PDA

View Full Version : Sistem Rem HINO



scania_benz
06-14-2010, 22:35
setiap mesin mempunyai sistem rem yang berbeda yang juga mempunyai kelebihan dan kekurangan. Dulu pernah ngobrol sama supir salah satu PO(kebetulan PO tersebut armadanya sebagian besar M*******) bahwa untuk mesin hino remnya pakem(Hino RG,denger2 kalau Hino RK8 remnya masih kalah sama RG) tapi kelemahannya remnya mudah blong. Kira2 bener gak yak pendapat tersebut? Lalu bagaimana sistem rem pada Hino? Karena dulu pernah kejadian di tol Semarang ada bus mesin hino tabrakan beruntun karena rem blong,yang sedang hangat2nya tabrakan karambol di Semarang akibat truk Hino rem blong. Dalam hal ini saya mau tanya tentang sistem remnya? Kalau rem blong ini kita kesampingkan faktor Human Error dan faktor jalan.

dirgan
06-16-2010, 12:26
mencoba menjawab..
kalo hino bukannya pake rem Full Air dengan dua sirkuit untuk rem Utamanya,tapi cara kerjanya saya kurang tau,mungkin ada yang bisa menambahkan?

EvoTech
06-16-2010, 12:59
ku sih gini...

nggak ada rem yang buruk... yang ada rem nggak terrawat....


mengenai Rem X lebih pakem dari rem Y... itu kembali ke perawatan dan faktor lainnya..


tabrakan karambol yang nyapu banyumanik, itu jelas,,, bukan diawali dari kesalahan rem.
Rem utama + exhaust brake + engine brake itu sudah cukup bisa menahan laju truk tsb kalau truk tsb angkut pasirnya sesuai aturan. Karena overload, rem dipaksa bekerja diatas normal dengan waktu lama pasti FAILED juga akhirnya.

FYI, turunan itu panjang... sejak ungaran udah banyak turunan... apalagi pernatasan itu turun terus sampai tol dengan jarak lebih dari 15km. Rem mana yang sanggup dipaksa menahan beban overload sejauh itu??

Kalau tidak dipaksa overload, pasti semua selamat.

pendrex
06-16-2010, 13:20
seng7 dengan minmin ...

rem itu buatan manusia... punya ketahanan sampai titik X dengan beban Y selama waktu Z

turunan yang landai dan panjang sangat membuat driver terlena(bukan lagu dangdut lho)
sering saia lewat situ, melihat para sopir truk menggantungkan beban truk hanya dengan rem angin(exhaust) / bahkan cukup dengan engine brake ...
mereka menggunakan rem hanya saat mengurangi kecepatan... jadi misal truk sudah jalan 40 Kmpj dengan engine brake, ya udah rem gak di injek, gw tau karena lampu rem gak nyala ... baru setelah mendekati traficlight / laju truk bertambah, lampu rem nyala ... itu dilakukan semua dengan penuh perhitungan dan feeling ...

jadi jangan dibayangkan seperti naik mobil / bus ... truk(bermuatan berat) mempunyai cara kerja pengereman yang lain dari pada kendaraan lainnya... entah itu hino ato yang lain ...

tapi pernah denger ... entah dari sapa lupa, malah rem hino itu enak... bisa direm sedekat mungkin alias mendadak ... dan bus gak oleng ...
CMIIW (pernah denger, kalo g salah dari salah satu driver BRT smg)

iskandar
06-16-2010, 13:51
Pernah dengar dari seseorang dan supir juga, kalau mesin Hino di jalan lurus misal tol, begitu di rem mendadak pasti oleng alias body belakang melayang. beda dengan merk M*******, begitu di rem tidak oleng. CMIIW

EvoTech
06-16-2010, 15:04
Pernah dengar dari seseorang dan supir juga, kalau mesin Hino di jalan lurus misal tol, begitu di rem mendadak pasti oleng alias body belakang melayang. beda dengan merk M*******, begitu di rem tidak oleng. CMIIW

kan baru katanya.....




beda teknik ngerem, beda juga hasilnya.

scania_benz
06-16-2010, 18:19
seng7 dengan minmin ...

rem itu buatan manusia... punya ketahanan sampai titik X dengan beban Y selama waktu Z

turunan yang landai dan panjang sangat membuat driver terlena(bukan lagu dangdut lho)
sering saia lewat situ, melihat para sopir truk menggantungkan beban truk hanya dengan rem angin(exhaust) / bahkan cukup dengan engine brake ...
mereka menggunakan rem hanya saat mengurangi kecepatan... jadi misal truk sudah jalan 40 Kmpj dengan engine brake, ya udah rem gak di injek, gw tau karena lampu rem gak nyala ... baru setelah mendekati traficlight / laju truk bertambah, lampu rem nyala ... itu dilakukan semua dengan penuh perhitungan dan feeling ...

jadi jangan dibayangkan seperti naik mobil / bus ... truk(bermuatan berat) mempunyai cara kerja pengereman yang lain dari pada kendaraan lainnya... entah itu hino ato yang lain ...

tapi pernah denger ... entah dari sapa lupa, malah rem hino itu enak... bisa direm sedekat mungkin alias mendadak ... dan bus gak oleng ...
CMIIW (pernah denger, kalo g salah dari salah satu driver BRT smg) Mungkin para supir melakukan itu untuk menghindari agar rem tidak terlalu panas. Tapi rem hino memang enak untuk rem mendadak, tapi ya itu kalau ada komponen yg rusak(saya lupa) rem bisa langsung blong.Kalau Hino Rg itu apa gabungan antara angin dan olie ya om? Beda sama Hino RK 8 yang udah Full Air, tp denger2 rem Hino RG masih lebih bagus dari RK8?

EvoTech
06-16-2010, 19:21
Mungkin para supir melakukan itu untuk menghindari agar rem tidak terlalu panas. Tapi rem hino memang enak untuk rem mendadak, tapi ya itu kalau ada komponen yg rusak(saya lupa) rem bisa langsung blong.Kalau Hino Rg itu apa gabungan antara angin dan olie ya om? Beda sama Hino RK 8 yang udah Full Air, tp denger2 rem Hino RG masih lebih bagus dari RK8?


nggak ada yang jelek... kecuali yang nggak terawat..

Sama pakarnya disana, sudah didesain sedemikian rupam perangkat tsb dapat beroperasi sampai batas toleransi tertentu.
makanya kadang beda type, parts numbernya udah beda walau sama sama isinya kampas rem misalnya.

Nah, dalam penggunaan wajar, artinya digunakan tidak melebihi batas muatan, semua mumpuni kok.
Gagal mengerem, itu nggak melulu karena faktor merek atau type kendaraannya. Apakah dirawat dengan benar? apakah parts yang digunakan parts yang sesuai anjuran pabrikan, atau KW2 / KW3 / KW 4?

apakah sistem pendukung rem juga diperhatikan? seperti pipa jalur fluida untuk transfer daya pengereman misalnya.

Beban juga, apakah beban kendaraan tsb sesuai?

Kakang_Prabu
06-16-2010, 23:25
nambahin dikit y,,bahwa sesungguhnya di HINO itu tidak ada perangkat yg dinamakan brake reteader RG apalagi RK8,,mengapa RG lbh pakem ato mumpuni dibandingkan RK 8 klo RG sekali jejeg lansung choozzz,,ciit btw klo RK 8 sama seperti merk M ga bisa di rem sekaligus melainkan harus di pompa,,zet,,zet baru dah brenti..

EvoTech
06-16-2010, 23:33
exhaust brake itu merupakan salah satu metode retardation lho....

Bus_Cirebonan
06-17-2010, 11:57
ommm......berapa persen bantuan exhaust brake pada saat pengereman..??

trus perbedaan sama yang ga pake exhaust brake pada saat pengereman..??

mohon pencerahaan om...

newbie......

Rajawali
06-19-2010, 09:53
Exhaust brake hanya berfungsi sebagai pelambat, mirip dengan rem mesin saat melepas gas. Untuk kendaraan dengan bobot di atas 2 ton harus pakai engine exhaust brake, kaluau ngandalin rem mesin saja kurang efektif, beda dengan mesin bensin yg efek rem mesinnya lebih nyata.

ommm......berapa persen bantuan exhaust brake pada saat pengereman..??

trus perbedaan sama yang ga pake exhaust brake pada saat pengereman..??

mohon pencerahaan om...

newbie......

shanta
06-20-2010, 17:21
hehehehe MARI KITA BAHAS SEDIKIT
MEMANG REM HINO TERKENAL PAKEM ???
KITA LIHAT SECARA FISIK TIDAK !
MARI LIHAT DIAMETER TROMOL/ DRUM BRAKE NYA : DIMETER NYA KECIL KAYAK MB PRIMA 1518 SERI
TENAGANYA : WOWWWWWW 260 HP
SEBANDINGKAH DENGAN MB 1521 YG BERDIAMETER BESAR PADAHAL TENAGANYA 210 HP
OH YA ENGINE BRAKE HANYA BERFUNGSI MENURUNKAN PUTARAN MESIN ATAU RPM DAN HANYA BERFUNGSI BILA RPM TINNGI
ATAU OVER SAJA.


SALAM

joe cole
06-20-2010, 23:33
Kalo ada pendapat yang bilang Rem RG itu lebih pakem dari RK8...
Gak tau juga dan nggak mau sependapat juga sama hal tsb..
Alasan nya cuma 1 "Belum Pernah Merasakan nya" mengendalikan Hino RG/RK-8..jadi hanya sebatas katanya gak bisa jadi parameter juga, karena kita harus juga bisa menilai secara objektif jika kita telah mencobanya

yei_fung
06-20-2010, 23:48
yang semipneumatic RG ya? RK8 full-air kan?

Fatamorgana
06-21-2010, 00:01
Dari mereka2 yang bergelut dengan barang tersebut secara langsung, memang Rem mesin X itu lebih enak dibanding dengan mesin Y... Ada beberapa alasan yang mereka utarakan tentang rem mesin X itu mudah blong. Yaitu selain muatan overload sehingga menyebabkan panas di bag. roda lalu rem akan mudah "nyeplos" ini dikarenakan turunan yang panjang ditambah dengan muatan yang berlebihan padahal Mesin X menggunakan sistem Oli Rem. Itu Katanya, hehehehhe... kalau saya sendiri sih masih mendapatkan sharing dari mereka2 yang bergelut langsung dan kebanyakan memang berkata begitu.. heheheh

Cek Me Is Wrong

fajarjamirobks
06-21-2010, 11:56
exhaust brake itu merupakan salah satu metode retardation lho....

Oh... jadi gtu ya sistem pengereman HINO. Dia menggunakan tekanan udara pada saat mengerem. Benar gak sih pemahaman saya? Kalo tidak, kasih tau ke saya yach. Serta mau nanya, kalo tekanan udaranya tak terkontrol/habis, rem itu berfungsi atau tidak? Karena, menyangkut masalah keselamatan nih.

bozhox
06-22-2010, 17:28
Kalo ada pendapat yang bilang Rem RG itu lebih pakem dari RK8...
Gak tau juga dan nggak mau sependapat juga sama hal tsb..
Alasan nya cuma 1 "Belum Pernah Merasakan nya" mengendalikan Hino RG/RK-8..jadi hanya sebatas katanya gak bisa jadi parameter juga, karena kita harus juga bisa menilai secara objektif jika kita telah mencobanya

tapi kata bokap ane (udah pernah dulu make RG sekarang pake RK8) Jarak hentinya memang lebih pendek RG, tapi efek kejutnya lebih besar. kalau RK8 jarak hentinya sedikit lebih panjang tapi lebih lembut.
CMIIW

yei_fung
06-24-2010, 03:04
Oh... jadi gtu ya sistem pengereman HINO. Dia menggunakan tekanan udara pada saat mengerem. Benar gak sih pemahaman saya? Kalo tidak, kasih tau ke saya yach. Serta mau nanya, kalo tekanan udaranya tak terkontrol/habis, rem itu berfungsi atau tidak? Karena, menyangkut masalah keselamatan nih.

exhaust brake di hino tu bungkem exhaust dari ruang bakar (biasanya instalasinya di knalpot). klo rem utama, asal perantinya normal, secara teori angin gak bakal habis. kan dikasih terus sama kompresornya, kompresornya diputer ma mesin, anginnya disimpen di tabung. klo dah tekanan jenuh (bgantung stelan), langsung otomatis kompressor lepas hubungan dari tabung simpan udara. nyuwun pangleresan mbok menawi klentu.

chep_arif
07-25-2010, 07:52
ommm......berapa persen bantuan exhaust brake pada saat pengereman..??

trus perbedaan sama yang ga pake exhaust brake pada saat pengereman..??

mohon pencerahaan om...

newbie......
Kbtulan Sy suka Bawa Truk Pasir dr Sumedang Ke bandung........
Exhaust Brake untuk mbl muatan berat amat sangat membantu, rem kaki ato main brake dipakai hanya saat memang benar-benar dibutuhkan

Hal ini terjadi karena pada saat main brake digunakan ada penambahan panas pada sistem rem akibat gesekan , apabila terus-terusan digunakan/ diinjak semakin lama kinerja rem berkurang dan mengakibatkan pedal rem jadi terasa mbagel dan kendaraan ngeloyor tanpa rem alias Blong

Bantuan pengereman exh brake mungkin sekitar 20-30 % dari total daya pengereman Mbl
Penggunaan Exh Brake Mis d turunan Tanjung Sari-Jatinangor sekitar 70-80%

aDy CaRzo
07-25-2010, 12:27
Saya sering naik sebuah P.O. ke bandung, sebagian besar Drivernya tidak mengaktifkan exaust brake pada bus Hinonya, terutama di tol Cipularang.
Apakah exaust brake berpengaruh pada konsumsi BBM?
mengingat fungsinya yang juga penting.

solata
07-26-2010, 14:50
Saya sering naik sebuah P.O. ke bandung, sebagian besar Drivernya tidak mengaktifkan exaust brake pada bus Hinonya, terutama di tol Cipularang.
Apakah exaust brake berpengaruh pada konsumsi BBM?
mengingat fungsinya yang juga penting.


tergantung cara supir memakai exh brake, tp denger-denger dari teman sih katanya ada pengaruhnya pada konsumsi bbm

and1k4
07-26-2010, 16:56
sistem rem RG masih campuran sistem tekanan udara dan sistem minyak rem makanya, sekali injek langsung kontan ngeremnya, klo RK 8 sudah full sistem tekanan udara jadi agak ga kontan ngremnya..
exhaust break ada efek sampingnya terhadap piston jadi kadang2 suka ada yg ga mengaktifkan sistem itu....tapi sebetulnya efekny masih dalam toleransi pabrik klo mesinny masih standar...tapi klo udah di oprek2 ya ga tau juga tuh

saisitor
10-18-2010, 19:45
om mo tanya bawaannya pak yazid itu rk2hr, tapi bunyi jesjesnya udah kenceng hampir kaya oh1521 yg pernah kunaikin.itu sistem pengeremannya apa sudah di modifikasiya??????mohon pencerahannya!

Martin Aja Dech
01-01-2011, 21:10
Bener RG lebih stabil dalam pengereman beda sama RK yang masih nyelonong pada saat pengereman,,dan lagi kalau saya sering naik RG didepan saya ada RK keliatan kalo RK itu dijalan lurus seperti odong2.......

scania_benz
01-02-2011, 12:18
om mo tanya bawaannya pak yazid itu rk2hr, tapi bunyi jesjesnya udah kenceng hampir kaya oh1521 yg pernah kunaikin.itu sistem pengeremannya apa sudah di modifikasiya??????mohon pencerahannya!

ini Jawabannya Om


sistem rem RG masih campuran sistem tekanan udara dan sistem minyak rem makanya, sekali injek langsung kontan ngeremnya, klo RK 8 sudah full sistem tekanan udara jadi agak ga kontan ngremnya..
exhaust break ada efek sampingnya terhadap piston jadi kadang2 suka ada yg ga mengaktifkan sistem itu....tapi sebetulnya efekny masih dalam toleransi pabrik klo mesinny masih standar...tapi klo udah di oprek2 ya ga tau juga tuh

Karena sudah full tekanan udara jadi sudah sama seperti sistem MB.

admapower64
04-18-2011, 10:56
Menarik ya sistem Braking buat Bus/Truck, tapi emang kalo yang ana tahu misalnya kita maen game Bus Driver atau 18 WoS, kalo ngerem langsung (biasanya Bus Driver) penumpangnya langsung teriak karena remnya gak lembut..

Kalo misalnya diremnya pompa, remnya lebih halus dan lebih presisi (kalo di game sih, gak tahu kalo aselinya gimana)..

Mungkin kedepannya dikembangin lagi Ventilated Disc Brake buat Hino (Truk MB punya Perusahaan Rokok di Indonesia remnya udah Vented Disc), atau mungkin Ceramic-Carbon Disc Brake biar lebih mantap..

alhakimbeacon
04-18-2011, 21:54
Penggunaan exhaust brake untuk retardation juga ada aturannya...
Sebaiknya putaran engine dibuat di 3/4 dari maks putaran mesin agar
proses pengeremannya maksimal dan effisien.
Jika putaran mesin masih terlalu rendah maka supir diharap
menurunkan gigi transmisi sampai sesuai dengan setting putaran exhaust brake
biasanya di panel putaran mesin ditandai dengan warna biru
daerah warna biru adalah daerah pengereman menggunakan exhaust brake yg paling
effisien

http://i893.photobucket.com/albums/ac137/alhakimbeacon/DSCN0174.jpg

Untuk penggunaan exhaust brake berpengaruh pada penggunaan BBM
saya kurang setuju coz sama2 tidak menginjak pedal gas..
CMIIW

solata
05-08-2011, 23:10
Penggunaan exhaust brake untuk retardation juga ada aturannya...
Sebaiknya putaran engine dibuat di 3/4 dari maks putaran mesin agar
proses pengeremannya maksimal dan effisien.
Jika putaran mesin masih terlalu rendah maka supir diharap
menurunkan gigi transmisi sampai sesuai dengan setting putaran exhaust brake
biasanya di panel putaran mesin ditandai dengan warna biru
daerah warna biru adalah daerah pengereman menggunakan exhaust brake yg paling
effisien

http://i893.photobucket.com/albums/ac137/alhakimbeacon/DSCN0174.jpg

Untuk penggunaan exhaust brake berpengaruh pada penggunaan BBM
saya kurang setuju coz sama2 tidak menginjak pedal gas..
CMIIW

^^ setuju.......

biasanya efek exhaust brake nanti terasa pada 1500 - 2400rpm ( scania redlinenya 2400rpm )

klo pada Hino RG/RK 2000 - 2900rpm
atau klo secara universal antara daerah hijau dan merah

danangbp
07-21-2011, 10:15
Rem di Hino RG menggunakan sistem angin "mendorong" minyak/hidrolic (snel). Pakem ? tergantung operatornya, yang jelas ga bisa di injek langsung full, bisa "nyeplos" alias katup angin di snel ga kuat/jebol, hasilnya ya bisa nyelonong / blong atau ... jika angin habis, dia juga ga bisa ngerem :) Rem parkir juga masih menggunakan sistem manual (tarikan) mengunci as join.

di Hino RK (jika liat spek di web hino) menggunakan full air sistem, yang saya rasa (sebagai driver truk & bus) selama ini adalah paling safe. Sistem ini diaplikasikan pertama di Indonesia oleh MB (kalo di truk mulai MB 917 Turbo entah di Bus). Tekanan angin "membuka" rem, jika kita menginjak pedal rem, sistem akan membuang angin secara perlahan untuk mencapai pengereman optimal. Jeleknya, kalo aki tekor, mesin ga bisa nyala, tekanan angin di tangki servo habis, ya ga bisa jalan ini bus/truk (kecuali kita "ndlosor" ke bawah "membebaskan" setelan rem-nya). Rem parkir/hand brake juga paling safe, karena begitu kita turunkan tuas handbrake, sistem akan membuang total angin di masing-masing rem di tromol sehingga mengunci. Didorong pake apapun ga akan gerak itu kendaraan.

CMIIW

solata
07-27-2011, 14:31
Rem di Hino RG menggunakan sistem angin "mendorong" minyak/hidrolic (snel). Pakem ? tergantung operatornya, yang jelas ga bisa di injek langsung full, bisa "nyeplos" alias katup angin di snel ga kuat/jebol, hasilnya ya bisa nyelonong / blong atau ... jika angin habis, dia juga ga bisa ngerem :) Rem parkir juga masih menggunakan sistem manual (tarikan) mengunci as join.

di Hino RK (jika liat spek di web hino) menggunakan full air sistem, yang saya rasa (sebagai driver truk & bus) selama ini adalah paling safe. Sistem ini diaplikasikan pertama di Indonesia oleh MB (kalo di truk mulai MB 917 Turbo entah di Bus). Tekanan angin "membuka" rem, jika kita menginjak pedal rem, sistem akan membuang angin secara perlahan untuk mencapai pengereman optimal. Jeleknya, kalo aki tekor, mesin ga bisa nyala, tekanan angin di tangki servo habis, ya ga bisa jalan ini bus/truk (kecuali kita "ndlosor" ke bawah "membebaskan" setelan rem-nya). Rem parkir/hand brake juga paling safe, karena begitu kita turunkan tuas handbrake, sistem akan membuang total angin di masing-masing rem di tromol sehingga mengunci. Didorong pake apapun ga akan gerak itu kendaraan.

CMIIW

tp itu yg ada Spring Brakenya, soalnya ada jg yg hanya chamber saja

cc203xx
12-12-2011, 18:02
di RKT saat melaju trus rem utama di injek ngejebloss (blong) apakah bisa dibantu dengan rem parkir untuk berhenti ???, selain dengan bantuan break engine.....

Ijal
12-13-2011, 14:21
ngomongin soal rem, mo nanya aja tentang rem tangan,
kata nya klo rem tangan mercy lebih efektif klo lg berhenti ato macet di tanjakan ato turunan ya?
beberapa sopir bilang kalo hino lg berhenti ato kondisi macet di turunan ato tanjakan, ban nya harus diganjel mulu, soal nya klo ga diganjel, rem kaki mesti di injek mulu, pegel kata sopir nya :)

ini sih kata nya ya, saya awam soal beginian, ga ada fakta ato pun bukti, cuma ngobrol2 sama sopir aja kalo lagi jd TL bawa tour...

nguthu_ae
12-30-2011, 22:29
nambah inpo nih,,hehehe..jd tw dkit soal rem...

agin
06-01-2012, 01:03
sistem rem RG masih campuran sistem tekanan udara dan sistem minyak rem makanya, sekali injek langsung kontan ngeremnya, klo RK 8 sudah full sistem tekanan udara jadi agak ga kontan ngremnya..
punya referensi perbedaan unjuk kerja sistem rem antara pneumatic n hidrolik om...?



tp itu yg ada Spring Brakenya, soalnya ada jg yg hanya chamber saja
Rem parkir =
RG n RKT masih pake internal expending tipe pada propeler shaft (mengunci as propeler)

RK8 pake spring brake roda belakang


di RKT saat melaju trus rem utama di injek ngejebloss (blong) apakah bisa dibantu dengan rem parkir untuk berhenti ???, selain dengan bantuan break engine.....
hanya untuk darurat aj om, kl msh dlm keadaan melaju pake rem parkir efeknya pada keamanan pnumpang, pengguna jalan lain n pastinya as propeler jg bs ambrol...hehe


ngomongin soal rem, mo nanya aja tentang rem tangan,
kata nya klo rem tangan mercy lebih efektif klo lg berhenti ato macet di tanjakan ato turunan ya?
beberapa sopir bilang kalo hino lg berhenti ato kondisi macet di turunan ato tanjakan, ban nya harus diganjel mulu, soal nya klo ga diganjel, rem kaki mesti di injek mulu, pegel kata sopir nya :)

rem parkir/rem tangan/hand brake/parking brake
RKT dan RG masih pake internal expending tipe pada propeler shaft (mengunci as propeler).untuk tipe ini biasanya driver memang agak susah saat brhenti di tanjakan, karena yg dikunci as propelernya om...

RK8 pake spring brake roda belakang,tipe ini prinsipnya hampir mirip dengan punya MB 1518, 1521, 1525 n 1526
cmiiw

mercymawon
06-13-2012, 16:24
kalo menurut saya sih teknologi tetap berpengaruh bagus atau tidak nya sistem rem tersebut
kalo kita mengatakan hanya percaya pada insinyur pabrikan, menurut saya juga kurang tepat, karena mereka juga manusia yg tidak sempurna, maka dari itu pabrikan juga melakukan penyempurnaan dari waktu ke waktu..
kalo bicara optimal, barulah kita mengacu pada perawatan..

sedikit OOT..
brake chamber punya espass yg 1600cc ternyata lebih kecil jika dibandingkan carry yg 1000cc, tentu saja ada perbedaan kemampuan pada keduanya, kebetulan saya pernah punya dua2nya..

CMIIW

kang tom
07-14-2012, 22:21
seng7 dengan minmin ...


tapi pernah denger ... entah dari sapa lupa, malah rem hino itu enak... bisa direm sedekat mungkin alias mendadak ... dan bus gak oleng ...
CMIIW (pernah denger, kalo g salah dari salah satu driver BRT smg)


ane juga pernah denger yg kayak gitu(tapi bilangnya RG).......klo di rem bisa langsung berhenti CMIIW.
kalo ga salah dari driver PO.EF*S***** Kbmn..

CEO scania
07-14-2012, 22:44
Teknologi Sistem Rem Bus, Tidak Mungkin Blong?


http://www.otomotifnet.com/spaw/uploads/image/Kanal%20MOBIL/Tips/2012/02.februari/20120302rembus.jpg

Masih berkutat di sistem rem yang belakangan banyak membuat resah pengguna bus, sebenarnya, sistem yang terpasang sudah begitu canggihnya untuk mencegah rem loss dengan sendirinya alias blong. Memang, yang masih menggunakan sistem air over hydraulic atau kombinasi minyak rem dengan udara masih ada potensi. Tapi, versi teranyar yang full air sudah lebih mumpuni loh.

Sudah terbayang dong kalau cara rem fungsinya melambatkan kendaraan, yakni ketika kampas rem ditekan dengan media minyak rem. Nah, pada kendaraan besar macam bus, tekanan yang berlebih pada minyak tentu bisa membuat titik didih minyak rem meningkat tinggi. Efeknya, minyak rem kehilangan kemampuan untuk menekan. "Versi air over hydraulic yakni kampas tetap ditekan dengan minyak rem. Bedanya, udara bertekanan yang digunakan untuk mendorong minyak rem tersebut," urai Roffi Tresmawan, Training Publikasi Dept. PT. Hino Motor Sales Indonesia (HMSI).

Dimensi dan bobot bus yang besar, tentu bikin rem turut bekerja ekstra. Pastinya, kekuatan kaki enggak bakal cukup kalau hanya mengandalkan booster layaknya mobil konvensional. Maka dari itu, pada mesin terdapat kompresor yang berguna untuk membangkitkan udara bertekanan, yang kemudian disimpan dalam tangki khusus.

http://www.otomotifnet.com/spaw/uploads/image/Kanal%20MOBIL/Tips/2012/02.februari/20120302rembus2.jpg
Exhaust brake pada Hino gabung dengan tuas wiper, tekan ke arah bawah untuk melambatkan kendaraan


Beda dengan zat cair yang akan menghasilkan tekanan yang sama ke segala arah, udara mempunyai sifat bisa dikompresi. Maka, tangki tersebut menjaga udara tetap di tekanan tertentu agar dapat bekerja. Kerennya rem bus, terdapat juga exhaust brake, yang berfungsi utama sebagai alat bantu untuk melambatkan kecepatan.

"Exhaust brake bekerja dengan cara menutup lubang exhaust, sehingga mesin tidak akan membangkitkan tenaga baru. Kerjanya akan maksimal ketika dipakai, sambil dibantu dengan rem yang terpasang," sambung Roffi lagi. Kalau Hino memasang perangkat ini pada tuas di sisi kiri setir, sedang bus Mercedes-Benz pada tombol di dekat pedal. Kerjanya, tentu masih membutuhkan udara bertekanan untuk menutup exhaust tersebut. Bayangkan betapa besarnya tekanan exhaust yang harus dilawan untuk menutup lubang tersebut. Lebih efektif lagi, ketika mengerem, engine brake juga digunakan.

Nah, kalau full air system, minyak rem sudah ditinggalkan. Gantinya, seluruh sistem pengereman mengandalkan udara bertekanan untuk mendorong kampas rem. Karena bentuk batang pendorongnya seperti huruf S, maka disebut juga S-cam. Awalnya, udara dari kompresor akan disaring, agar air yang terkandung tidak ikut masuk dalam sistem rem. Seandainya masuk pun, air yang terlanjur masuk masih bisa dibuang melalui drain valve yang terdapat di bagian bawah tangki.

http://www.otomotifnet.com/spaw/uploads/image/Kanal%20MOBIL/Tips/2012/02.februari/20120302rembus3.jpg
Indikator tekanan udara paling penting, tidak boleh rusak apalagi mati (kiri) - Air over hydraulic masih mengandalkan minyak rem untuk menekan kampas (kanan)


Tekanan udara dalam tangki dijaga oleh gorvernor, lalu nantinya akan diteruskan menuju rem depan ataupun belakang, melalui brake chamber. "Pada bus Hino, tekanan dalam tangki dijaga sebesar 8,5 bar," ungkap pria ramah ini. Tentunya, sebesar apa udara akan mendorong kampas, berdasarkan perintah dari tekanan pada pedal rem. Kebanyakan bus keluaran terbaru sekarang ini, bahkan sistem rem sudah menggunakan bantuan sensor elektronik terkomputerisasi atau ECU (Electronic Control Unit).

Kebalikannya dengan rem parkir. Pada bagian brake chamber terdapat per atau pegas berukuran besar yang mempunyai tekanan besar, berfungsi untuk menekan kampas rem. Kalau pada pengereman normal, udara bertekanan yang tersimpan digunakan untuk mendorong pegas tersebut agar kampas tidak mengerem. Ketika rem parkir diaktifkan, maka tuas justru akan membuang udara pada brake chamber agar rem selalu terkunci dengan tekanan dari pegas tersebut.

Jadi, sebenarnya istilah rem blong pada bus dengan full air system bisa dikatakan sangat kecil terjadi. Kecuali, mekanik atau sistem perawatan masing-masing operator bus tersebut memang sengaja melonggarkan rem parkir. Tujuannya beda-beda, bisa jadi akibat kompresor terlalu lemah untuk menghasilkan tekanan yang diinginkan, atau bisa jadi ada kebocoran pada jalur udara. Kembali lagi, seandainya perawatan yang dikerjakan sudah memenuhi prosedur, pastinya pabrikan sudah membuat sistem yang ada seaman mungkin, tanpa perlu mengorbankan konsumen kan.

Semoga bermanfaat :)
Maaf kalo dopost :)http://4.bp.blogspot.com/-4NaN0smW1PU/TuhhI92Zk_I/AAAAAAAAAxE/xIZWaY1aCrM/s1600/th_smoke.gifhttp://4.bp.blogspot.com/-4NaN0smW1PU/TuhhI92Zk_I/AAAAAAAAAxE/xIZWaY1aCrM/s1600/th_smoke.gif


http://mobil.otomotifnet.com/read/2012/03/06/328620/202/28/Teknologi_Sistem_Rem_Bus__Tidak_Mungkin_Blong_
http://www.bismania.com/home/4.bp.blogspot.com/-4NaN0smW1PU/TuhhI92Zk_I/AAAAAAAAAxE/xIZWaY1aCrM/s1600/th_smoke.gifhttp://www.bismania.com/home/4.bp.blogspot.com/-4NaN0smW1PU/TuhhI92Zk_I/AAAAAAAAAxE/xIZWaY1aCrM/s1600/th_smoke.gif

CEO scania
07-14-2012, 22:59
Sistem Kerja Rem Hino

Setiap mesin mempunyai sistem rem yang berbeda yang juga mempunyai kelebihan dan kekurangan. Dulu pernah ngobrol sama supir salah satu PO (kebetulan PO tersebut armadanya sebagian besar M bahwa untuk mesin hino remnya pakem (Hino RG,denger2 kalau Hino RK8 remnya masih kalah sama RG) tapi kelemahannya remnya mudah blong.



http://abs.bizweb.co.id/UserFiles/1520/Image/Rem_hino.jpg

Hino R260 memakai rem Full Air dengan dua sirkuit untuk rem Utamanya. nggak ada rem yang buruk... yang ada rem nggak terrawat. Rem X lebih pakem dari rem Y. Tabrakan karambol yang nyapu banyumanik, itu jelas,,, bukan diawali dari kesalahan rem. Rem utama + exhaust brake + engine brake itu sudah cukup bisa menahan laju truk tsb kalau truk tsb angkut pasirnya sesuai aturan. Karena overload, rem dipaksa bekerja diatas normal dengan waktu lama pasti FAILED juga akhirnya.

Di HINO itu tidak ada perangkat yg dinamakan brake reteader RG apalagi RK8,,mengapa RG lbh pakem ato mumpuni dibandingkan RK 8 klo RG sekali jejeg langsung karena,,kalau RK 8 sama seperti merk M ga bisa di rem sekaligus melainkan harus di pompa,,zet,,zet baru dah brenti.

hinoindonesia.com

Semoga Bermanfaat :)

http://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052259.gifhttp://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052309.gifhttp://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052259.gifhttp://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052309.gif

agin
07-15-2012, 00:16
Sistem Kerja Rem Hino


Hino tidak memakai rem Full Air dengan dua sirkuit untuk rem Utamanya.





sdikit koreksi y om . . .
utk RK8JS (R235-R260) udah pake full air dgn sirkuit ganda.

http://www.bismania.com/home/showthread.php?t=4711

CEO scania
07-15-2012, 00:26
sdikit koreksi y om . . .
utk RK8JS (R235-R260) udah pake full air dgn sirkuit ganda.

http://www.bismania.com/home/showthread.php?t=4711

ehh iya ding, lantas berita yg ane kutip salah donk mas?? hadehh =,=
http://3.bp.blogspot.com/-n9G-UkDpcWI/Tuhgsi2uYhI/AAAAAAAAAtI/2C6_g89Bs1Q/s1600/ppb%2525204.gif thanks,uda saya ralat :)

mgkn yg ane kutip berlaku untuk tipe2 lain kali ya?? CMIIW

mercymawon
07-16-2012, 09:12
Sistem Kerja Rem Hino

Setiap mesin mempunyai sistem rem yang berbeda yang juga mempunyai kelebihan dan kekurangan. Dulu pernah ngobrol sama supir salah satu PO (kebetulan PO tersebut armadanya sebagian besar M bahwa untuk mesin hino remnya pakem (Hino RG,denger2 kalau Hino RK8 remnya masih kalah sama RG) tapi kelemahannya remnya mudah blong.



http://abs.bizweb.co.id/UserFiles/1520/Image/Rem_hino.jpg

Hino R260 memakai rem Full Air dengan dua sirkuit untuk rem Utamanya. nggak ada rem yang buruk... yang ada rem nggak terrawat. Rem X lebih pakem dari rem Y. Tabrakan karambol yang nyapu banyumanik, itu jelas,,, bukan diawali dari kesalahan rem. Rem utama + exhaust brake + engine brake itu sudah cukup bisa menahan laju truk tsb kalau truk tsb angkut pasirnya sesuai aturan. Karena overload, rem dipaksa bekerja diatas normal dengan waktu lama pasti FAILED juga akhirnya.

Di HINO itu tidak ada perangkat yg dinamakan brake reteader RG apalagi RK8,,mengapa RG lbh pakem ato mumpuni dibandingkan RK 8 klo RG sekali jejeg langsung karena,,kalau RK 8 sama seperti merk M ga bisa di rem sekaligus melainkan harus di pompa,,zet,,zet baru dah brenti.

hinoindonesia.com

Semoga Bermanfaat :)

http://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052259.gifhttp://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052309.gifhttp://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052259.gifhttp://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/4068679_20120415052309.gif


nambahin sedikit om..
Untuk MB generasi sekarang menurut pengalaman saya sistem remnya sudah jauh berbeda..
kurang lebih 1 tahun saya bolak-balik jkt-smg tiap minggu naik 1526/scania..
pernah waktu naik 1526 rem mendadak (saya lupa karena apa) sekali injek langsung berhenti kok, jadi image tersebut menurut saya udah ga cocok lagi utk MB generasi sekarang

EvoTech
07-16-2012, 09:55
Exhaust brake, menurut beberapa artikel yang saya baca, termasuk kedalam salah satu metode retardation.

Retarder itu sendiri kan kalau istilah teknisi adalah pelambat. Metodenya bisa bermacam-macam antara lain yang paling jamak adalah engine brake, lalu ada exhaust brake, transmission retarder, atau merupakan kombinasi (transmission retarder + exhaust brake + engine brake + mematikan pengapian [bisa dengan cara menutup saluran bahan bakar dan/atau mematikan busi untuk mesin non diesel]).

CEO scania
07-16-2012, 10:26
Exhaust brake, menurut beberapa artikel yang saya baca, termasuk kedalam salah satu metode retardation.

Retarder itu sendiri kan kalau istilah teknisi adalah pelambat. Metodenya bisa bermacam-macam antara lain yang paling jamak adalah engine brake, lalu ada exhaust brake, transmission retarder, atau merupakan kombinasi (transmission retarder + exhaust brake + engine brake + mematikan pengapian [bisa dengan cara menutup saluran bahan bakar dan/atau mematikan busi untuk mesin non diesel]).

kalo merubah putaran mesin termasuk jenis retrader juga ya min? *butuh petromax :)

EvoTech
07-16-2012, 10:37
merubah putaran mesin gimana maksudnya

CEO scania
07-16-2012, 10:56
merubah putaran mesin gimana maksudnya

kata rekan ane, retrader itu mengubah arah putaran mesin, yg awalnya ke depan jd ke belakang, apa betul??
kyk motor yamahmud matic gtu, jd melambat ketka gas di lepas, seakan2 ada arah mesin berubah putarannya.

EvoTech
07-16-2012, 11:08
kalau arah putaran mesin berubah, bisa2 pas gigi R, malah jalannya bukan mundur tapi maju.rrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

CEO scania
07-16-2012, 11:39
kalau arah putaran mesin berubah, bisa2 pas gigi R, malah jalannya bukan mundur tapi maju.rrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

iya juga ya, wkwkkw, berarti retrader bkn merubah arah putaran mesin , thanks petromaxnya :)
http://4.bp.blogspot.com/-4NaN0smW1PU/TuhhI92Zk_I/AAAAAAAAAxE/xIZWaY1aCrM/s1600/th_smoke.gif

agin
07-16-2012, 22:53
kata rekan ane, retrader itu "mengubah arah" putaran mesin, yg awalnya ke depan jd ke belakang, apa betul??
kyk motor yamahmud matic gtu, jd melambat ketka gas di lepas, seakan2 ada arah mesin berubah putarannya.

mungkin gini maksudnya: 'mengubah arah' diganti dengan 'mengurangi' ...
jd utk yamahmud matic ketika gas di lepas, maka akan terjadi engine breake & transmission retarder sehingga RPM mesin akan berkurang.
arah putaran mesin/ siklus kerja mesin tidak mungkin berubah, sebab saling keterkaitan dengan sistem yg laen om...
cmiiw

CEO scania
07-17-2012, 13:23
mungkin gini maksudnya: 'mengubah arah' diganti dengan 'mengurangi' ...
jd utk yamahmud matic ketika gas di lepas, maka akan terjadi engine breake & transmission retarder sehingga RPM mesin akan berkurang.
arah putaran mesin/ siklus kerja mesin tidak mungkin berubah, sebab saling keterkaitan dengan sistem yg laen om...
cmiiw


ohhh, gtu yaa, berarti mengurangi putaran mesin, bkn merubah arah putarannya.
:) thanks petromaxnya :) http://static.kaskus.co.id/images/smilies/toastcendol.gifhttp://static.kaskus.co.id/images/smilies/toastcendol.gif

Royal_Class
12-01-2013, 22:49
kalo naek bus hino rk8 series maupun ak8 kalo lg ngerem busnya pasti suara rem anginnya mengganggu bgt.. keras bgt.. apa gx bisa diperbaiki dr dealernya ya..