pak Is sering naik PK ya?
(PK-GMA, PK-GMC, PK-GMD, dan kawan2nya) xixixixi.. :P

Waduh pak.... pak ......., kl copas jangan sepotong gitu ngapa? Diterusin sampe akhir kan bisa. Sampe skrg juga masih fokus kaleeeeee. (benturin muka ke meja 3x).

Sdh ah, yg kayak gini ga usah dibahas lagi. BTT ah

wisnu63
02-23-2012, 15:31
Diskusinya lama - lama menarik juga nich, ane newbie ikutan gabung om yak

Saya kira sistem pengoperan masih cukup efektif untuk sekarang ini, terutama untuk orang yang pengen cepet sampe tujuan.

Sekedar share pengalaman,
Dulu tahun 2004 pernah naek PO yang berkantor pusat di Palur ( pasti dah tau semua ). Kebetulan waktu itu naek yang kelas SE yang cuma melayani tujuan rw.mangun - Tangerang, saya sendriri turunnya di agen Tangerang. Sampe di Rw.mangun jam 6 pagi sama krunya saya ditawari pindah ke bis yang 1nya lagi ( masih satu PO, cuma kelasnya EXE ) kata krunya itu bis langsung ke Tangerang. Saya tanya,"lha emank ini bis g ke Tangerang??kan plang jurusannya ke Tangerang??". Krunya bilang,"ini ke Tangerang juga mas tapi mampir dulu ke Grogol, Cengkareng, sama Terminal Poris, Klo yang EXE itu langsung ke agen Tangerang". Berhubung saya masih betah naek SE, akhirnya saya putusin kagak jadi oper padahal ada 2 penumpang lain yang udah pindah bis. Alhasil saya sendiri jadi muter2 dulu ke Grogol lha, mampir juga ke Cengkareng, blom lagi mesti ngadepin macetnya segala. Dalam hati coba klo tadi mau dioper g mesti muter2 dulu.

Berkaca dari pengalaman saya, saya sendiri punya pendapat:
1.Orang yang setuju dioper punya pikiran : Pokoknya ndang sampe di tempat tujuan
2.Orang yang g setuju dioper punya pikiran : Lha lagi nyaman - nyamannya naek bis kog acara dioper segala???

Sekali lagi ini cuma pendapat pribadi lho om, mohon maaf klo ada salah2 kata...

wisnu63
02-23-2012, 15:48
Oiya sama satu lagi om ( jadi kebanyakan ngomong dah )

Masalah single route, menurut saya sistem itu bisa dijalankan dengan CATATAN :

Penumpang harus siap menerima kenaikan tarif dari PO yang bersangkutan. Karena dengan sistem single route kebutuhan armada sendiri menjadi bertambah. Saya ambil contoh dari postnya mas boy, klo hari biasa dari RW Muji jaya cuma jalan 1, sesuai dengan postnya mas boy klo sistem single route dipake paling g ada 7 bis yang jalan. Otomatis pihak PO harus menambah armadanya klo mau make sistem ini. Nah biaya pesen armada baru, biaya perawatan, gaji krunya , biaya solarnya darimana??? ya dari tiket. Klo harga tiketnya tetep g naek, pemilik PO dapet uang dari mana untuk bayar biaya2 tadi.
( padahal kulturnya orang kita tarif naek 5rb perak aja udah teriak2 )

Zigite
02-23-2012, 19:14
Om,,, Bis kemana ajah tuh ada di Lb. Bulus ngetem dr Jam 7 malem,,,, berangkatnya Insya 4JJl,,, coba deh,,,hehehehe,, Semarang-Solo-Jogja-Magelang sampe Surabaya,,, pernah ada Goyonan dalam perjalanan Bis baru nyampe Bawen,,, sambil Supirnya matiin AC, trus Oper Gigi gag injek Kopling (sengaja) jadi ndut2an jalnnya, masuk Term.Bawen terus mesin mati (sengaja dimatiin),,, di stater gag bisa2 padalah mah bisa,,, Langsung deh bilang ke penumpang,,, Bis nya mogok, gag bisa jalan,,, mw ke Jogja-Solo-Surabaya,,turun sini aja,,,nyambung naek bumlean ,,, (SMG-YK/SLO) SK, Safari, Sumber Waras, Ramayana dll,, Trus nKrunya ngeloyor pergi deh "Bodo amat tuh Penumpang mw naeka apaan yang penting gw dapet duit" :p


Pulogadung juga ada. Diatas jam 7 malem biasanya.....

Dulu pernah naik.. judulnya "SB"
Penumpang ada yang Cirebon, Jogja, Solo, Kudus, Purwodadi, Surabaya, Madiun, Rembang... Bingung gw... untung gw turun semarang.
Tarifnya? Wow.. ke Semarang ditarik 300ribu!!! Untung biasa naik bis jadi kena cuma 100rb aja.

Yang ke Surabaya ada seorang TKI, tampang cupu.. kena 700rb. Solo 400rb. Gila...

Kalo yg begini, namanya kurang ajar, banyak dibahas disini dgn istilah bis sapujagad. PO-nya juga tertentu aja. Temen2 dah pada tahulah

mas boy
02-23-2012, 21:10
Sejak kapan metro Mini 47 ke Kemayoran, naik Metro mini P 11 yang dkt pool Kemayoran, jalurnya lewat jalan Garuda-Bungur-Senen raya.
MM 47 tuh Pondok Kopi-Pemuda-rawasari-Cempaka putih kedalam-Letjen Suprapto-Galur-Senen.
BTT

nah tuh cheker metromini komen,,,,gak ikutan ah...menyimak dulu...masih nubie malu kl nyemeng....


Diskusinya lama - lama menarik juga nich, ane newbie ikutan gabung om yak

Saya kira sistem pengoperan masih cukup efektif untuk sekarang ini, terutama untuk orang yang pengen cepet sampe tujuan.

Sekedar share pengalaman,
Dulu tahun 2004 pernah naek PO yang berkantor pusat di Palur ( pasti dah tau semua ). Kebetulan waktu itu naek yang kelas SE yang cuma melayani tujuan rw.mangun - Tangerang, saya sendriri turunnya di agen Tangerang. Sampe di Rw.mangun jam 6 pagi sama krunya saya ditawari pindah ke bis yang 1nya lagi ( masih satu PO, cuma kelasnya EXE ) kata krunya itu bis langsung ke Tangerang. Saya tanya,"lha emank ini bis g ke Tangerang??kan plang jurusannya ke Tangerang??". Krunya bilang,"ini ke Tangerang juga mas tapi mampir dulu ke Grogol, Cengkareng, sama Terminal Poris, Klo yang EXE itu langsung ke agen Tangerang". Berhubung saya masih betah naek SE, akhirnya saya putusin kagak jadi oper padahal ada 2 penumpang lain yang udah pindah bis. Alhasil saya sendiri jadi muter2 dulu ke Grogol lha, mampir juga ke Cengkareng, blom lagi mesti ngadepin macetnya segala. Dalam hati coba klo tadi mau dioper g mesti muter2 dulu.


haha..sama dong, doeloe naik Po dari Selatan Jawa jg pernah,

BEGINI CERITANYA.......ane tanya :

saya : "om (kenek) ini bis ke Pinang ranti (deket rumah ane)...?"

kenek : "ya mas, tapi masuk bekasi timur dulu, ada penumpang yg turun, lalu ke rawa mangun, setelah itu ke Pinang ranti, lalu terakhir ke LB.."

saya : "eh dah bujug...mending sy turun di bekasi timur aja om..."

kenek : "lah emang tujuan ke mana mas...?"

saya : "Pinang ranti om..."

kenek :"lha kok...entar juga bis ini ke Pinang ranti kok..!"

saya : "gak apa-apa om...terima kasih, trn di Bekasi timur aja"

kenek :"oke deh..!"

dalam hati : mending turun di bekasi timur, lalu naik mayasari turun di cawang dah, dari pada "TOUR CITY"... ngeluarin duit 7.000 lebih cepet sampai (2.000 perak naik mayasari, 5000 ngojek)


silahkan dilanjut om senior, nubie copy ilmunya ya...

yudis_sampurna
02-23-2012, 21:45
nah tuh cheker metromini komen,,,,gak ikutan ah...menyimak dulu...masih nubie malu kl nyemeng....



haha..sama dong, doeloe naik Po dari Selatan Jawa jg pernah,

BEGINI CERITANYA.......ane tanya :

saya : "om (kenek) ini bis ke Pinang ranti (deket rumah ane)...?"

kenek : "ya mas, tapi masuk bekasi timur dulu, ada penumpang yg turun, lalu ke rawa mangun, setelah itu ke Pinang ranti, lalu terakhir ke LB.."

saya : "eh dah bujug...mending sy turun di bekasi timur aja om..."

kenek : "lah emang tujuan ke mana mas...?"

saya : "Pinang ranti om..."

kenek :"lha kok...entar juga bis ini ke Pinang ranti kok..!"

saya : "gak apa-apa om...terima kasih, trn di Bekasi timur aja"

kenek :"oke deh..!"

dalam hati : mending turun di bekasi timur, lalu naik mayasari turun di cawang dah, dari pada "TOUR CITY"... ngeluarin duit 7.000 lebih cepet sampai (2.000 perak naik mayasari, 5000 ngojek)


silahkan dilanjut om senior, nubie copy ilmunya ya...

pada ngaku nubie... hehehe... padahl pengalaman udah segudang...

kalo saya ada di posisi mas boy, ada kemungkinan saya gak ambil langkah yg sama. Itu Tergantung.

Tergantung waktu, kalo misalkan sampainya masih pagi, pastinya tetep ikut bis sampai tujuan yg kita tuju. Ngapain capek2 turun bus, udah gitu musti cari bis, ngongkos lagi. Tapi kalo sampai di jakarta kesiangan, ada kemungkinan saya turun di suatu tempt trus lanjut dgn kendaraan lain dan ngongkos sendiri.

Kedua, tergantung barang bawaan. Kalo barang bawaan banyak apalagi sampe masuk bagasi, ya mending terus ikut bis tujuan, dan soal waktu gak ngaruh, mo kesiangan jg gak papa. Kecuali kita mau ngeluarin duit lebih, bwt ongkos naik taksi yg sekaligus bs ngangkut barang bawaan itu.

Ketiga, tergantung kita pergi sama siapa. Klo perginya sama anak2 muda sepantaran kita sih fine2 aja. Tapi kalo kita sama orangtua misalkan, mau gak mereka ikuti jalan yg kita pilih. Kebanyakan orangtua kalem2 aja, meski bis harus mampir ke tempt lain, yg penting tujuannya sesuai yg dituju sih sepertinya masih bisa diterima.

Kesimpulan : semua orang itu pny pendapt yg beda2 tpi ada satu persamaan yaitu sama2 ingin sampai di rumah dengan selamat.

itu cuma pendapt personal sih... hehehe... maaf soalnya msh nubie...

mas boy
02-23-2012, 21:52
Bujug dah.. ditinggal masak bentar ja dah nyampe halaman 9!
Ya elahh makk.. pada mbulet semua ini bapak-bapak yak? :D

Itu Sby-Dps-Mataram ya one trip donk, tapi transit di Dps.
Jkt-Smg-Solo juga one trip, tapi transit di Solo.
Jogja-Temanggung-Jkt juga one trip, tapi transit di Temanggung.
Dll.. dll..

Ini yg diurusin dan yg dimunculkan pak TS disini pan bukan urusan kota transit ato kota yg dilewati.
Lagian pan kalo kota transit ato kota yg dilewati (seperti yg ditanyakan pak Eko) itu mah penumpangnya udah tau dari awal kali. Malah ada yg ditulis di tag jurusan pula.

Ini bahan rumpian awalnya pan urusan: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu. Sampe pada suatu saat ada yg apes, ya dioper2 lah, ya muter2 waktunya abis dijalanlah, ya gak nyampe tujuan yg dimau lah, dll.. dll..:P

yg bold biru enak tuh om...lintasan, damai utk semua,
yang Bold Merah, menderita itu om senior crew sama penumpangnya

yang dimangsud TS mas, bli, kang, ogut...1 trip joss langsung, gak pake telor....(singgahan/mampir di kota lain...)

contoh : Jakarta-bandung, jakarta-solo, sby-Denpasar, banyuwangi-aceh.........(silahkan isi titik-titik berikut, waktu 1x24 jam, selesai gak selesai dikumpulkan).

mas boy
02-23-2012, 22:04
pada ngaku nubie... hehehe... padahl pengalaman udah segudang...

kalo saya ada di posisi mas boy, ada kemungkinan saya gak ambil langkah yg sama. Itu Tergantung.

Tergantung waktu, kalo misalkan sampainya masih pagi, pastinya tetep ikut bis sampai tujuan yg kita tuju. Ngapain capek2 turun bus, udah gitu musti cari bis, ngongkos lagi. Tapi kalo sampai di jakarta kesiangan, ada kemungkinan saya turun di suatu tempt trus lanjut dgn kendaraan lain dan ngongkos sendiri.

Kedua, tergantung barang bawaan. Kalo barang bawaan banyak apalagi sampe masuk bagasi, ya mending terus ikut bis tujuan, dan soal waktu gak ngaruh, mo kesiangan jg gak papa. Kecuali kita mau ngeluarin duit lebih, bwt ongkos naik taksi yg sekaligus bs ngangkut barang bawaan itu.

Ketiga, tergantung kita pergi sama siapa. Klo perginya sama anak2 muda sepantaran kita sih fine2 aja. Tapi kalo kita sama orangtua misalkan, mau gak mereka ikuti jalan yg kita pilih. Kebanyakan orangtua kalem2 aja, meski bis harus mampir ke tempt lain, yg penting tujuannya sesuai yg dituju sih sepertinya masih bisa diterima.

Kesimpulan : semua orang itu pny pendapt yg beda2 tpi ada satu persamaan yaitu sama2 ingin sampai di rumah dengan selamat.

itu cuma pendapt personal sih... hehehe... maaf soalnya msh nubie...


hahahaaa...kan tertulis om...bayar cuma 7.000 DOLLAR....pada saat itu sy lagi mempelajari suatu PO, gimana sih cara maennya...ternyata....!!! ooo begini...padahal ada juga PO itu (katanya) tujuan Jogja - Wates - Pwrejo - kp. rambutan - Bogor...

ya itu sy bertanya, kenapa Bogornya yg gak disinggahin ke Pinang Ranti aja, malah jatah Rw Mangun-Lb. Bulus....

berhubung sy tiketnya ke Pinang Ranti....ya pastilah diikutkan armada itu ... Jogja - Wates - Pwrejo - Rw. Mangun - Pinang ranti - LB

betul om utk bw barang banyak, semua ya tergantung masing-masing individu, tp selama naik bis bareng keluarga (Tunggal Dara / GMS), gak pernah diajak TOur City, soalnya dari wonogiri sampai Cibitung / Cikarang dialihkan dari tempat itu, so...barang bawaan banyak sih asik-asik aja...sampai pool cibitung / cikarang, ganti bis yg tujuan Pinang ranti-Bogor...selesai urusan, yah oper bis gak makan waktu sampai 1/2 jam kok...timbang sistem tour city...itu menurut sy lho...bebas toh....sori nubie lg komeng nih

mb2638
02-23-2012, 22:14
haha..sama dong, doeloe naik Po dari Selatan Jawa jg pernah,

BEGINI CERITANYA.......ane tanya :

saya : "om (kenek) ini bis ke Pinang ranti (deket rumah ane)...?"

kenek : "ya mas, tapi masuk bekasi timur dulu, ada penumpang yg turun, lalu ke rawa mangun, setelah itu ke Pinang ranti, lalu terakhir ke LB.."

saya : "eh dah bujug...mending sy turun di bekasi timur aja om..."



saya pernah naik bus PO ini juga turun di Bekasi Timur , nyambung tiger ke pulogadung

jagad 1504
02-23-2012, 22:34
Masih banyak kok PO yg gak menerapkan sitem oper, coba aja coba PO ke arah Selatan Jawa (Cilacap dsk) atw kearah priangan,...
Malah pernah wkt ada keperluan mendadak...(istri melahirkan) di Cilacap, terpaksa naik bus PO G....a...G R.h..u dr KPR tp udah kehabisan yg ke Cilacap akhirnya naik yg ke Wangon, pas ampe rumah makan di Nagrek mo pindah yg ke Cilacap yg kebetulan jg br datang (dengan harga tiket yg sama) tapi ternyata gak dijinkan oleh pihak kontrol, kalo mo harus beli tiket lg ke kondektur bis yg ke Cilacap....
Terpaksa karena memang butuh bgt akhirnya bayar tiket lg dengan harga full...
Kalo naik bus PO SJ bisa dioper di RM di ciamis tanpa bayar lagi...

mas boy
02-24-2012, 01:24
Masih banyak kok PO yg gak menerapkan sitem oper, coba aja coba PO ke arah Selatan Jawa (Cilacap dsk) atw kearah priangan,...
Malah pernah wkt ada keperluan mendadak...(istri melahirkan) di Cilacap, terpaksa naik bus PO G....a...G R.h..u dr KPR tp udah kehabisan yg ke Cilacap akhirnya naik yg ke Wangon, pas ampe rumah makan di Nagrek mo pindah yg ke Cilacap yg kebetulan jg br datang (dengan harga tiket yg sama) tapi ternyata gak dijinkan oleh pihak kontrol, kalo mo harus beli tiket lg ke kondektur bis yg ke Cilacap....
Terpaksa karena memang butuh bgt akhirnya bayar tiket lg dengan harga full...
Kalo naik bus PO SJ bisa dioper di RM di ciamis tanpa bayar lagi...

GUBRAKKKK...!!!
coba baca dari awal dah om....sudah disebutkan kok contoh" PO yg gak pake oper, itu juga sudah dibahas...(dari jakarta sampai bali bahkan om senior dari sulawesi jg sdh ikut nimbrung)


(garuk-garuk kepala, sambil ngupil...)

mb2638
02-24-2012, 01:28
Masih banyak kok PO yg gak menerapkan sitem oper, coba aja coba PO ke arah Selatan Jawa (Cilacap dsk) atw kearah priangan,...
Malah pernah wkt ada keperluan mendadak...(istri melahirkan) di Cilacap, terpaksa naik bus PO G....a...G R.h..u dr KPR tp udah kehabisan yg ke Cilacap akhirnya naik yg ke Wangon, pas ampe rumah makan di Nagrek mo pindah yg ke Cilacap yg kebetulan jg br datang (dengan harga tiket yg sama) tapi ternyata gak dijinkan oleh pihak kontrol, kalo mo harus beli tiket lg ke kondektur bis yg ke Cilacap....
Terpaksa karena memang butuh bgt akhirnya bayar tiket lg dengan harga full...
Kalo naik bus PO SJ bisa dioper di RM di ciamis tanpa bayar lagi...

klo GR emang gak dioper kecuali bus bermasalah, penumpang 2 orang aja tetap sampai tujuan akhir

GogonExpress
02-24-2012, 08:24
Ini yg diurusin dan yg dimunculkan pak TS disini pan bukan urusan kota transit ato kota yg dilewati.
Lagian pan kalo kota transit ato kota yg dilewati (seperti yg ditanyakan pak Eko) itu mah penumpangnya udah tau dari awal kali. Malah ada yg ditulis di tag jurusan pula.

Ini bahan rumpian awalnya pan urusan: bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu. Sampe pada suatu saat ada yg apes, ya dioper2 lah, ya muter2 waktunya abis dijalanlah, ya gak nyampe tujuan yg dimau lah, dll.. dll..


yang dimangsud TS mas, bli, kang, ogut...1 trip joss langsung, gak pake telor....(singgahan/mampir di kota lain...)

contoh : Jakarta-bandung, jakarta-solo, sby-Denpasar, banyuwangi-aceh.........(silahkan isi titik-titik berikut, waktu 1x24 jam, selesai gak selesai dikumpulkan).
Hmmmmm.. tapi setelah saya buka lagi halaman satu, trus saya baca topik yg dimunculkan dan saya baca juga comment2 yg masuk kok yang ditekankan dan dijadikan masalah yg ini ya?:

"Bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu. Sampe pada suatu saat ada yg apes, ya dioper2 lah, ya muter2 waktunya abis dijalanlah, ya gak nyampe tujuan yg dimau lah, dll.. dll.."

Zigite
02-24-2012, 08:30
GUBRAKKKK...!!!
coba baca dari awal dah om....sudah disebutkan kok contoh" PO yg gak pake oper, itu juga sudah dibahas...(dari jakarta sampai bali bahkan om senior dari sulawesi jg sdh ikut nimbrung)


(garuk-garuk kepala, sambil ngupil...)

Jangan gitu lah mas, tolong dihargai pengalaman yg ditulis om jagad, berbagi informasi ttg PO/tujuan yg ga dioper lainnya selain yg diatas juga gpp. Kt jd tahu kan.

Kl ada yg posting lagi contoh PO/tujuan lain yg dioper/mampir agen juga gpp, bukan berarti ga baca dari awal

Mungkin mas boy punya daftar PO lainnya yg dioper/mampir agen beserta titik2/point2 pemberangkatan & tujuannya? atau sudah disebutkan semua diatas & ga ada lagi?

Zigite
02-24-2012, 08:40
klo GR emang gak dioper kecuali bus bermasalah, penumpang 2 orang aja tetap sampai tujuan akhir

Siiiiip dah, luar biasa, 4 jempol, tuh PO msh dpt keuntungan kan? kl ga untung kenapa sampe skrg msh beroperasi


Hmmmmm.. tapi setelah saya buka lagi halaman satu, trus saya baca topik yg dimunculkan dan saya baca juga comment2 yg masuk kok yang ditekankan dan dijadikan masalah yg ini ya?:

"Bis udah nyampe kota tujuan, tapi masih pake acara muter2 dulu, ato sebaliknya mau brk dari kota asal, jg masih pake muter2 dulu. Sampe pada suatu saat ada yg apes, ya dioper2 lah, ya muter2 waktunya abis dijalanlah, ya gak nyampe tujuan yg dimau lah, dll.. dll.."

Sip mas, itu maksudnya, mohon sumbang saran, pendapat, dan pengalamannya di thread ini

troesky
02-24-2012, 16:46
nah, dari sini, kadang agen juga gak tau om,


diluar prediksi, apa bis yg jatah ke tuj. Tersebut mengalami kendala ditengah jalan sehingga nanti di pool tidak bisa dan hy diberi kompensasi (krn psti telat kedatangannya) kan gak mungkin gara - gara 1 bis telat 7 bis yg sudah tiba menunggu (mencak-mencak ratusan penumpang lainnya)



masalah teknis, pihak agen dan pelanggan biasanya sdh tau tentang sistem dasar operasional dari suatu po, apa itu nanti dioper / tidak, dan sepertinya pihak agen agak sulit memberikan infonya kpd setiap penumpang diberi cem-ceman 1 / 1, lha kalo 1 agen jual 10 po apa harus dikasih tau semuanya, terus bila agen salah informasi (biasanya dioper) tetapi ada suatu hal yg tak diinginkan hingga kesiangan dan diganti uang pengganti utk melanjutkan perjalanan, biasanya agen yg kena semprot...katanya agen begini begitu dst.



masalah agen, banyak agen yg cuek, yg penting dapet penumpang, dpt uang utk makan, sistem po nanti diserahkan nanti dilapangan (pengurus po). Kl agen ikut campur malah kena sangsi, baik dari pengurangan jmlh penumpang tiap harinya, uang kp diperbesar dll.




masalah penumpang, udah tau sistem sebuah po a begini begitu, misal mau ke tuj. Lb ada po a dengan kelas exe yang langsung ke lb, tp demi hemat kost biaya naik yg kelas dibawahnya, padahal kelas dibawahnya tuj. Tj. Priok, & ditengah jalan terjadi kendala sehingga semua program yg sdh direncanakan berantakkan...komplen dah (kl ditelantarkan / tak diganti ongkos pengganti ke tuj. Wajar komplen / marah), bila penumpang tersebut naik exe yg lgsng tuj. Lb ditengah jln ada kendala, ya sudah santai aja, toh ini bis lgsng tuj lb walau kedatangannya terlambat, gak perlu dioper lagi.




human eror : Adanya salah informasi / teknis dll...tapi kan gak tiap hari, kl tiap hari mah oon



om sennior semua bisa isi titik-titik ini ................

nah kalo sistem itu sangat bagus om....bisa berhubungan dgn kepolisian, dllaj, dishub, dll.


Kl pesawat / kereta / kapal bisa naik / turun penumpang dimana aja, pasti banyak agen dimana-mana...hahahaaaaa

.....masing masing harus menempatkan pada posisinya
.....masing masing harus saling bekerja sama sesuai dengan posisi
....masing masing menyadari kalau saling membutuhkan

DJ_Oko
02-24-2012, 18:12
Iya gw Lupa Om Is,,,tuh Metromini yag lewat depan Poll DAMRI no. berapa wkwkwkwk kalo nyampe sono masih pagi2 Buta,,,asal naek aja yang penting kernetnya teriak2 Senen-Senen :p

Sorry OOT, dulu sih yang lewat situ ada MB P 17, PPD 58 n MM P 10.. Sekarang ga ada lagi yang lewat depan Damri Kemayoran.. Yang deket sih ya MM P 11, baik tujuan ke Senen maupun ke Bendungan Jago..

mas boy
02-24-2012, 22:33
Jangan gitu lah mas, tolong dihargai pengalaman yg ditulis om jagad, berbagi informasi ttg PO/tujuan yg ga dioper lainnya selain yg diatas juga gpp. Kt jd tahu kan.

Kl ada yg posting lagi contoh PO/tujuan lain yg dioper/mampir agen juga gpp, bukan berarti ga baca dari awal

Mungkin mas boy punya daftar PO lainnya yg dioper/mampir agen beserta titik2/point2 pemberangkatan & tujuannya? atau sudah disebutkan semua diatas & ga ada lagi?

maaf om senior...hrsnya tulisannya begini..."tambahan informasi bis yg gak dioper.....(gitu...) agar diskusi ini gak "bias" lagi,...pan udh diberi contoh sebelumnya yg berawal dari PO. damri...dst....setelah itu kasus selesai, lalu diskusi ini berlanjut pada benang merah gitcu om senior...lha kalo tulisannya "Ada kok bis yg gak dioper" lah balik kebelakang lagi om senior....kl mau model itu ya silahken bikin thread "Info bis yg gak pake operan..." (Misalnya lhowww) untuk informasi sy juga...

pertimbangan / perbandingan jarak jauh (waktu tempuh kurang dari 6 jam) memang gak perlu dioper om (P. Jawa lho)....bila perjalanan (misal 3-4 jam) jakarta - Garut kl masih dioper mah....ampun dah om....atau Jakarta-Bogor, Jakarta-Sukabumi yg dioper yg mananya om...heheheheeee

waduh om....monggo yg senior...silahkan diisi...

mas boy
02-24-2012, 22:45
Siiiiip dah, luar biasa, 4 jempol, tuh PO msh dpt keuntungan kan? kl ga untung kenapa sampe skrg msh beroperasi



sudah sy utarakan sebelumnya...misal (Pusat terminal jawa barat kp. rambutan) Jakarta - Garut waktu tempuh cuma 3-4 jam kl dioper, mau kemana om, lha jarak tempuh cuman sejengkal doang...hrg tiket kurang dari 50.000

sama aja om misal AKAP : Kudus (jawa tengah) - Jombang (Jawa timur) jarak tempuh 3-4 jam...harga tiket cuma 30 rb an lha terus pake operan...operan kemane..??? bayaran berape...???

ada lagi om : Jakarta - Bogor (AKAP) tiket ac 28.000 an....jarak tempuh 45 menit...pake operan...??? kt malih tong-tong mah...et dah bujug

sy juga salut om sampe hr gene (dr taon 1990an - 2012, Jakarta - Bogor) cuma 2 PO yg ilang (udah gak ngelen lagi) Padahal gak pake oper lho....PO. GARUDA & Tjendrawasih...kenapa ya...jangan kasih 4 jempol lho om..hehehheheheeee.

mungkin yg om senior bs beri lampu lilinnya...silahkan share

editan :
eeiiitttsss ada yg lupa....SOLO - PACITAN (AKAP) gak pake operan om...jarak tempuh cuman 2 jam, harga tiket cuman Rp 20.000,-...sy kasih juga deh 4 jempol utk PO. aneka jaya....

info asik nih om senior :
Kp. Rambutan (jakarta) - Karawang (jawa barat) AKAP : jarak tempuh cuma 1/2 jam...tiket kl gak salah cuman 15.000 an...atawa mayasari bhakti (Kp. Rambutan) - Bekasi (jawa barat) AKAP, tiket cuman 7.000 an...gak pake operan om...sampai sekarang masih eksis....4 jempol juga deh om utk PO ini semua...bener kan...???

silahkan dilanjut...om senior...halamannya banyak juga...ckckckckk

Zigite
02-26-2012, 00:14
maaf om senior...hrsnya tulisannya begini..."tambahan informasi bis yg gak dioper.....(gitu...) agar diskusi ini gak "bias" lagi,...pan udh diberi contoh sebelumnya yg berawal dari PO. damri...dst....setelah itu kasus selesai, lalu diskusi ini berlanjut pada benang merah gitcu om senior...lha kalo tulisannya "Ada kok bis yg gak dioper" lah balik kebelakang lagi om senior....kl mau model itu ya silahken bikin thread "Info bis yg gak pake operan..." (Misalnya lhowww) untuk informasi sy juga...

pertimbangan / perbandingan jarak jauh (waktu tempuh kurang dari 6 jam) memang gak perlu dioper om (P. Jawa lho)....bila perjalanan (misal 3-4 jam) jakarta - Garut kl masih dioper mah....ampun dah om....atau Jakarta-Bogor, Jakarta-Sukabumi yg dioper yg mananya om...heheheheeee

waduh om....monggo yg senior...silahkan diisi...




yg biru: ga masalah menurut sy, mosok mo nulis diatur2 mo nulis apa. sepanjang msh di topik ga ada masalah dgn pilihan kata yg digunakan.
Oh iya, yg dimaksud om senior itu sy apa bukan? kl sy dibilang senior, mas boy apa dong yg dr kecil berkecimpung/aktif di dunia perbisan? newbie ya? Bingung saya
Setahu sy, di forbiscom ga ada istilah senior & newbie. CMIIW. maaf OOT dikit

yg orange: kayaknya sy ga pernah bikin statement ttg dioper/mampir utk perjalanan kurang dari 6jam. CMIIW

Zigite
02-26-2012, 00:48
sudah sy utarakan sebelumnya...misal (Pusat terminal jawa barat kp. rambutan) Jakarta - Garut waktu tempuh cuma 3-4 jam kl dioper, mau kemana om, lha jarak tempuh cuman sejengkal doang...hrg tiket kurang dari 50.000

sama aja om misal AKAP : Kudus (jawa tengah) - Jombang (Jawa timur) jarak tempuh 3-4 jam...harga tiket cuma 30 rb an lha terus pake operan...operan kemane..??? bayaran berape...???

ada lagi om : Jakarta - Bogor (AKAP) tiket ac 28.000 an....jarak tempuh 45 menit...pake operan...??? kt malih tong-tong mah...et dah bujug

sy juga salut om sampe hr gene (dr taon 1990an - 2012, Jakarta - Bogor) cuma 2 PO yg ilang (udah gak ngelen lagi) Padahal gak pake oper lho....PO. GARUDA & Tjendrawasih...kenapa ya...jangan kasih 4 jempol lho om..hehehheheheeee.

mungkin yg om senior bs beri lampu lilinnya...silahkan share

editan :
eeiiitttsss ada yg lupa....SOLO - PACITAN (AKAP) gak pake operan om...jarak tempuh cuman 2 jam, harga tiket cuman Rp 20.000,-...sy kasih juga deh 4 jempol utk PO. aneka jaya....

info asik nih om senior :
Kp. Rambutan (jakarta) - Karawang (jawa barat) AKAP : jarak tempuh cuma 1/2 jam...tiket kl gak salah cuman 15.000 an...atawa mayasari bhakti (Kp. Rambutan) - Bekasi (jawa barat) AKAP, tiket cuman 7.000 an...gak pake operan om...sampai sekarang masih eksis....4 jempol juga deh om utk PO ini semua...bener kan...???

silahkan dilanjut...om senior...halamannya banyak juga...ckckckckk

Kayaknya yg sy kasih 4 jempol Jakarta-Cilacap deh. kl ga salah sih. kl salah mohon koreksi & sy minta maaf.
Jakarta-Cilacap brp jam ya? bisa 6 jam ya? kl ngebut bs kali ya?
Jakarta-Garut, Jakarta-Bogor, Solo-Pacitan dan jurusan jarak dekat pun spt Jkt-Bekasi terserah PO mo nerapin sistem apa. bisa langsung, bisa oper/mampir agen. tergantung kebijakan PO. Baiknya sih langsung (menurut sy pribadi, bukan dari mana2), dan tergantung konsumen mo pilih yg mana

PO yg nerapin sistem oper & mampir agen ga ada satupun yg gulung tikar ya? Ato PO yg oper & mampir agen bs bertahan sampe skrg krn pake lilin? gitu ya mas
(bukan sy lho yg ngawalin bicara lilin)

mumu
02-26-2012, 09:32
kayaknya bakalan seru nih sticky ah...

mb2638
02-26-2012, 21:05
berdasarkan pengalaman pribadi

Bus Bumel Jurusan Semarang - Purwokerto
baik yang lewat temanggung Wonosobo Banjarnegara
ataupun Magelang Purworejo Kebumen
kalau berangkat dari semarang sudah kesorean dan penumpangnya cuma sedikit sering dioper,
kadang supir isi solar secukupnya sampai dekat pool, tunggu bis belakangnya trus dioper

mb2638
02-26-2012, 21:14
tahun 2004
hari minggu malam senin gara2 kemaleman sampai di Terminal Tirtonadi tinggal sapu jagat (SB)
jalan dah jam 23an, eh selepas pertigaan Kartosuro mogok, nunggu bus lain/pengganti sampai jam 00 belum juga dapat,
mana mereka nggak ada bus cadangan
akhirnya udah mutusin nginep aja di hotel dekat pertigaan
paginya naik Garuda dari Adisumarmo yang paling pagi (nunggu cancelan)

EvoTech
02-27-2012, 01:18
tahun 2004
hari minggu malam senin gara2 kemaleman sampai di Terminal Tirtonadi tinggal sapu jagat (SB)
jalan dah jam 23an, eh selepas pertigaan Kartosuro mogok, nunggu bus lain/pengganti sampai jam 00 belum juga dapat,
mana mereka nggak ada bus cadangan
akhirnya udah mutusin nginep aja di hotel dekat pertigaan
paginya naik Garuda dari Adisumarmo yang paling pagi (nunggu cancelan)

Hotel dekat pertigaan kartsuro? Hotelnya Cipio tuh..

heru_yk
02-27-2012, 10:48
Sumpah om ogut yg ini sama, cuman kalo ane dtambah sm udud 1 batang ....

Ikut ninggalin jejak ah ...

Judul treadnya : "Mohon antarkan penumpang sampe tujuan! (bus tujuan gado2)" -->> ada tanda serunya lho ...

(Kalo ane baru asli nubie jd harap maklum ....)

Sy baca dr awal sampe halaman terkahir, intinya penumpang kan tetep dianter sampe tujuan walaupun di ajak thawaf / di oper dulu (aduuh mas boy istilahnya thawaf)....

Kecuali kalo judulnya threadnya: Mohon antarkan penumpang ke satu tujuan!

Dari sekian banyak uraian mas boy (gak kebayang deh kalo ane jd pelaku jasa transportasi di lap dgn segala kemungkinan2nya), cuma ini yg bs ane fahami dan bisa ane ambil benang merahnya ....



Sorry nih nubie ikutan nimbrung, soalnya udah 4 tahun terakhir naik bis cuma itu2 doang -->> naik Rajawali dr Sukabumi turun Jogja jd gak ada istilah dioper apalagi diajak thawaf dulu ... bgitu jg sebaliknya.

Makin seru diskusinya, semoga ga ada rasa permusuhan setelah diskusi ini. (kalo saya baca dr awal kayanya ada yg emosi nih, hihihi cmiiw itu cm perasaan saya aja loh).

Sedikit nambahin saya setuju dengan om don4ldduck diatas, judulnya menurut saya masih sangat bias :
"Mohon antarkan penumpang sampe tujuan (bus tujuan gado-gado)", yang perlu saya tanyakan bus tujuan gado2 artinya ga mengantarkan penumpang sampe tujuan yah? atau yang dimaksud "mohon antarkan penumpang langsung ke tujuan jangan diajak muter2 dulu".
Om gogon aja bingung tuh, kalo bis tujuan DPS-SBY ambil penumpang di agen yang dilewati bis apakah termasuk dalam diskusi ini?? Yang satu jawab engga yang satu lagi jawabnya iya.
Menurut saya kalau bis ambil penumpang sepanjang jalur yang dilalui nya adalah wajar, ini juga untuk memanjakan konsumen kok. Sekaligus ane minta maaf sbg warga cikarang karena banyak bis yang kena macet krn keluar tol cikarang buat ambil penumpang, abis mau gimana lagi emang penumpangnya banyak kok dr cikarang buktinya banyak agen bis yang buka perwakilan cikarang. wkwkwkwk....
Buat ane sih enak2 aja mau naek bis tujuan gado2 ataupun karedok ataupun bubur ayam, kenapa?? krn biasanya saya kalo naik bis ke arah timur (jawa) bisnya udh penuh (paling ambil lg di karawang/cikampek) abis itu langsung joss... begitupun sebaliknya kalau dari timur (jawa) mau ke arah jakarta saya termasuk penumpang yang turun pertama (lagi2 kalo kesiangan pasti bisnya kena macet di cikarang). kesimpulannya buat yang tujuannya jakarta (lb bulus, rw mangun, grogol dll), tangerang, merak dsk adalah derita lo... hahahaha..... kabooorrr...
Silahkan dilanjut diskusinya, mohon maaf jika ada salah kata yang saya tulis diatas...

mb2638
02-27-2012, 11:48
Hotel dekat pertigaan kartsuro? Hotelnya Cipio tuh..

yg sebelah utara jalan, lupa namanya, tapi kuitansinya masih sy simpen di Kebumen hehehe

mb2638
02-27-2012, 11:55
kadang2 malas juga naik bus sapu jagat macam SB-AC, cuma karena kepepet nggak ada pilihan lain

klo naik AC Pulogadung-Purwokerto , kadang sy memilih turun di tegal
ketimbang di oper di slawi pakai tiger atau nunggu bumelan Kurnia yg banyak "tukang bola"nya

di terminal tegal bisa naik ML patas ke Kebumen

sanholic
02-27-2012, 13:01
Perlu disadari juga bahwa bisnis transportasi termasuk jenis usaha high cost low margin........sebenarnya sih lebih adil kalau menggunakan perhitungan rasionalisasi harga tiket karena akan terlihat dimana letak kenyamanan sesungguhnya, hanya saja untuk saat ini belum memungkinkan, kendalanya termasuk ada pada sejumlah manuver yang dilakukan beberapa PO yang menurunkan harga demi meraup pasar. Hal ini tentu saja merubah kebijakan yang sudah ada sehingga secara akumulatif juga menimbulkan respon dari semua perusahaan otobus yang ada, dan sejak saat itulah perbedaan standarisasi pelayanan seperti yang dikeluhkan banyak konsumen, seperti misalnya executive ada yang 24, 26, 28, 30 dan 34 seat semua dengan label yang sama, dan ironisnya harganya hanya selisih sedikit bahkan ada yang sama.

Kendala selanjutnya ada di kultur masyarakat yang sebagian besarnya masih enggan ke terminal. Sebagai perbandingan, di negeri jiran semua penduduknya sudah terkondisikan bahwa untuk naik bis itu ya di terminal, dan di satu kota besar atau kawasan hanya ada satu sampai dua terminal terpadu yang menyediakan segala fasilitas untuk bepergian. Kalaupun ada agen tetap saja semua diarahkan ke terminal atau dengan menggunakan sistem shuttle. Nah, bagaimana dengan di Indonesia? Yahhh.....teman-teman tahulah........heheheheheeeee..............

Saran saya sih supaya tidak memberatkan pengusaha dan tetap mempertahankan harga tiket yang sekarang adalah pembenahan terminal secara keseluruhan. Buat terminal sebagus mungkin dengan kriteria aman, nyaman serta mampu menampung bus sebanyak mungkin (kalau perlu standard terminal utama adalah mampu menampung 1000-1500 bis yang parkir dalam sehari, ingat parkir bukan hilir mudik) dan jadikan itu sebagai satu-satunya titik pemberangkatan semua bus sehingga tidak ada lagi pengambilan penumpang di agen atau terminal bayangan lainnya. Fungsi agen di luar terminal hanyalah penjualan bukan tempat penjemputan. Untuk Jakarta itu berarti pembenahan infastruktur transportasi publik secara keseluruhan. Posisi terminal seluruhnya haruslah berada tidak jauh dari pintu tol.

Cara ini kalau dilakukan bisa mengalihkan sebagian beban pengusaha kepada negara, sehingga pengusaha bisa lebih efesien dan efektif. Untuk negara kiranya kan ada APBN/APBD yang bersumber salah satunya dari pajak, retribusi pengunjung terminal, cost sewa lahan parkir serta retribusi angkutan umum yang hilir mudik dan sewa lahan usaha dalam terminal. Bedanya, kalau pengusaha kan mesti ngeluarin uang dari kocek sendiri, nah kalau pemerintah kan cukup dari kas negara.

Ini cuma soal komitmen saja saya kira.....Mohon maaf kalau sok tahu saya......hehehehehee......

Harus diakui tentang rendahnya kesadaran masyarakat kita yg enggan datang keterminal jika hendak bepergian menggunakan moda transportash bus (ya walaupun tdk di semua daerah) mereka (para calon penumpang) merasa lebih nyaman dan aman membeli tiket atau berangkat dari agen2 perwakilan sebuah po yg ada diluar terminal.tapi hal ini tentunya bukan tanpa sebab.terminal bus masih dianggap tempat yg 'angker' dengan segala kekerasan didalamnya.
Saya ambil 1 contoh di kota pekanbaru.tak terhitung berapa ratus kali dinas perhubungan maupun instansi2 terkait lainnya menertibkan agen2 po yg ada di luar terminal.jg menertibkan po2 yg nge pool di luar terminal agar memindahkan tempat mereka ke dlm terminal,tentunya dgn tujuan meramaikan terminal.tapi apa yg terjadi?
Para calon penumpang tetap enggan datang ke terminal jika hendak bepergian.
Ujung2 nya para agen pun kembali lg ke tempat semula dgn alasan 'di terminal penumpangnya sepi'

nah disini sebenarnya kita parg bismania mendapat celah dimana kita bisa ikut mensosialisasikan ke masyarakat awam bahwa di terminal itu aman koq.mungkin dgn kampanye atau dgn yg lain

sanholic
02-27-2012, 13:22
disinilah pinter2nya penumpang untuk menentukan bis yg ingin di naiki ...
memang hampir semua bis menerapkan untuk berhenti di agen2 yg di lewati ... karena untuk efisiensi armada dan waktu ...

kl memang prinsipnya ingin point to point, saya rasa jarang sekali ada bis2 tersebut untuk saat ini ... kebanyakan multipoint to multipoint ....

ada yg menerapkan untuk memecah melalui feeder (travel) untuk ke point centre ... dan sampai ditujuan pun demikian ...

Berhentinya bis di suatu agen secara otomatis terjadi beberapa kegiatan disana
1.pemaksimalan isi penumpang

2.promosi visual secara langsung baik itu untuk agen maupun untuk armada dari po itu sendiri

jagad 1504
02-27-2012, 21:23
itulah mengapa para pebisnis dan karyawan yg melakukan perjalanan dinas lebih memilih moda transportasi udara.....dengan harga tiket yg gak jauh berbeda namun lebih efisien dalam waktu...coba kalo naik bis, harus mampir kemana-mana dulu, belum kalo harus dioper-oper...(itu kata teman kantor lho)

mas boy
02-27-2012, 22:41
yg biru: ga masalah menurut sy, mosok mo nulis diatur2 mo nulis apa. sepanjang msh di topik ga ada masalah dgn pilihan kata yg digunakan.
Oh iya, yg dimaksud om senior itu sy apa bukan? kl sy dibilang senior, mas boy apa dong yg dr kecil berkecimpung/aktif di dunia perbisan? newbie ya? Bingung saya
Setahu sy, di forbiscom ga ada istilah senior & newbie. CMIIW. maaf OOT dikit

yg orange: kayaknya sy ga pernah bikin statement ttg dioper/mampir utk perjalanan kurang dari 6jam. CMIIW

yah si om senior, kan udah dikasih tau, thread ini bukan membahas suatu PO...TAPI SYSTEM...lha kalo mau nulis ya sesuai rel om senior, FOKUS apa sebab dan akibat....hingga mengerucut pada titiknya....lha kalo mau MEMBAHAS PO langsungan bikin thread sendiri aja om....agar pemirsa dan sy pribadi pada tau.

katanya ente ga masalah menurut sy, mosok mo nulis diatur2 mo nulis apa. sepanjang msh di topik ga ada masalah dgn pilihan kata yg digunakan, sekarang sy menulis tapi ditegur,,....sy bahas sebagai contoh lho, tp ente bilang ,kayaknya sy ga pernah bikin statement ttg dioper/mampir utk perjalanan kurang dari 6jam....tuhkan kalo pembahasan membias, jadi gak karuan...orang lain bikin realita gak ditegur....sy bikin realita malah ditegur...nasib nubie...ckckckck


itulah mengapa para pebisnis dan karyawan yg melakukan perjalanan dinas lebih memilih moda transportasi udara.....dengan harga tiket yg gak jauh berbeda namun lebih efisien dalam waktu...coba kalo naik bis, harus mampir kemana-mana dulu, belum kalo harus dioper-oper...(itu kata teman kantor lho)

betul om...kl itu udah pasti...perseolan selesai...betulkan...???


Kayaknya yg sy kasih 4 jempol Jakarta-Cilacap deh. kl ga salah sih. kl salah mohon koreksi & sy minta maaf.
Jakarta-Cilacap brp jam ya? bisa 6 jam ya? kl ngebut bs kali ya?
Jakarta-Garut, Jakarta-Bogor, Solo-Pacitan dan jurusan jarak dekat pun spt Jkt-Bekasi terserah PO mo nerapin sistem apa. bisa langsung, bisa oper/mampir agen. tergantung kebijakan PO. Baiknya sih langsung (menurut sy pribadi, bukan dari mana2), dan tergantung konsumen mo pilih yg mana

PO yg nerapin sistem oper & mampir agen ga ada satupun yg gulung tikar ya? Ato PO yg oper & mampir agen bs bertahan sampe skrg krn pake lilin? gitu ya mas
(bukan sy lho yg ngawalin bicara lilin)

coba tanya om ke PO tersebut, unitnya ada berapa, di JABODETABEK masuk terminal apa saja....sori masih nubie nih, gak tau tentang PO yg dimaksud...

mohon dibaca secara seksama...apa sy menyebutkan Jakarta-Cilacap 6 jam, tp sy nulis jakarta-Garut

nah itu baru bener, kebijakan PO seperti yg sudah sy utarakan....suka silahkan, gak suka tinggalin aja (baca pembahasan sy dihalaman sebelumnya)

kasus ini byk permasalahannya om...BUKAN HANYA MASALAH OPER / TIDAK, kasus diluar TEKNIS biasanya penyebab utamanya, baik dari korupsi, masalah keluarga (gono-gini), genre penerus gak ada / gak berminat, dll....dan sy gak mau membahasnya terlalu dalam om....haduuhhhh...masa harus diterangin sih....

maaf nih OOT lagi,maaf om mod jadi bahas PO nih bukan system :

PO Jadi mulyo langsungan : Wonogiri - Solo - Kreo...sekarang tidak ada
PO DWI KARYA :Wonogiri - Solo - PG...sekarang tidak ada
PO Sendang Mas : Wonogiri - Solo - PG...sekarang tidak ada
PO Serba Mulya : Wonogiri - Solo - LB - Cileduk...sekarang tidak ada

yg operan juga ada yg sudah tidak ngelen

PO WASIS, Joko Mudo, Ratna dll

penyebabnya bukan dari langsungan / bukan om....gak percaya, cek aja

mohon lilinnya (pencerahan) seperti mohon senternya / petromaxnya...

mas boy
02-27-2012, 23:00
Harus diakui tentang rendahnya kesadaran masyarakat kita yg enggan datang keterminal jika hendak bepergian menggunakan moda transportash bus (ya walaupun tdk di semua daerah) mereka (para calon penumpang) merasa lebih nyaman dan aman membeli tiket atau berangkat dari agen2 perwakilan sebuah po yg ada diluar terminal.tapi hal ini tentunya bukan tanpa sebab.terminal bus masih dianggap tempat yg 'angker' dengan segala kekerasan didalamnya.
Saya ambil 1 contoh di kota pekanbaru.tak terhitung berapa ratus kali dinas perhubungan maupun instansi2 terkait lainnya menertibkan agen2 po yg ada di luar terminal.jg menertibkan po2 yg nge pool di luar terminal agar memindahkan tempat mereka ke dlm terminal,tentunya dgn tujuan meramaikan terminal.tapi apa yg terjadi?
Para calon penumpang tetap enggan datang ke terminal jika hendak bepergian.
Ujung2 nya para agen pun kembali lg ke tempat semula dgn alasan 'di terminal penumpangnya sepi'

nah disini sebenarnya kita parg bismania mendapat celah dimana kita bisa ikut mensosialisasikan ke masyarakat awam bahwa di terminal itu aman koq.mungkin dgn kampanye atau dgn yg lain

nah kalo itu bicara sytem keteraturan atau membuat surat sakti "SURAT KEPUTUSAN" om senior, KEPUTUSAN DISHUB, PEMDA,dll yang bersangkutan lah yg akan "BERTINDAK", mereka bisa membuat peraturan UU tentang system wira penjualan, melanggar sangsi / dsb..

ada sebab ada akibat, mari berbicara sedikit tentang sosial, contoh 1 titik, wilayah agen PAL Depok, Berapa Puluh PO ada disana, Dihapus bicara gampangnya Berapa orang yg akan menjadi PENGANGGURAN, silahkan hitung di JKT,

sentralisasi (Naik Turun BIS hanya di Terminal)

POSITIVE


Bermanfaat utk angkot / kendaraan pendukung lain, sehingga semua menjadi saling menguntungkan & berjalan teratur....
Hemat waktu bagi sebuah PO
dll (silahkan om senior ditambahkan)

NEGATIVE


kontadiksi dari no.1
kontadiksi dari no.2
biaya penumpang menjadi tambah...contoh, rumah A ada di antara terminal boyolali & kartosuro, penumpng tidak bisa turun di pinggir jalan, (dekat rumah A), sehingga, suka tidak suka si A harus turun di antara 2 terminal, dan utk sampai tujuan si A harus naik angkot lagi dan sebaliknya
dll (silahkan om senior ditambahkan)

jagad 1504
02-27-2012, 23:01
SETUJU MAS BOY,
Anda banyak memberikan masukan, ilustrasi, penjelasan dan pengalaman anda selama ini, walaupun banyak juga yg menyanggah dan menentangnya...
Mungkin kita selama ini tidak banyak mengetahui permasalahan tersebut bila tidak ada anda, kita hanya bisa berkeluh kesah aja......
Makasih info dan penjelasannya Mas Boy.....

mas boy
02-27-2012, 23:02
Berhentinya bis di suatu agen secara otomatis terjadi beberapa kegiatan disana
1.pemaksimalan isi penumpang

2.promosi visual secara langsung baik itu untuk agen maupun untuk armada dari po itu sendiri

silahkan sang master koment lagi...bicara yg realitas

semua system pasti ada yg suka / tidak...ya tinggal pilih aja

mas boy
02-27-2012, 23:08
SETUJU MAS BOY,
Anda banyak memberikan masukan, ilustrasi, penjelasan dan pengalaman anda selama ini, walaupun banyak juga yg menyanggah dan menentangnya...
Mungkin kita selama ini tidak banyak mengetahui permasalahan tersebut bila tidak ada anda, kita hanya bisa berkeluh kesah aja......
Makasih info dan penjelasannya Mas Boy.....

waduh...bukan sy om...tanpa om master semua disini sy cuma bisa bengong aja om senior

LEX25
02-28-2012, 02:33
Ternyata ini diluar perkiraan saya..

Kirain cuma bis Bhineka jurusan cirebon - merak aja yang sering di oper., eh ternyata bis2 jurusan jawa tengah pun mengalami nasib yang sama.

Tapi saya sependapat klo bisnis transportasi darat ini High cost low margin....

Ghavero
02-28-2012, 18:11
nubie mau nanya ni.... Adakah yang tahu sistem PO B***r In***?
share dikit ni...
sekitar tahun 2008-2009 yang lalu pernah naik bis ini 3 kali dari LB dengan tujuan ponorogo tapi saya turun di sragen...
trip yang pertama penumpangnya cuma 6 orang...
trip yang kedua penumpangnya ada 15 orang dan yang ketiga penumpangnya hampir penuh (bangku cuma kosong 5)....
dari ketiga trip itu saya selalu dapet double seat (karena seat sebelah selalu kosong he he he)
dan selalu tetep berangkat dari LB ga pake mampir (kec makan malem sama istirahat pagi) langsung sampai sragen... plus PO ini ga ngompreng.....

apa mungkin kerugian di suatu hari ditutupi dengan keuntungan di hari lainya?

makasih dan mohon pencerahan....

fajarjamirobks
02-28-2012, 18:22
nah kalo itu bicara sytem keteraturan atau membuat surat sakti "SURAT KEPUTUSAN" om senior, KEPUTUSAN DISHUB, PEMDA,dll yang bersangkutan lah yg akan "BERTINDAK", mereka bisa membuat peraturan UU tentang system wira penjualan, melanggar sangsi / dsb..

ada sebab ada akibat, mari berbicara sedikit tentang sosial, contoh 1 titik, wilayah agen PAL Depok, Berapa Puluh PO ada disana, Dihapus bicara gampangnya Berapa orang yg akan menjadi PENGANGGURAN, silahkan hitung di JKT,

sentralisasi (Naik Turun BIS hanya di Terminal)

POSITIVE



Bermanfaat utk angkot / kendaraan pendukung lain, sehingga semua menjadi saling menguntungkan & berjalan teratur....
Hemat waktu bagi sebuah PO
dll (silahkan om senior ditambahkan)


NEGATIVE



kontadiksi dari no.1
kontadiksi dari no.2
biaya penumpang menjadi tambah...contoh, rumah A ada di antara terminal boyolali & kartosuro, penumpng tidak bisa turun di pinggir jalan, (dekat rumah A), sehingga, suka tidak suka si A harus turun di antara 2 terminal, dan utk sampai tujuan si A harus naik angkot lagi dan sebaliknya
dll (silahkan om senior ditambahkan)


Hal positif tentang sentralisasi pengangkutan bus di terminal.
3. Tidak sembarangan bus berhenti di tengah jalan.
4. Investasi perekonomian di terminal bus berpotensi menambah.
Mungkin hal negatif tentang sentralisasi pengangkutan penumpang adalah:
4. Tidak begitu compatible dengan lalu lintas yang serba padat, seperti Jabodetabek (JKT, Depok, Bogor, Tangerang, Bekasi dan kota penunjangnya).
5. Tindak kriminalitas berpotensi bertambah... Dengan sentralisasi, prediksi saya adalah praktek calo, pelecehan, jambret, copet, dsb bisa bertambah, jika pemerintah belum siap menghadapi kebijakan sentralisasi pengangkutan di terminal bus.

Itu dulu....

mas boy
02-29-2012, 09:19
nubie mau nanya ni.... Adakah yang tahu sistem PO B***r In***?
share dikit ni...
sekitar tahun 2008-2009 yang lalu pernah naik bis ini 3 kali dari LB dengan tujuan ponorogo tapi saya turun di sragen...
trip yang pertama penumpangnya cuma 6 orang...
trip yang kedua penumpangnya ada 15 orang dan yang ketiga penumpangnya hampir penuh (bangku cuma kosong 5)....
dari ketiga trip itu saya selalu dapet double seat (karena seat sebelah selalu kosong he he he)
dan selalu tetep berangkat dari LB ga pake mampir (kec makan malem sama istirahat pagi) langsung sampai sragen... plus PO ini ga ngompreng.....

apa mungkin kerugian di suatu hari ditutupi dengan keuntungan di hari lainya?

makasih dan mohon pencerahan....



kl ini sy memprediksi bis ini cuma 1 unit seperti beberapa PO lainnya yg tujuan Ponorogo, jadi penumpang berapapun harus berangkat, bila tidak diberangkatkan maka unit / armada esok harinya dari ponorogo ke jakarta TIDAK ADA/KOSONG.



ada juga yg memang trayeknya langsungan Jakarta-Ponorogo, dengan "mengharapkan" adanya tambahan penumpangnya di kota lintasan, salatiga-ungaran-boyolali-katosuro-solo-sragen-madiun-ngawi.......Ponorogo.




Pengurus sudah dapat laporan dari tiap wira penjualan tentang jumlah penumpang hari ini, sehingga dapat mengaturnya sedemikian rupa



tergantung dari sistem om...ada yg menerapkannya seperti itu (subsidi silang) tapi dengan ketentuan & syarat-syarat yg menunjang, itu semua nanti ada kadarnya.



kebijakan hari ini diberangkatkan (meski jmlh penumpang kurang dari target) armada juga dapat diberangkatkan karena ada permintaan / kebutuhan dari agen utk esok harinya.

contoh aja :
PO. GMS : pernah memberangkatkan hanya 1 orang dari wonogiri ke jakarta, pernah juga 2 orang, 3 orang dst....hitungan pendapatan = minus...tapi ada kebutuhan armada dari jakarta - wonogiri (arus baliknya), sehingga armada hari itu berapapun jumlah penumpangnya HARUS berangkat dari wonogiri menuju Jakarta, agar penumpang dari Jakarta menuju Wonogiri dpt terangkut...itu nantinya ada pertanggung jawaban om senior...ada alasan kenapa harus diberangkatkan dan apa buktinya (pendapatan) yg akan dilaporkan dsb. tanggung jawab berat, hitungan harus pas, harus dapat mengukur / memprediksi pasaran dengan tepat...

(semua itu cuma pikiran katrok sy ya)

mas boy
02-29-2012, 09:31
Ternyata ini diluar perkiraan saya..

Kirain cuma bis Bhineka jurusan cirebon - merak aja yang sering di oper., eh ternyata bis2 jurusan jawa tengah pun mengalami nasib yang sama.

Tapi saya sependapat klo bisnis transportasi darat ini High cost low margin....

nah ini sy baru tau, apakah mungkin dia mau puter kepala, karena tujuan yg ke Merak jml penumpangnya kurang banyak om...

ya gitu deh...

huda
02-29-2012, 11:28
Sedikit ikut nimbrung, kira-kira benang merahnya begini:

1. Bisnis transportasi merupakan usaha dengan sifat high cost low margin
2. Pengambilan penumpang dari beberapa terminal atau agen difungsikan untuk maksimalilsasi jumlah penumpang di tiap armada yang diberangkatkan
3. Belum idealnya fungsi terminal di sejumlah kota menambah daftar angkut penumpang di sejumlah tempat, yang selama ini lebih menjadi pilihan bagi penumpang
4. Penumpang sebetulnya tetap diantarkan ke tujuan masing-masing meski harus menggunakan sistem operan
5. Beragamnya sistem pemberangkatan dan pengantaran ke lokasi tujuan membuat konsumen memiliki beberapa pilihan untuk menentukan keputusan
6. Hampir semua perusahaan otobus sudah berusaha semaksimal mungkin dalam memberikan pelayanan, termasuk dengan menekan harga tiket.

Apakah seperti ini kesimpulan yang diambil....silahkan memberikan opini tambahan, yang dirasa lebih membangun untuk bisa dijadikan masukan bagi para pengelola otobus.... :-)

don4ldduck
02-29-2012, 12:47
PO punya sistem, penumpang tinggal memilih



Kayaknya yg sy kasih 4 jempol Jakarta-Cilacap deh. kl ga salah sih. kl salah mohon koreksi & sy minta maaf.
Jakarta-Cilacap brp jam ya? bisa 6 jam ya? kl ngebut bs kali ya?
Jakarta-Garut, Jakarta-Bogor, Solo-Pacitan dan jurusan jarak dekat pun spt Jkt-Bekasi terserah PO mo nerapin sistem apa. bisa langsung, bisa oper/mampir agen. tergantung kebijakan PO. Baiknya sih langsung (menurut sy pribadi, bukan dari mana2), dan tergantung konsumen mo pilih yg mana

PO yg nerapin sistem oper & mampir agen ga ada satupun yg gulung tikar ya? Ato PO yg oper & mampir agen bs bertahan sampe skrg krn pake lilin? gitu ya mas
(bukan sy lho yg ngawalin bicara lilin)


Sepertinya sudah mulai ada titik temu dan benang merahnya ...

heru_yk
02-29-2012, 16:14
Setuju dengan opini om huda diatas, beberapa inovasi masih bisa kok di lakukan.
Contohnya untuk reduce harga tiket misalkan dengan cara menghilangkan service makan/snack, atau memperpendek jarak trayek misal salah satu PO yg hanya melayani trayek hanya sampai Bekasi barat (cikarang & karawang include) setau saya harga nya lebih murah 10rb dibandingkan dengan kompetitornya/armada satu PO lainnya yang tujuannya sampe jakarta. Jadi buat penumpang akan semakin banyak pilihan kan?? Yang saya rasakan sampai saat ini adalah konsumen yang semakin di manjakan. Just in my opinion, cmiiw.

Ridho
02-29-2012, 16:48
Kalo pengalaman dari org tua(ortu) yang suka naik bis kl pulkam. Dengan adanya bis tujuan gado-gado malah lebih senang daripada harus repot2 ke terminal bawa barang banyak. Dan ortu pun memaklumi kl bis harus mampir2 ke agen. Karena ortu saya pun naik bis dari agen dekat rumah. Yah menurut saya sih semua akhirnya berpulang ke penumpang sendiri, karena saat ini sdh banyak pilihan dan penumpang pun bebas memilih.. Dan saya yakin hampir semua PO pasti berusaha memberikan pelayanan yang terbaik walaupun tidak sempurna.

mas boy
02-29-2012, 23:09
Sedikit ikut nimbrung, kira-kira benang merahnya begini:

1. Bisnis transportasi merupakan usaha dengan sifat high cost low margin
2. Pengambilan penumpang dari beberapa terminal atau agen difungsikan untuk maksimalilsasi jumlah penumpang di tiap armada yang diberangkatkan
3. Belum idealnya fungsi terminal di sejumlah kota menambah daftar angkut penumpang di sejumlah tempat, yang selama ini lebih menjadi pilihan bagi penumpang
4. Penumpang sebetulnya tetap diantarkan ke tujuan masing-masing meski harus menggunakan sistem operan
5. Beragamnya sistem pemberangkatan dan pengantaran ke lokasi tujuan membuat konsumen memiliki beberapa pilihan untuk menentukan keputusan
6. Hampir semua perusahaan otobus sudah berusaha semaksimal mungkin dalam memberikan pelayanan, termasuk dengan menekan harga tiket.

Apakah seperti ini kesimpulan yang diambil....silahkan memberikan opini tambahan, yang dirasa lebih membangun untuk bisa dijadikan masukan bagi para pengelola otobus.... :-)

nah gitu mod...komen, jgn ngintip aja...hmmmm


Sepertinya sudah mulai ada titik temu dan benang merahnya ...

kan sebelumnya sdh sy katakan om senior...heheheeee...


Kalo pengalaman dari org tua(ortu) yang suka naik bis kl pulkam. Dengan adanya bis tujuan gado-gado malah lebih senang daripada harus repot2 ke terminal bawa barang banyak. Dan ortu pun memaklumi kl bis harus mampir2 ke agen. Karena ortu saya pun naik bis dari agen dekat rumah. Yah menurut saya sih semua akhirnya berpulang ke penumpang sendiri, karena saat ini sdh banyak pilihan dan penumpang pun bebas memilih.. Dan saya yakin hampir semua PO pasti berusaha memberikan pelayanan yang terbaik walaupun tidak sempurna.

yoi om senior...beda orang beda pikiran...itulah demokratis


Setuju dengan opini om huda diatas, beberapa inovasi masih bisa kok di lakukan.
Contohnya untuk reduce harga tiket misalkan dengan cara menghilangkan service makan/snack, atau memperpendek jarak trayek misal salah satu PO yg hanya melayani trayek hanya sampai Bekasi barat (cikarang & karawang include) setau saya harga nya lebih murah 10rb dibandingkan dengan kompetitornya/armada satu PO lainnya yang tujuannya sampe jakarta. Jadi buat penumpang akan semakin banyak pilihan kan?? Yang saya rasakan sampai saat ini adalah konsumen yang semakin di manjakan. Just in my opinion, cmiiw.

pastinya om senior...... semua PO berusaha memanjakan para pelanggannya, dari berbagai cara yg diterapkan ada yg suka / tidak, kembalikan aja lagi pada konsumennya, suka silahkan, gak suka ya udah, lah kalo naik bis bayar pake duit sendiri kok, siapa yg mau maksa...dan dijamin semua PO berusaha menarik hati para pelanggannya...nah silahkan dilirik menurut mana yg lebih ajib bagi para om senior...

bozhox
03-05-2012, 19:28
ikut nimbrung ah, itung-itung nambah postingan
ane pernah punya pengalaman waktu itu naik PO. LP, dan diajak ngobrol sama penumpang sebelah ane
A: ane
P: Penumpang sebelah

P: "Turun mana mas?"
A: "Kota bumi, mba. Lah mba turun mana?"
P: "Rawamangun mas"
A: agak terkejut "Setahu saya bis ini tidak mampir rawamangun deh mba"
P: "lah kata agennya lewat kok mas"
A: "waduh, apa ada perubahan rute ya??, karena yang saya tahu bis ini keluarnya di Grogol, kemudian ke Tangerang Area dan finish di Kota Bumi"
P: "wah, gimana dong mas?" terlihat cemas
ternyata setelah sampai di jakarta bener, tidak ada perubahan rute. si mba komplain sama kru
P: "Gimana sih, katanya lewat rawamangun kok saya diturunin di Grogol sih??"
kru: "waduh mba, apa ndak dikasih tahu sama agennya kalau LP belum ada yang ke Rawamangun??"
P: "lah ini buktinya tiket saya"
Kru : Bengong speachless
Akhirnya si mba turun dengan muka manyun sambil menyumpah-nyumpah karena kecewa.

Karena memang jelas tidak ada line Rawamangun pada waktu itu, jadinya saya tidak bisa menyalahkan pihak kru
dan jelas bahwa kesalahan terletak pada agen yang tidak memberikan informasi yang benar.

artinya disini harus ada kejujuran dari semua pihak agar tidak ada yang dirugikan

Zigite
03-05-2012, 21:24
Pernah juga, dulu banget. Naik PO Sari Mustika tujuan Pulo Gadung, diturunin di Per4tan Cempaka Mas katanya bisnya mau ke Doyong (tangerang). Memang sih jarak Pulo Gadung ke Cempaka Mas ga jauh, tp karena sy baru di Jakarta, sempat bingung juga, ini dimana, untung sudah pagi

clique_cavalier
07-01-2012, 13:09
kalau saya sih sebagai konsumen, tidak masalah dioper asalkan benar-benar sampai ke tujuan dengan tidak mengurangi fasilitas yang diberikan, karena yang namanya oper mengoper kadang tidak bisa dihindari misalnya pas mogok, atau kejadian memaksa lainnya

@ghofar_rudin
07-01-2012, 13:18
saya sih.. sring om.. kalo naik sumber alam pasti dioper di kebumen....
dan yang paling saya kesel..kalo setiap di oper, bis ke-2 nya fasilitasnya tidak layak seperti di bis yang pertama.... :(

irvan_24
07-01-2012, 13:51
Lho... dikasih MD 99 malah protes... hehehe.

iya kalau saya mah langsung setuju kalau dikasih MD 99

nova_33
07-01-2012, 15:00
nah ini sy baru tau, apakah mungkin dia mau puter kepala, karena tujuan yg ke Merak jml penumpangnya kurang banyak om...

ya gitu deh...

Kalo Cirebon-Merak dioper biasanya mau puter kepala saat musim ramai. Misalnya Dari Cirebon-Merak di oper di Cilegon karena bus puter kepala kejar penumpang di Balaraja, Slipi, dll yang membludak mau ke arah Cirebon..

EvoTech
07-01-2012, 17:41
Kalo Cirebon-Merak dioper biasanya mau puter kepala saat musim ramai. Misalnya Dari Cirebon-Merak di oper di Cilegon karena bus puter kepala kejar penumpang di Balaraja, Slipi, dll yang membludak mau ke arah Cirebon..


kadang juga karena jamnya gak keburu.... jam tem-teman merak gak keburu, biasanya putr kepala....

Misal jam 18:00 harus berangkat dari merak, tapi jam 17:00 masih di Serang, biasanya dioper di Serang, bisnya mangkal di Pakupatan, berangkat jam 18:30

Echo mochacinno
07-02-2012, 18:32
Pelayanan Kramat djati line Pinang ranti yogya klaten saya akui cukup baik. Bus memang tidak sampai terminal Giwangn yogya, tetapi bus hanya sampai terminal jombor lalu langsung lanjut ke klaten. Penumpang tujuan giwangan memang harus turun di jombor,. tapi pihak Po. telah menyediakan bus ELF yg akan mengantar penumpang giwangan dari jombor secara gratis. Thank's to KD.

abraham
07-02-2012, 18:57
saya sih.. sring om.. kalo naik sumber alam pasti dioper di kebumen....
dan yang paling saya kesel..kalo setiap di oper, bis ke-2 nya fasilitasnya tidak layak seperti di bis yang pertama.... :(
Kok di Kebumen Om? Biasanya ngoper ke lain armada itu pas di Garasi Kutoarjo lho.
Jadi seumpama ada penumpang dari kota A mau ke kota B, sedangkan bisnya mau ke kota C, penumpang itu tetep naik bis yg ke kota C, nanti di Kutoarjo dioper ke bis yg sesuai dgn tujuannya.

@ghofar_rudin
07-02-2012, 19:05
Kok di Kebumen Om? Biasanya ngoper ke lain armada itu pas di Garasi Kutoarjo lho.
Jadi seumpama ada penumpang dari kota A mau ke kota B, sedangkan bisnya mau ke kota C, penumpang itu tetep naik bis yg ke kota C, nanti di Kutoarjo dioper ke bis yg sesuai dgn tujuannya.

eh..ya kutoarjo....tapi yang paling kesel tuh.. di oper di bus ke-2..tapi suruh duduk pake bangku plastik di tengah....
saking emosinya..sampe" kapok naik sumber alam kalau systemnya seperti itu terus....

CEO scania
07-02-2012, 19:16
Jujur deh paling males naek Bus Bumel P.O LADJU,, beda dengan pesaing2nya, P.O tersebut suka mengoper penumpangnya di tengah2 perjalanan , pengalaman saya nih :
dari Surabaya dengan tujuan Jember, sampai di oper 2x, pertama di oper di probolinggo di oper ke sabar indah, lalu di lumajang di oper lagi ke akas anggun krida, dan itu saya alami berkali2 setiap naek bus itu , sehingga menjadikan saya enggan lagi naik bus tsb, berbeda dngan pesaingnya seperti P.O restu, Akas, dll.

*untuk yg tdk percaya silahkan di buktikan sendri :D

dan mulai sekrang saya enggan kalau naek bus itu.

abraham
07-02-2012, 19:18
eh..ya kutoarjo....tapi yang paling kesel tuh.. di oper di bus ke-2..tapi suruh duduk pake bangku plastik di tengah....
saking emosinya..sampe" kapok naik sumber alam kalau systemnya seperti itu terus....
Maaf OOT dikit Om Mimin/Momod, setahu saya memang gitu Om dari SA-nya. Kalo lagi rame pake kursi plastik ditengah.
Seringnya armada Semarangan yang kayak gitu, kalo Jakartanan pas musim2 lebaran aja. CMIIW

BTT yuks.

nangsf_sjm
08-03-2012, 17:16
betul sekali, ini transportasi darat, bukan Udara / laut yg hy bisa singgah ditempat tertentu, bila dikurangi, berarti sistem marketing bisa dikatakan TIDAK BERHASIL (jumlah penumpang sangat terbatas), penumpang pasti pindah ke PO lain (yang dekat dengan wilayahnya), SEKARANG SISTEMNYA JEMPUT BOLA, mendekatkan sebuah PO kepada para pelanggannya, utk apa JAGA IMEJ sebuah PO hanya ada di terminal / tidak ada agen di wilayah perkampungan / pusat keramaian tapi penumpangnya sangat terbatas bahkan kurang untuk bayar solar aja.

seperti contoh di maleber (kuningan jawa barat) PO (BIG BUS LURAGUNG) itu masuk ke desa-desa (jam tertentu) dan menawarkan jasa siapa yang mau Ke Jakarta, jadi para penumpang gak harus beli tiket ke TERMINAL INDUK KUNINGAN, cukup berdiri di depan pintu...BIS YG MENGHAMPIRI. Bisa bayangkan KUNINGAN itu ada berapa PO yg melayani rute ke Jakarta, bisa dihitung dengan 5 jari, model marketingnya sampai masuk ke desa-desa.

utk PO. Nu3, penempatannya sangat bagus (khusus bekasi barat), gak ada saingannya babar blas...di situ sebuah PO bisa "jaim"...mau ente dateng kemari, mau naik PO lain silahkan ke arah Bulak Kapal (Cukup jauh)

tak gnti warna ijo om biar adem...heheheheee

wah ke kampung nenek saya tuch om....

bayu tetap sanjaya
08-05-2012, 01:30
hehe,, dulu mah sering ngrasain kaya gini kalo naik bis pw.kerto-jogjs-solo, biasane kalo dari barat penumpang solo diturunin di jogja trus duipindah ke bumelan jogja-solo..
trus pas naik bis dari solo ke jakarta, tujuanya ke cileduk dituruninya ke lebak bulus,, hehe
udah biasa kok hal kya gini di dunia perbisa tanah air :D

kunci nya adalah belajar dari pengalaman, kita harus jeli sebelum naik bis ke jurusan tertentu, kita tanya dulu sebelum naik ke orang2 yang sering naik tu bis :D

arif.cebe
08-07-2012, 00:17
kalo di Gunungkidul udah ada salah satu PO yang udah menerapkan sistem oper dari agen. para calon penumpang yang berangkat dari agen dijemput dengan mobil sejenis travel atau minibus lalu diantar ke pool pusatnya. Jadi penumpang ngumpulnya di pool bus tersebut. Adapun sebagian kecil bus juga menuju terminal untuk menjemput penumpang yang menunggu di terminal. Setelah sampai di Jakarta dan sekitarnya bus tetap mengantar penumpang sampai agennya n terminal tujuannya.

Sebaliknya kalo mau pulang ke Gunungkidul penumpang tetap menunggu bus di agen, karena berdasar pengalaman belum ada sistem oper kalo di jakarta dan sekitarnya, jadi bus harus mampir agen dulu. Tapi jalur trayeknya gak muter2, sesuai jalur hingga masuk tol cikampek. Sesampainya di Gunungkidul penumpang bisa diantar sampai di depan rumah atau di agen menggunakan shelter yang udah di sediakan PO tersebut. yah... saya harap agar PO yang lain bisa meniru salah satu PO ini. agal lebih efisien lagi...

maaf, kalo bahasanya acak-acakan maklum masih newbie...hehhehee

mbah_uban
08-07-2012, 23:09
kalo di Gunungkidul udah ada salah satu PO yang udah menerapkan sistem oper dari agen. para calon penumpang yang berangkat dari agen dijemput dengan mobil sejenis travel atau minibus lalu diantar ke pool pusatnya. Jadi penumpang ngumpulnya di pool bus tersebut. Adapun sebagian kecil bus juga menuju terminal untuk menjemput penumpang yang menunggu di terminal. Setelah sampai di Jakarta dan sekitarnya bus tetap mengantar penumpang sampai agennya n terminal tujuannya.

Sebaliknya kalo mau pulang ke Gunungkidul penumpang tetap menunggu bus di agen, karena berdasar pengalaman belum ada sistem oper kalo di jakarta dan sekitarnya, jadi bus harus mampir agen dulu. Tapi jalur trayeknya gak muter2, sesuai jalur hingga masuk tol cikampek. Sesampainya di Gunungkidul penumpang bisa diantar sampai di depan rumah atau di agen menggunakan shelter yang udah di sediakan PO tersebut. yah... saya harap agar PO yang lain bisa meniru salah satu PO ini. agal lebih efisien lagi...

maaf, kalo bahasanya acak-acakan maklum masih newbie...hehhehee

ini memang kebijakan PO tersebut dari dulu,,

mas boy
08-08-2012, 11:40
kalo di Gunungkidul udah ada salah satu PO yang udah menerapkan sistem oper dari agen. para calon penumpang yang berangkat dari agen dijemput dengan mobil sejenis travel atau minibus lalu diantar ke pool pusatnya. Jadi penumpang ngumpulnya di pool bus tersebut. Adapun sebagian kecil bus juga menuju terminal untuk menjemput penumpang yang menunggu di terminal. Setelah sampai di Jakarta dan sekitarnya bus tetap mengantar penumpang sampai agennya n terminal tujuannya.

Sebaliknya kalo mau pulang ke Gunungkidul penumpang tetap menunggu bus di agen, karena berdasar pengalaman belum ada sistem oper kalo di jakarta dan sekitarnya, jadi bus harus mampir agen dulu. Tapi jalur trayeknya gak muter2, sesuai jalur hingga masuk tol cikampek. Sesampainya di Gunungkidul penumpang bisa diantar sampai di depan rumah atau di agen menggunakan shelter yang udah di sediakan PO tersebut. yah... saya harap agar PO yang lain bisa meniru salah satu PO ini. agal lebih efisien lagi...

maaf, kalo bahasanya acak-acakan maklum masih newbie...hehhehee

yg di bold :

ya tetap aja judulnya dioper juga, mau pake bis besar / medium / elf / lainnya, kondisi semua dilihat dari sistem, keadaan dan lain-lain

TS disini mengungkapkan bagaimana sebuah PO mengantarkan penumpang sampai tujuan...(dimana thread ini muncul dari kekecewaan penumpang PO GMS) karena disebabkan oleh suatu yg tak diinginkan di jalan (mesin bermasalah) sehingga dalam 1 bis patas ac tersebut telat kedatangannya (kesiangan) dimana terdiri dari penumpang tujuan Pulo gadung - tj . Priok dihantarkan oleh ELF, tujuan mampang-poris-tangerang diikutkan bis cadangan yg ada di Pool, hingga penumpang GMS yg tujuan LB (karena beberapa orang tujuan LB) hanya diturunkan di term Kampung Rambutan dan digantikan uang transport Kp. rambutan - LB, dan mayoritas penumpang bis Patas AC tersebut turun di Pal-Cibinong-Cileungsi...

Bila bus Patas AC tersebut menggantarkan penumpang ke LB, maka bisa dipastikan penumpang tujuan Pal-Cibinong-Cileungsi akan marah, karena sudah kesiangan kedatangannya....mau sampai Cileungsi jam berapa..???

Bila bus Patas AC tersebut menggantarkan penumpang ke Cileungsi dsk lalu dilanjutkan mengantarkan penumpang ke LB, maka bisa dipastikan penumpang tujuan LB yg beberapa orang akan marah, karena sudah kesiangan kedatangannya....mau sampai LB jam berapa..???

sebab itu tanpa maksud menelantarkan penumpang, diambil langkah darurat...TETAP DIGANTI ONGKOS .... tidak menurunkan begitu saja terus say good bye...

hagen
03-22-2013, 09:01
Saya juga pernah tuh punya pengalaman buruk pas naik bus dioper-oper, pas pulang kampung bareng ibu dari Boyolali mau ke Rembang via Semarang. Karena mau lewat pantura yang kondisinya relatif panas, di Terboyo kita pilih bus Nusantara AC jurusan Smg-Sby kalo ga salah. Begitu sampe kudus penumpang suruh turun semua terus yang mau lanjut ke timur disuruh naik bus pengganti Nusantara non-AC. Padahal kita dah bayar tarif AC lho. Eh ternyata samapai di Pati disuruh turun lagi ganti bus lagi kali ini kondisinya lebih parah bahkan busnya bukan dari PO Nusantara. Jadilah kita naik bus itu sampe rembang.

slatemania
03-23-2013, 23:53
Saya sering banget klo abis dari homeland istri di kuningan (ja-bar)...
Naek luragung, tujuan jkt entah rambutan, sawah-besar, atau daerah jkt lain.
karena saya turun di pulogadung, maka di pom bensin sebelum tol cikampek pasti di oper deh.... ngenes banget.... udeh bawa barang2 + istri + 2 putri harus pindah2 bus... terkadang ngga dapet barengan alias misah2... kesel, cape, ribet dll jadi satu...
lebih ngenes lagi, dari kuningan sih AC tetapi di opernya ke non-ac.
belakangan ini, kami udeh tau tuh jadwal bus luragung kuningan-bekasi barat-pulogadung. jadi ngga kena operan lagi + turun deket rumah (cakung) krn dari cikampek exit di bks-barat terus ke Pul-Gad lewat jalan biasa. Mending mudik ke kampung saya (jepara) dari pada ke kuningan. ke kuningan kita ngga ada pilihan. adanya bis itu2 aja dengan kondisi seat sempit kanan-kiri dan mentok dengkul juga walopun duduk udah tegak...

ABEB
06-09-2013, 16:01
Pernah mangalami kejadian yang tidak enak, waktu itu kita berlima keluarga pulang dari palembang setelah menghadiri pesta pernikahan keluarga
saya beli tiket dari palembang tujuan bandung di agen bis H*^#@M seharga 200rb, pas hari keberangkatan ternyata kita dinaikkan ke bis yang dari pekanbaru ke bandung, pas naik bis ini saya sempat bertanya tanya ko yang naik hanya keluarga saya saja tidak ada penumpang lainnya tapi sudah lah yang sampe bandung lagian juga enak bisnya kosong jadi bebas didalam bis bisa pindah pindah tempat duduk....tapi ternyata setelah istirahat di rumah makan pagi sore bis ini mengalami kerusakan dan bis pun tidak bisa melanjutkan perjalanan ..tanya supir apa kerusakannya suir bilang rusak turbonya....akhirnya kita dipindahkan ke bis lainnya yang sama perusahaan untung masih dapat tempat duduk kalo tidak apa jadinya kita ...yang saya heran saya beli tiket dari palembang harusnya saya naik bis yang dari palembang ko malah diikutkan ke bis yang dari pekanbaru...ternyata setelah tanya tanya bis yang dari pekanbaru itu memang bis yang sedang mengalami kerusakan.....komplain ke agen malah tidak ada jawaban...

Agus.gokil6
06-11-2013, 12:09
kriteria bus tujuan gado-gado seperti apa sih?
mohon pencerahan.

SAHIBAKO
06-27-2013, 11:21
pada ngaku nubie... hehehe... padahl pengalaman udah segudang...

kalo saya ada di posisi mas boy, ada kemungkinan saya gak ambil langkah yg sama. Itu Tergantung.

Tergantung waktu, kalo misalkan sampainya masih pagi, pastinya tetep ikut bis sampai tujuan yg kita tuju. Ngapain capek2 turun bus, udah gitu musti cari bis, ngongkos lagi. Tapi kalo sampai di jakarta kesiangan, ada kemungkinan saya turun di suatu tempt trus lanjut dgn kendaraan lain dan ngongkos sendiri.

Kedua, tergantung barang bawaan. Kalo barang bawaan banyak apalagi sampe masuk bagasi, ya mending terus ikut bis tujuan, dan soal waktu gak ngaruh, mo kesiangan jg gak papa. Kecuali kita mau ngeluarin duit lebih, bwt ongkos naik taksi yg sekaligus bs ngangkut barang bawaan itu.

Ketiga, tergantung kita pergi sama siapa. Klo perginya sama anak2 muda sepantaran kita sih fine2 aja. Tapi kalo kita sama orangtua misalkan, mau gak mereka ikuti jalan yg kita pilih. Kebanyakan orangtua kalem2 aja, meski bis harus mampir ke tempt lain, yg penting tujuannya sesuai yg dituju sih sepertinya masih bisa diterima.

Kesimpulan : semua orang itu pny pendapt yg beda2 tpi ada satu persamaan yaitu sama2 ingin sampai di rumah dengan selamat.

itu cuma pendapt personal sih... hehehe... maaf soalnya msh nubie...

Sebagai Newbie (Keliatan kn dari jumlah Postingannya)...hahahaha
Sepakat aku ama Om ini...
Kalo Aku lbih sneng jalan2 muter2 dulu om,,,menikmati perjalanan...hahahaha

sein_79
06-27-2013, 16:13
mengharapkan pola itu TANPA GADO-GADO memang sungguh sangat baik, bisa saya bilang SANGAT SEMPURNA, namun coba memahami dan langsung masuk ke sistem sebuah operasional PO AKAP, kl gak pusing...dijamin, belum lagi bila ada hambatan, wah kacau semua...
kita yg terfikir hy selintas sebegitu mudahnya, sy juga berfikir obyektif tidak memihak siapapun, namun hy memahami, ternyata...yo ruwet, kadang ada sesuatu yg mudah di buat sulit, bukan dibuat lebih mudah lagi. Ada pola sistem pemasaran / penjemputan seperti :
Jaring laba-laba: banyak agen tapi, armada tidak memadai, semua terorientasi pada 1 petugas yang ditunjuk, sehingga bis diajak muter-muter.
Lintasan : pola ini mengadopsi model 1 bis dibagi beberapa agen dengan koordinasi 1 pengawal, jalur 1 arah.
Langsungan : 1 bis / lebih langsung diparkir, hy ambil 2 tempat saja (karena kantung penumpang PO tersebut ada disitu)
Jemputan / Feeder : Para calon pelanggan diangkut mobil Elf lalu diantarkan ke BUS
dll
memang seharusnya pihak PO WAJIB mengantarkan penumpangnya SAMPAI TUJUAN, tp kl masalah "gado-gado", itu ada beberapa kebijakan, tapi tinggal pilih, penumpangnya mau / tidak ikut PO tersebut.

gini om senior, kita pahami bersama bagaimana tidak semudah membalik telapak tangan, dimana Persaingan begitu keras, penumpang gak mau repot, mau sukur gak ya udah "saya naik dari sini aja yg deket rumah, PO lu gak mau masih banyak PO lain yg mau" (Agen terdekat). semua pasti ingin maju, crew, pengurus, owner jg butuh makan, dimana sumber pemasukkan itu dari jumlah penumpang tiap harinya.

mari semua member bisa sharing, saya kasih contoh om senior...kl bisa dijawab, untuk ilmu sy juga nih, mungkin ilmu dari teman-teman sangat bermanfaat...

Nama : PO. A
Kelas : VIP 38 seat, Executive 32 seat
Tujuan : Semarang - Jepara - Demak - Kudus - Pati - Tayu - Kelet (yg 1 area aja, biar gak susah)
yang masuk jakarta cuma 8 bis (biar gak susah) ( 5 bis VIP & 3 bis Executive)
VIP 190 bangku, Executive 96 bangku
kebutuhan solar , tol, premi, koordinasi, dll utk tujuan tersebut : 975.000 / bis /1x jalan
Harga tiket @ 110.000 (tdk makan, biar gak tambah ruwet)



Total penumpang VIP : 112 orang, Executive 89 orang.

(2 BIS VIP BERARTI KOSONG)




sy kasih sedikit aja biro penjualan tiket (Biar gak susah)
Agen:Ciawi: VIP : Jepara 1 orang,Tayu 3,Demak 2,Semarang 5,Kudus4
Exe : Jepara 0 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1



Agen:Cileungsi VIP : Jepara 3 orang , Tayu 1, Demak 2, Semarang 1, Kudus 1, Pati 1, Kelet 3

Exe : Jepara 3 orang , Tayu 1, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 0



Agen:PalDepok: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 3, Pati 2, Kelet 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 1, Kelet 1, Pati 1



Agen:Tangerang: VIP : Jepara 2 orang , Demak 1, Semarang 1, Kudus 1, Pati 3, Kelet 2

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 2, Semarang 1, Kudus 2, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:Poris: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 3, Pati 1, Demak 2



Agen:Cileduk: VIP : Jepara 3 orang , Demak 2, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 2, Kudus 0, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:LB: VIP : Jepara 3 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 1, Pati 2, Kelet 1, Tayu 2
Exe : Jepara 3 orang , Tayu 2, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 0



Agen:Rw.Mangun: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 2, Kudus 2, Pati 0, Kelet 2, Tayu 1
Exe : Jepara 4 orang , Tayu 0, Semarang 2, Kudus 3, Kelet 1, Pati 2, Demak 0



Agen:ManggaBesar: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 2, Kudus 2, Pati 1, Kelet 1, Tayu 1
Exe : Jepara 2 orang , Tayu 1, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 1, Pati 1, Demak 1



Agen:P.Gadung: VIP : Jepara 1 orang , Demak 1, Semarang 0, Kudus 2, Pati 3, Kelet 1, Tayu 3

Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 0, Kudus 2, Kelet 2, Pati 1, Demak 1



Agen:BulakKapal: VIP : Jepara 1 orang , Demak 0, Semarang 1, Kudus 2, Pati 1, Kelet 0, Tayu 1
Exe : Jepara 1 orang , Tayu 0, Semarang 1, Kudus 1, Kelet 1, Pati 2, Demak 0








Ini Realita sehari-hari, NO HOAX… Mohon minta ilmunya dari para senior, bagaimana caranya PO A tidak mengoper penumpang dengan tujuan masing-masing agar tidak disebut PO Gado-gado & bagaimana caranya om senior disini mendistribusikan PO yg masuk jakarta utk dikirim guna mengangkut para pelanggannya tanpa dioper. agar penumpang tujuan Jepara cepat sampai, dan tujuan PATI-TAYU-KELET tidak mengeluh karena harus mengantarkan penumpang dulu dari DEMAK-KUDUS-JEPARA (jalur tidak searah) lalu menuju PATI-KELET-TAYU...

mohon bimbingannya om...bagi-bagi ilmu semoga bermanfaat

CATATAN : Biar gampang di dalam perjalanan bis tidak ada kendala (Biar tidak tambah pusing lagi)



Wah.... bacanya saja butuh ketelitian. Pusing pak....., setuju usul bapak jurusan satu saja.

Ab_5525_hY
07-17-2013, 13:00
Pengalaman dioper :
naik Bus kelas ekonomi S*f*ri d*rma r*ya, berangkat dari pool kebon nanas kebayoran...
Sampai simpang Jomin Kenek teriak2 temanggung, jogja, wonosari…
Ane pikir yasudahlah mungkin buat tambahan uang saku driver dan kenek (WAJAR).
Tapi begitu sampai di temanggung, Kami di oper pakai bus lain (masih 1 PO) ber AC…
Antara MUJUR (dapet bus AC) dan APES (karena mesti angkat2 bagasi, tanpa dibantu crew).

Masih dengan PO yang sama, berangkat dari pool yang sama dan kelas yang sama…
Sampai Temanggung, dapat operan dari bis kelas AC RS (recleaning Seat) dan AC Exe…
MUJUR (karena ga harus turun dan pindah2 barang), dan KASIHAN (kepada penumpang bis yang dioper)

Lain waktu pulang dari Jogja naik Bus M*ju L*nc*r tujuan Ciledug, kelas AC exe. bawa adik Ane yang masih umur 3 tahun.
Sampai Pulogadung dioper ke bus ekonomi PO dari yang sama dan sarat penumpang, tanpa dibantu crew untuk menurunkan barang plus “diganggu” oleh porter dadakan.
APES se APES2nya…

Ane ngerti, usaha bus itu memang hanya mengambil untung yang tidak banyak…
Namun cara2 meng-oper penumpang itu kurang pantas (malah mirip perlakuan crew bus2 antar kota macem metro mini dan kopaja)…
Bila memang terjadi peng-operan penumpang kan bisa diberitahukan awal2 sebelum naik bus, jadi Kami bisa merapikan / menjadikan satu barang2 di bagasi agar nantinya mudah Kami turunkan…
Nah kalau tidak diberitahu, silahkan bayangkan bagaimana repotnya Kami menurunkan barang?

judigelap
08-28-2013, 18:12
mohon maaf sebelumnya jika kurang berkenan menurut saya sistem pengoperan ke kendaraan lain oleh perusahaan bus boleh dilakukan asalkan penumpang diberikan informasi oleh agen bus tersebut (untuk itu perlu pembekalan informasi terhadap agen agar agen dapat menjelaskan secara mendetail mekanismenya), penumpang dibantu dalam pemindahan barang bawaan, penumpang harus diantar sesuai tujuan yg telah disepakati kedua belah pihak(jangan seperti bus sapu jagat),seandanya penumpang tidak diantar sesuai tujuan yang telah disepakati harus diberikan kompensasi kerugian dan petunjuk moda transportasi lain agar penumpang tersebut sampai ke tujuan mohon tambahan dan koreksi dari om om sekalian yang sudah sangat berpengalaman pengoperan pasti ada sisi positif dan negatif namun justru itulah yang membuat sebuah perusahaan bus ditinggalkan pelanggan atau justru semakin mendapat tambahan pelanggan seni pengoperan adalah seni dari sesuatu yang kita cintai yaitu bus yang tidak dimiliki roda besi dan burung besi (kapal laut pernah dioper) sukses selalu dan selalu sukses untuk kita semua dan keluarga besar kita "BISMANIA COMMUNITY". amin

Jo Rossi 46
10-14-2013, 12:36
berdasarkan pengalaman pribadi

Bus Bumel Jurusan Semarang - Purwokerto
baik yang lewat temanggung Wonosobo Banjarnegara
ataupun Magelang Purworejo Kebumen
kalau berangkat dari semarang sudah kesorean dan penumpangnya cuma sedikit sering dioper,
kadang supir isi solar secukupnya sampai dekat pool, tunggu bis belakangnya trus dioper

betul... kadang bus-bus ini cuma sampe Wonosobo atau Magelang aja... Penumpang ke Purwokerto dioper... tapi banyak juga yang tetep sampe :) biasa tergantung dari kandangnya bus ini dimana... misal PO. S****** dan T** S****, kandang di Magelang, kalo dari Purwokerto suka gak sampe Semarang, sampe Terminal Tidar dioper n busnya perpal disitu... Sepengamatan saya, rata-rata yang lewat Wonosobo itu sampe tujuan akhir semua, tapi pernah juga liat perpal di Wonosobo...

Jo Rossi 46
10-14-2013, 12:48
hehe,, dulu mah sering ngrasain kaya gini kalo naik bis pw.kerto-jogjs-solo, biasane kalo dari barat penumpang solo diturunin di jogja trus duipindah ke bumelan jogja-solo..


ini juga sering banget... rata-rata yang nyampe Solo cuma A**** J*** sama S** M****... yang lain mentok jogja doank... kasusnya hampir sama seperti diatas, yang poolnya di kota tersebut... biasa PO yang poolnya di Yogya... sampe Yogyanya udah sore jadi ya oper...

khr_the
02-21-2014, 15:21
wah ngeri juga itu kalau oper2 penumpang bagus kalau po nya bertanggung jawab na klau di terlantarkan ???
untung selama sy naik bus selalu di antarkan sampai tujuan meski biasa hanya satu penumpang yang turun di agen bus tetap di antar